Kebakaran di Amazon Brasil Dipicu Oleh Deforestasi

Manaberita.com – HUTAN hujan Amazon Brasil mengalami kebakaran paling parah dalam hampir lima tahun akibat gelombang pembalakan liar. Menurut Badan Antariksa Nasional Brasil, satelit telah mendeteksi lebih dari 33.000 kebakaran saat hutan hujan memasuki musim kebakaran puncaknya, yang sering dikaitkan dengan tingkat aktivitas deforestasi yang tinggi. . “Tingkat deforestasi sangat cepat, yang berarti banyak pohon tumbang siap menjadi kebakaran,” kata koordinator proyek Mapbiomas Fire Ane Alencar kepada The Associated Press. “September akan menjadi musim kebakaran yang lebih intens.”

Melansir dari Aljazeera, Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro telah dikritik karena kegagalannya memerangi deforestasi ilegal dan karena apa yang dituduhkan oleh para kritikus adalah pandangan simpatik terhadap kegiatan semacam itu. Kebakaran biasanya dimulai oleh kelompok-kelompok yang memberi ruang bagi ternak untuk digembalakan, dan para pembela lingkungan dan kelompok adat menghadapi kekerasan dan penindasan.

Amazon mengalami kebakaran Agustus terburuk dalam 12 tahun, tetapi Bolsonaro telah mengecilkan kritik, mendorong aktivitas komersial di Amazon dan menyarankan kritik tersebut adalah bagian dari upaya untuk melemahkan sektor agribisnis Brasil. “Brasil tidak pantas diserang dengan cara ini,” kata Bolsonaro, yang berkampanye untuk pemilihan kembali. “Tidak seorang pun dari mereka yang menyerang kita memiliki hak. Jika mereka ingin hutan yang indah disebut milik mereka, mereka seharusnya melestarikan yang ada di negara mereka,” tulisnya di Twitter bulan lalu.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Institut Igarape, sebuah lembaga pemikir Brasil, menemukan bahwa pihak berwenang tidak berbuat banyak untuk mengekang deforestasi di Amazon. Studi ini menganalisis 302 serangan kejahatan lingkungan yang dilakukan oleh polisi federal di Amazon antara 2016 dan 2021, dan hanya 2 persen yang menargetkan orang yang secara ilegal merebut lahan publik yang tidak ditentukan.

Kebakaran mulai menyebar dengan cepat pada Agustus setelah periode curah hujan yang luar biasa tinggi di awal bulan, menurut Alencar. Kobaran api telah menciptakan awan asap tajam yang dapat melayang di atas kota-kota seperti Manaus, kota terbesar di wilayah Amazon, selama berminggu-minggu. Sekitar 20 persen dari area yang terbakar di Amazon tahun ini baru-baru ini ditebangi. Beberapa di antaranya berada di area yang seharusnya dilindungi tetapi menjadi sasaran perampas tanah, menurut analisis oleh Center of Life Institute, sebuah organisasi nirlaba Brasil, berdasarkan Basis Data Emisi Kebakaran Global NASA.

Penggundul hutan dilepaskan di Taman Negara Bagian Cristalino II di Mato Grosso, misalnya, setelah pengadilan negara bagian membatalkan status kawasan lindung. Jaksa penuntut negara telah mengajukan banding atas keputusan tersebut, tetapi dalam beberapa minggu terakhir, api telah menghanguskan hampir 40 km persegi (15 mil persegi) menurut Center of Life Institute. Setengah dari polusi karbon Brasil adalah hasil dari konversi lahan. Saat Amazon terbakar, area yang pernah memainkan peran penting dalam menyerap karbon malah mulai melepaskan sejumlah besar ke atmosfer.

Baca Juga:
Kebakaran Rumah di Jaktim, Damkar Temukan Uang Sebesar Rp 18 Juta

Pemerintah Bolsonaro berjanji untuk mengakhiri deforestasi ilegal pada tahun 2028 di KTT iklim COP26, tetapi kehilangan hutan telah meningkat ke level tertinggi 15 tahun selama masa jabatannya. “Jika Brasil ingin mengurangi emisi karbonnya, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengurangi deforestasi,” kata Alencar. “Dan yang kedua adalah mengurangi penggunaan api.”

[Bil]

Komentar

Terbaru