Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai Raja Zulus dalam sebuah upacara tradisional di Afrika Selatan pada hari Sabtu. Pria berusia 48 tahun itu adalah putra dari pendahulunya, tetapi beberapa bangsawan berpendapat bahwa dia bukan pewaris yang sah dan bahwa wasiat raja yang telah meninggal itu sebenarnya palsu. Ribuan orang diperkirakan akan menghadiri penobatan tradisional hari Sabtu di Istana KwaKhangelamankengane, di mana raja masa depan akan melangkah ke kraal ternak suci untuk memanggil leluhurnya sebelum diresmikan dengan yang hidup dan mati sebagai raja baru Zulu.

Dia diharapkan mengenakan kulit singa yang dia buru untuk acara kerajaan, suatu prestasi kunci dalam membuktikan bahwa dia memang yang terpilih. Lebih dari 10 ekor sapi telah disembelih untuk persiapan perayaan tersebut.

Bulan depan, dia akan dijamu oleh pemerintah untuk upacara kenegaraan. Tahta tidak memiliki kekuatan politik formal, tetapi seperlima dari populasi Afrika Selatan adalah Zulu dan monarkinya tetap sangat berpengaruh dengan anggaran tahunan yang didanai pembayar pajak lebih dari $4,9 juta (£3,5 juta). Kerajaan Zulu memiliki sejarah yang membanggakan. Ini terkenal di dunia karena mengalahkan pasukan Inggris selama pertempuran Isandlwana tahun 1879. Pertempuran suksesi selalu sengit dan kadang-kadang, berdarah.

Raja legendaris Shaka ka Senzangakhona membunuh saudaranya pada tahun 1816 untuk naik takhta, kemudian dirinya sendiri dibunuh dalam plot yang didalangi oleh keponakannya bertahun-tahun kemudian. Tapi kisah terbaru ini, setelah kematian Raja Goodwill Zwelithini ka Bhekuzulu lebih dari setahun yang lalu, telah menjadi tontonan publik yang memalukan. Berbagai faksi keluarga kerajaan terus memperjuangkan kandidat pilihan mereka melalui beberapa tantangan hukum.

Pada saat dia meninggal tahun lalu, Raja Zwelithini memiliki enam istri dan telah memerintah selama lebih dari setengah abad. Dalam wasiatnya yang disengketakan, ia menunjuk istri ketiganya Ratu Mantfombi Dlamini Zulu sebagai bupati semacam peran juru kunci sambil menunggu penunjukan penggantinya. Ratu Mantfombi memegang status tertinggi di antara istri raja, karena dia berasal dari keluarga kerajaan ayahnya adalah mendiang Raja Sobhuza II dan saudara laki-lakinya adalah Raja Mswati III dari Eswatini.

Pernikahannya dengan Zulu datang dengan syarat bahwa putra sulungnya akan menjadi pewaris takhta pertama setelah kematian suaminya. Jadi ketika dia meninggal sebulan setelah menjadi bupati, putra mereka Misuzulu ka Zwelithini terlihat sebagai pilihan yang jelas untuk mengambil alih kekuasaan. Dia juga telah ditunjuk sebagai penerus dalam wasiat ibunya. Terlebih lagi, fakta bahwa Pangeran Misuzulu adalah satu-satunya orang yang mewarisi senjata tradisional kakeknya Raja Cyprian Bhekuzulu ka Solomon dipandang sebagai dukungan bahwa ia pada akhirnya akan mengambil alih dari ayahnya.

Namun, dua lagi putra mendiang raja telah mempertaruhkan klaim mereka atas takhta. Keluarga kerajaan telah terpecah menjadi tiga faksi, masing-masing mendukung pangeran pilihan mereka Misuzulu ka Zwelithini, Simakade ka Zwelithini dan Buzabazi ka Zwelithini. Kembali pada bulan Maret, presiden Afrika Selatan secara resmi mengakui Misuzulu ka Zwelithini sebagai raja Zulu yang baru, tetapi tantangan hukum diajukan oleh saudara laki-laki Misuzulu, Mbonisi Zulu, yang meminta pengadilan untuk menghentikan penobatan.

Namun, pengadilan menolak permohonannya dan membiarkan proses penobatan berlanjut. Tepat seminggu sebelum penobatan tradisional calon Raja Misuzulu, saudara tirinya Pangeran Simakade diumumkan sebagai raja baru oleh segelintir pendukung dalam keluarga kerajaan. Pendukungnya mengatakan dia adalah pilihan yang jelas sebagai putra sulung mendiang raja, tetapi Perdana Menteri tradisional Mangosuthu Buthelezi menggambarkan ini sebagai “provokasi bodoh”.

Sementara itu, tiga saudara Raja Zwelithini mengadakan konferensi pers pada hari Kamis untuk mengumumkan Pangeran Buzabazi sebagai pilihan mereka, mengklaim bahwa dia dari semua putra memiliki hubungan paling dekat dengan ayahnya. Namun Misuzulu telah menerima dukungan kuat dari anggota keluarga lain yang berpendapat bahwa adat mendikte dia adalah pewaris yang sah. Beberapa percaya kesukuan bisa menjadi inti dari pertempuran ini. Warisan keibuan calon raja Misuzulu berasal dari Eswatini, yang berarti dia bukan 100% Zulu dan itulah sebabnya beberapa keluarga kerajaan tidak pernah sepenuhnya memeluk ibunya sebagai Istri Hebat.

Sementara pertempuran berkecamuk untuk saat ini, banyak yang percaya takhta akan menemukan cara untuk membersihkan dirinya sendiri dan bahwa raja yang sah akan secara resmi dilantik pada penobatan publik pada 24 September hari libur umum di Afrika Selatan mengakhiri perseteruan yang telah berlangsung lama. Pilihan yang tepat, karena hari raya itu sebelumnya dikenal sebagai Hari Shaka saat ribuan orang Zulu akan mengunjungi makamnya untuk menghormatinya karena telah mempersatukan bangsa Zulu.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Sep 2022
Diduga Rizky Billar Selingkuh, Lesti Alami KDRT

MANAberita.com –  KEHIDUPAN rumah tangga pasangan selebritis, Rizky Billar dan Lesti Kejora tengah diterpa...

  • Fri, 30 Sep 2022
Pengacara ungkap Kondisi Lesti Kejora usai Alami KDRT

MANAberita.com –  LESTI Kejora dikabarkan tengah mendapatkan perawatan kesehatan di...

  • Fri, 30 Sep 2022
Polisi: 2 Kali Pertengkaran Sebelum Rizky Billar Cekik dan Banting Lesti Kejora

MANAberita.com –  LESTI Kejora resmi melaporkan Rizky Billar, terkait tuduhan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Putri Candrawathi Resmi Ditahan

MANAberita.com –  ISTRI mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri...

  • Thu, 29 Sep 2022
Polisi di Nganjuk Patroli Pakai Motor Klasik

MANAberita.com – KEPOLISIAN Polres Nganjuk dalam satuan tugas bernama ‘Polisi...

  • Thu, 29 Sep 2022
Moeldoko Komentari soal Tinggi Prajurit TNI: Disiapkan untuk Perang, Bukan Baris Berbaris

MANAberita.com –  KEPALA Staf Presiden (KSP) Moeldoko tidak mempermasalahkan Panglima...

Press ESC to close