Pengadilan Afrika Selatan Memerintahkan Petugas Kesehatan Untuk Mengakhiri Pemogokan

Manaberita.com – PENGADILAN Banding Perburuhan Afrika Selatan telah memerintahkan pekerja kesehatan masyarakat untuk melakukan pemogokan untuk mengakhiri pemogokan selama seminggu yang telah mempengaruhi layanan di beberapa rumah sakit besar negara itu, kata kementerian kesehatan. tahu. Kementerian mengatakan perintah pengadilan hari Senin akan membantu menstabilkan layanan di rumah sakit yang terkena dampak. Dia menambahkan bahwa para pemogok diperintahkan untuk kembali bekerja pada Selasa pagi.

Dilansir dari Aljazeera, Menteri Kesehatan Afrika Selatan Joe Phaahla mengatakan: “Pemogokan telah mengganggu pemberian layanan medis penting di negara itu, menyebabkan penderitaan dan frustrasi yang tak terkatakan kepada masyarakat, yang sangat membutuhkan perawatan dan perawatan medis untuk menyelamatkan jiwa.” Sejak pekan lalu, anggota Serikat Pekerja Nasional, Pekerja Kesehatan dan Pendidikan (NEHAWU) melakukan aksi mogok setelah negosiasi upah dengan pemerintah gagal.

Kementerian kesehatan mengatakan hari Minggu bahwa operasi klinis lumpuh karena lebih sedikit perawat dan staf pendukung administrasi yang hadir. Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa Undang-Undang Hubungan Perburuhan melarang pekerja layanan esensial terlibat dalam aksi mogok yang merugikan layanan kesehatan dengan risiko kematian. Para pemimpin serikat tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Serikat pekerja menuntut kenaikan gaji 10 persen, tetapi pemerintah menawarkan tarif 4,7 persen, menurut media lokal SABC News. Serikat pekerja mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa “tidak ada tuntutan hukum atau ancaman pemerintah yang akan menghalangi kami untuk melaksanakan tujuan mulia yang telah kami janjikan pada diri kami sendiri.”

Baca Juga:
Ngeri! Inilah Ciri-Ciri Jika Kamu Menderita Penyakit Kista Ovarium

Pemimpin NEHAWU Zola Saphetha mengatakan pada konferensi pers bahwa permintaan pemerintah untuk mengakhiri perselisihan itu “adalah demonstrasi lain dari kesediaan pemerintah untuk merusak dan menghalangi mekanisme perundingan bersama dan penyelesaian perselisihan dengan memaksakan kehendaknya pada kaum buruh. Militer Afrika Selatan mengatakan telah mengerahkan tenaga medis untuk membantu rumah sakit yang terkena dampak atas permintaan kementerian kesehatan.

[Bil]

Komentar

Terbaru