Kemenkes Tunggu Arahan WHO Usai AS Umumkan Pandemi Berakhir

  • Nasional
  • Rabu, 21 September 2022 - 21:26 WIB

MANAberita.com – KEMENTERIAN Kesehatan (Kemenkes) mengungkapkan jika pemerintah bakal menunggu arahan beserta kebijakan lanjutan dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) terkait pencabutan status pandemi virus corona (Covid-19) menjadi endemi di Indonesia.

“Kita lihat nanti bagaimana kebijakan atau pedoman dari WHO ya,” kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kemenkes Siti Nadia Tarmizi, Rabu (21/9).

Nadia menyebut jika Indonesia tak perlu buru-buru dan masih harus berhati-hati karena perkembangan kasus Covid-19 di Indonesia masih berpotensi mengalami kenaikan kasus, terutama apabila ada temuan mutasi Covid-19 baru.

Nadia juga memastikan pemerintah saat ini masih akan menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) levelling yang disesuaikan dengan kondisi Covid-19 per wilayah.

Ia juga menyinggung kasus konfirmasi Covid-19 harian di Indonesia masih di atas 2 ribu kasus, ditambah dengan capaian vaksinasi Covid-19 dosis ketiga atau booster yang masih rendah di tengah masyarakat.

“PPKM kita masih memantau perkembangannya ya, termasuk juga bagaimana kebijakan WHO pandemi itu kesepakatan global. Jadi nanti kita lihat perkembangan kebijakan negara lain, pasti akan menjadi benchmark kita juga,” ujar Nadia.

Senada, Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito jua menyatakan PPLM masih menjadi ‘jurus andalan’ bagi pemerintah dalam mewaspadai dan menekan laju penyebaran virus corona di Indonesia.

Hal itu Wiku sampaikan merespons Epidemiolog Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono yang meminta aturan PPKM di Indonesia dicabut lantaran pandemi Covid-19 di Indonesia dinilai sudah terkendali.

Wiku mengatakan kondisi kasus Covid-19 di Indonesia sudah terkendali dalam beberapa bulan terakhir, namun kondisi itu juga dibarengi dengan aktivitas masyarakat yang mulai normal seperti sebelum pandemi. Untuk itu, Wiku mewanti-wanti kenaikan kasus dapat terjadi kapan saja yang harus menjadi kewaspadaan sejak dini.

“Pada kondisi seperti ini, kewaspadaan terhadap Covid-19 tetap harus dilakukan supaya kesiapsiagaan menjaga aktivitas yang aman tetap bisa terjaga. PPKM adalah salah satu bentuk kesiapsiagaan dan kewaspadaan itu,” kata Wiku kepada CNNIndonesia.com.

Presiden Joe Biden sebelumnya mengatakan bahwa pandemi Covid-19 di Amerika Serikat sudah berakhir walau Negeri Paman Sam masih harus berurusan dengan penyakit tersebut. Biden tak menjabarkan lebih lanjut data mengenai tren penularan Covid-19 di AS dan bukti bahwa pandemi di negaranya sudah berakhir.

Pernyataan Biden tersebut juga senada dengan Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, yang baru-baru ini mengatakan bahwa akhir pandemi Covid-19 ‘sudah di depan mata’.

(sas)

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Mon, 03 Oct 2022
KAI Luncurkan Kereta Panoramic

MANAberita.com –  PT KERETA Api Indonesia (KAI) terus melakukan inovasi...

  • Mon, 03 Oct 2022
Heboh! Pasangan Suami Istri di Jambi Beli Mobil dengan Uang Koin Pecahan

MANAberita.com – PASANGAN suami istri di Kota Jambi, menghebohkan karyawan dealer...

  • Mon, 03 Oct 2022
Dalam Tragedi Kanjuruhan 28 Anggota Polri Diduga Langgar Etik

Manaberita.com – SEBANYAK 28 anggota Polisi diperiks oleh Mabes Polri atas...

  • Mon, 03 Oct 2022
Sekjen PSSI: Panpel Arema Lalai Dalam Tugasnya di Tragedi Kanjuruhan

Manaberita.com – PANITIA pelaksana pertandingan Arema dianggap lalai oleh PSSI dalam...

  • Mon, 03 Oct 2022
Buntut Prank Laporan Kasus KDRT, Baim Wong dan Paula Resmi Dipolisikan

Manaberita.com – PASANGAN artis Baim Wong dan Paula Verhoeven di laporkan...

  • Mon, 03 Oct 2022
Daftar 9 Komandan Brimob di Polda Jatim Juga Dicopot!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah mencopot Kapolres Malang...

Press ESC to close