Giorgia Meloni Khawatir Para Migran Atas PM Italia Sayap Kanan Baru

Manaberita.com – GIORGIA Meloni akan tercatat dalam sejarah sebagai perdana menteri wanita pertama Italia dan memimpin apa yang akan menjadi pemerintahan paling sayap kanan di negara itu sejak Perang Dunia Kedua. Partai sayap kanan Persaudaraan Italia-nya adalah bagian dari koalisi yang telah membuat pemotongan imigrasi sebagai bagian penting dari platformnya. Bagi para migran Afrika seperti Mustapha Jarjou di Palermo, ibu kota Sisilia, ini mewakili masa-masa yang menakutkan: “Saya sangat khawatir bahwa ini akan menciptakan banyak dampak negatif pada kehidupan mereka yang hidup dalam kemiskinan. imigran seperti saya.

Melansir BBC, ” Seorang juru bicara Asosiasi Masyarakat Gambia di Palermo, 24, mengatakan kebijakan itu dapat menyebabkan perpecahan dan kebencian terhadap para migran. Dia mengutip pembunuhan di siang hari terhadap pedagang kaki lima Nigeria yang cacat, Alika Ogorchukwu, di daratan pada bulan Agustus sebagai contoh. Italia adalah salah satu titik masuk utama ke Eropa dan sejak awal tahun 70.000 migran telah tiba dengan kapal di pantai negara itu.

Meloni ingin memperketat sistem pencari suaka untuk menghentikan migrasi tidak teratur ini, yang menurutnya mengancam keamanan dan kualitas hidup warganya. Dia juga ingin meningkatkan repatriasi, menargetkan kapal amal yang menyelamatkan migran yang mendapat masalah selama penyeberangan Mediterania dan menyerukan blokade laut di Afrika Utara. Perjalanan Tuan Jarjou ke Italia seperti banyak perjalanan lainnya sangat berbahaya. Dia tiba di sini pada usia 17 pada Desember 2016 setelah meninggalkan rumahnya di Afrika Barat untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Ini adalah keajaiban dia berhasil – setelah meninggalkan Gambia dan sampai ke Libya, mimpi buruknya dimulai ketika dia ditahan di sana di penjara tiga kali, setiap kali berhasil melarikan diri. Dia selamat dari penyeberangan laut yang mengerikan di atas perahu kecil sebelum mendarat di Sisilia, hanya untuk bekerja sebagai buruh tani dengan gaji yang sangat rendah dalam kondisi yang mengerikan menanam semangka dan tomat di pedalaman pulau itu. Namun nasibnya berubah ketika dia diberi dokumen resmi, yang dia ajukan sebagai pencari suaka. Hal ini memungkinkan dia untuk pindah ke Palermo untuk melanjutkan pendidikannya.

Dia saat ini di tahun kedua gelar keperawatan dan berharap untuk bekerja di sebuah rumah sakit di kota ketika dia lulus. Jika Meloni menepati janjinya, akan lebih sulit bagi migran untuk meresmikan statusnya. “Dokumen adalah pintu gerbang penting ke dalam integrasi,” kata Jarjou menambahkan bahwa tanpa mereka banyak migran hanya akan menjadi “tidak terlihat” dan dipaksa untuk mencari keberadaan yang suram di pinggiran masyarakat Italia. Dia terutama khawatir tentang ancaman yang mempersulit para migran untuk melakukan penyeberangan laut dengan mengkriminalisasi kapal penyelamat amal. Ini hanya akan menyebabkan lebih banyak kematian di Mediterania, katanya.

‘Pemakaman terbesar di dunia’

Tetapi para migran memiliki sekutu yang kuat dalam diri Paus Fransiskus, yang dalam pidatonya di Lapangan Santo Petrus di Vatikan akhir pekan lalu memberikan pembelaan yang penuh semangat terhadap mereka. Meskipun Paus tidak menyebut nama Italia, intervensinya dapat dilihat sebagai teguran terhadap kebijakan koalisi yang akan datang. Dia mengatakan pengucilan migran adalah “skandal, menjijikkan dan berdosa”, menjuluki Mediterania “pemakaman terbesar di dunia” mengacu pada ribuan migran yang tewas di perairannya selama beberapa tahun terakhir.

“Adalah kriminal untuk tidak membuka pintu bagi mereka yang membutuhkan,” katanya. Terlepas dari ketakutan Mr Jarjou, kota Palermo memiliki reputasi lama untuk menyambut para migran. Terletak di tepi Eropa, kota ini menjadi tempat peleburan budaya di zaman kuno, dan salah satu santo pelindungnya adalah Saint Benedict the Moor, santo kulit hitam pertama dalam sejarah. Fausto Melluso, kepala Arci Palermo, asosiasi payung untuk 16 kelompok masyarakat di kota yang mewakili 7.000 anggota, menunjukkan bahwa kebanyakan orang di Sisilia dan Italia selatan tidak memilih Meloni atau memilih sama sekali.

Banyak yang mendukung Gerakan Bintang Lima populis, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Giuseppe Conte. Sampai baru-baru ini seorang politisi sayap kiri independen di kotamadya Palermo, Melluso mengakui bahwa dia juga khawatir tentang posisi anti-migran yang mungkin dikejar Meloni. Dia mengatakan kemenangannya harus menjadi “panggilan bangun” untuk menantang sikap seperti itu dan alih-alih fokus pada mengintegrasikan migran ke dalam masyarakat Italia. Seorang migran Guinea berusia 23 tahun yang saya temui di kota sangat ingin pergi sebelum hidup menjadi lebih sulit.

Setelah tinggal di Palermo sejak usia 17 tahun, dia telah berjuang untuk memilah-milah dokumennya dan percaya bahwa sistem suaka Italia telah mempersulit para migran untuk berintegrasi, seringkali meninggalkan mereka dalam ketidakpastian. Dia fasih berbahasa Italia, menjadi sukarelawan untuk kelompok masyarakat, belajar dan juga bekerja sebagai pelayan namun terus-menerus menghadapi perjuangan yang berat. Setiap dua tahun dia harus memperbarui dokumennya, yang memakan banyak waktu dan merupakan proses yang sulit bagi para migran.

Dia akan melepaskan pekerjaannya dan pindah ke Prancis, di mana dia memiliki kerabat dan ingin melanjutkan ke universitas – meskipun dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan setelah dokumen Italianya berakhir tahun depan. “Setelah enam tahun di sini, tidak ada yang berubah bagi saya. Saya merasa seperti baru tiba kemarin.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 04 Feb 2023
Streamer Aplikasi Porno yang Dibongkar Bareskrim Kantongi Puluhan Juta Perbulan

Manaberita.com – BARESKRIM Polri membongkar sebuah aplikasi pornografi jaringan internasional. Streamer...

  • Sat, 04 Feb 2023
6 Tersangka Aplikasi Porno Ditangkap Bareskrim, Ini Perannya!

Manaberita.com – ENAM orang tersangka dalam kasus aplikasi porno B****.com ditangkap...

  • Sat, 04 Feb 2023
Otak Pelaku Kasus Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Diburu Bareskrim

Manaberita.com – OTAK pelaku aplikasi streaming pornografi jaringan internasional, B***.com yang...

  • Sat, 04 Feb 2023
Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Dibongkar Bareskrim Polri

Manaberita.com – BARESKRIM polri berhasil mengungkap aplikasi streaming pornografi jaringan internasional,...

  • Sat, 04 Feb 2023
Terkait Kasus Sambo, Eks Karo Paminal Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan

Manaberita.com – TIM pengacara dari mantan Karo Paminal Propam Polri Hendra...

  • Fri, 03 Feb 2023
Oknum TNI Diduga Keroyok Seorang Pemuda hingga Tewas di Diskotek Biak Papua

Manaberita.com – SEBANYAK tiga orang oknum anggota TNI AD diduga...

Press ESC to close