Parah! Pemilik Galeri Menyemprot Wanita Tunawisma Di San Francisco, Akhirnya Ditangkap

Manaberita.com – POLISI mengatakan seorang pemilik galeri seni San Francisco yang menyemprot seorang wanita tunawisma telah ditangkap. Collier Gwin, 71, telah didakwa melakukan pelanggaran ringan setelah video dirinya menyemprotkan air ke seorang wanita di luar galerinya pada 9 Januari memicu kemarahan. Dia menghadapi hukuman enam bulan penjara dan denda $2.000 (£1.600), kata jaksa kota. Mr Gwin sejak itu meminta maaf atas tindakannya, menggambarkannya sebagai tidak dapat dipertahankan.

Melansir dari BBC, Dalam klip yang menjadi viral online, dia terlihat berdiri di luar bisnisnya, mengarahkan air ke seorang wanita yang duduk di trotoar di luar selama beberapa detik – dia akhirnya berhenti untuk melindunginya. dia pergi keluar’. Di antara mereka yang mengungkapkan kemarahan atas video itu adalah walikota London Breed, yang pekan lalu mengatakan video itu mengingatkannya pada bagaimana polisi memperlakukan pengunjuk rasa hak-hak sipil pada 1960-an. .

Seorang pria setempat, Alex Sakiyama, mengatakan kepada stasiun berita San Francisco ABC7 bahwa dia menganggap insiden itu “sangat mengganggu”, menambahkan bahwa wanita itu tidur di daerah itu dan sering mendengar teriakan di malam hari. “Saya pikir itu tidak benar betapapun menjengkelkannya Anda dalam situasi tertentu. Saya pikir tidak benar menyemprot seseorang dengan air,” tegasnya.

Mengumumkan tuduhan tersebut, Jaksa Wilayah San Francisco Brooke Jenkins mengatakan:
“Menyerang anggota tunawisma di komunitas kami benar-benar tidak dapat diterima. Tuan Gwin akan menghadapi konsekuensi yang sesuai atas tindakannya.” Tetapi dia juga mencatat bahwa “vandalisme di Galeri Foster Gwin juga sama sekali tidak dapat diterima dan harus dihentikan – dua kesalahan tidak membuat satu menjadi benar”.

Polisi San Francisco awalnya menanggapi insiden itu, yang terjadi di Montgomery Street di Distrik Keuangan kota itu sekitar tengah hari pada 9 Januari, tetapi mengatakan Gwin dan wanita itu “menolak tindakan apa pun oleh polisi pada Januari kali ini,” kata kepolisian. Namun penyelidikan kemudian beralih ke tim tanggap krisis jalanan, yang menyelidiki lebih lanjut insiden tersebut dan memperoleh surat perintah penangkapan dari jaksa wilayah.

Baca Juga:
Seun Kuti, Musisi Afrobeat Nigeria Ditangkap Karena Melakukan Serangan Terhadap ‘Polisi’

Berbicara kepada stasiun radio lokal KPIX minggu lalu, Mr Gwin berkata: “Aku benar-benar minta maaf, aku tidak akan minta maaf, aku tidak akan, karena aku tidak bisa membuat alasan untuk ini.” Dia mengatakan kepada stasiun bahwa kejadian itu terjadi setelah dia mencoba membuat wanita itu membantu, membiarkannya tidur di depan pintunya selama berhari-hari dan membersihkan setelah dia membersihkan. Mr Gwin menambahkan bahwa dia dan pemilik bisnis lokal lainnya menelepon polisi dan layanan sosial lebih dari 20 kali dalam dua minggu.

[Bil]

Komentar

Terbaru