Amerika Telah Menangkap Empat Tersangka Yang Terkait Dengan Pembunuhan Moise Dari Haiti

Manaberita.com – PIHAK berwenang AS telah menangkap dan mendakwa empat orang di Florida sehubungan dengan pembunuhan mantan Presiden Haiti Jovenel Moise pada tahun 2021. Pejabat Departemen Kehakiman AS pada hari Selasa mengumumkan tuduhan “bersekongkol untuk menculik atau membunuh seseorang di luar Amerika Serikat yang mengakibatkan kematian” terhadap penduduk Florida Antonio “Tony” Intriago, Malaikat Agung Pretel Ortiz dan Walter Veintemilla. Tersangka keempat, Frederick Bergmann, didakwa berkonspirasi untuk menyelundupkan baju besi kepada mantan tentara Kolombia yang diyakini telah melakukan penembakan mematikan tersebut.

Melansir dari Aljazeera, Intriago adalah pemilik CTU Security, sebuah perusahaan yang berbasis di Florida yang diduga membantu merekrut para pembunuh. Ortiz juga merupakan perwakilan “senior” perusahaan, menurut Departemen Kehakiman. Sementara itu, Veintemilla diduga membiayai operasi tersebut melalui perusahaannya Global Lending Corporation, yang diduga memberikan kredit senilai $175.000 ke CTU dan mengirimkan uang untuk membeli amunisi. Pengacara Intriago memberi tahu The New York Times bahwa dia “bermaksud untuk mengaku tidak bersalah.” Associated Press juga mengutip pengacara Veintemilla yang mengatakan dia akan mengaku tidak bersalah.

Pada Juli 2021, pria bersenjata yang mengaku sebagai agen Drug Enforcement Administration (DEA) AS memasuki kompleks Moise di ibu kota Haiti Port-au-Prince dan menembaknya 12 kali. Istri mantan presiden juga terluka dalam serangan itu. Sebagai salah satu negara termiskin di dunia, Haiti menderita akibat bencana alam, kekerasan geng yang merajalela, dan kebuntuan politik yang berlarut-larut ditambah pembunuhan.

“Sementara pembunuhan Presiden Moise terjadi di Port-au-Prince, Haiti, sebagian besar perencanaan, pembiayaan, dan arahan plot untuk menggulingkan Presiden dengan kekerasan terjadi di Amerika Serikat.” Markenzy Lapointe, kata Jaksa Penuntut AS. Selatan. Florida County, kepada wartawan Selasa. Penangkapan hari Selasa membuat jumlah total terdakwa yang ditahan di Amerika Serikat menjadi 11 orang, termasuk tokoh kunci seperti James Solages dan Joseph Vincent, keduanya warga Haiti-Amerika.

“Jika Anda berasal dari bagian negara ini, Anda tahu Haiti tidak asing dengan kesulitan dan penderitaan,” kata Lapointe. “Dalam sejarah kuno dan modern, Haiti telah mengalami gempa bumi, angin topan, banjir, epidemi, kesulitan ekonomi, dan ketidakstabilan.” Dia menambahkan bahwa beberapa telah melihat “peluang” dalam krisis negara. “Tampaknya uang dan kekuasaan dengan fokus pada uang adalah kesempatan untuk menyulut rencana penggulingan Presiden Haiti Jovenel Moise,” kata Lapointe.

Rencana awal, kata Lapointe, adalah menggulingkan Moise dan memilih presiden yang akan memajukan kepentingan para pembunuhnya, tetapi rencana tersebut kemudian berubah menjadi membunuh presiden Haiti. “Prinsip utama dari setiap demokrasi di dunia adalah bahwa mereka yang ingin mengubah pemerintahan harus melakukannya dengan damai melalui pemungutan suara, bukan peluru,” kata Matt Olsen, asisten jaksa agung untuk keamanan nasional di Departemen Kehakiman AS. “Para terdakwa ini mengira mereka bisa dibebaskan dari kejahatan Haiti, dan sekarang kami akan mengadili di ruang sidang Amerika.”

Baca Juga:
Hah! Lima Pria Rusia Telah Melarikan Diri Dari Wajib Militer Dan Tinggal Di Bandara Korea Selatan Selama Berbulan-bulan

Pembunuhan Moise telah memperburuk situasi yang sudah mengerikan di Haiti, di mana pemerintah sedang berjuang untuk melindungi negara dari geng-geng yang kuat. Penjabat Perdana Menteri Ariel Henry tahun lalu meminta masyarakat internasional untuk membentuk “pasukan bersenjata khusus” untuk memadamkan kekerasan geng di negara itu, tetapi beberapa kelompok masyarakat sipil menolak prospek intervensi. kartu asing. Para pembela HAM juga mempertanyakan legitimasi Henry dan menyalahkannya atas kerusuhan politik setelah dia menunda pemilihan presiden dan legislatif tanpa batas waktu. pada tahun 2021.

[Bil]

Komentar

Terbaru