Hoang Thi Minh Hong Ditangkap Karena Dugaan Penggelapan Pajak, Siapa Dia?

Manaberita.com – PENAHANAN seorang aktivis iklim terkenal oleh Vietnam menuai kritik dari Amerika Serikat dan PBB, yang mengklaim bahwa tindakan tersebut adalah bagian dari gerakan yang lebih besar untuk membatasi kebebasan berbicara. Pada hari Rabu, Hoang Thi Minh Hong, pendiri LSM CHANGE yang sekarang sudah tidak ada lagi, yang berusaha mengatasi beberapa masalah lingkungan yang paling mendesak yang dihadapi bangsa, ditangkap. Menurut sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Jumat oleh juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller, “Amerika Serikat prihatin dengan penahanan para pemimpin dan staf CHANGE, termasuk penahanan berkelanjutan terhadap pendiri CHANGE Hoang Thi Minh Hong.

Dilansir dari Aljazeera, Kami menuntut agar Vietnam menjunjung tinggi hak hukum mereka yang telah dipenjara serta hak semua warga negara Vietnam atas kebebasan berbicara dan berserikat. Menurut Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Hong dan anggota lainnya ditahan. Sementara terdakwa lainnya dibebaskan, Hong ditahan karena dicurigai melakukan penggelapan pajak, menurut sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Jumat. Menurut badan hak asasi PBB, dia adalah pembela HAM lingkungan terkenal kelima yang ditahan di Vietnam atas dugaan penggelapan pajak dalam dua tahun sebelumnya.

Organisasi non-pemerintah CHANGE didirikan oleh Hong pada tahun 2013. Misinya adalah memobilisasi orang Vietnam, terutama kaum muda, untuk mengambil tindakan melawan polusi, perdagangan satwa liar ilegal, dan perubahan iklim. Lima negara teratas yang bertanggung jawab atas polusi plastik laut terbanyak termasuk Vietnam. Setelah aktivis hak asasi manusia lainnya ditahan karena dugaan penggelapan pajak tahun lalu, Hong membubarkan organisasi tersebut. Baik Amerika Serikat maupun PBB mengklaim bahwa penahanan tersebut merupakan hasil dari pola yang lebih besar di mana pihak berwenang Vietnam mengekang kebebasan berbicara.

Menurut Miller dari Departemen Luar Negeri, “Penangkapan aktivis lingkungan dan masyarakat sipil setempat oleh otoritas Vietnam ini adalah bagian dari pola yang mengkhawatirkan.” Vietnam berkomitmen untuk “melindungi lingkungan dan menghadapi perubahan iklim,” menurut Nguyen Duc Thang, wakil juru bicara kementerian luar negeri, tetapi LSM harus mematuhi undang-undang tersebut. “Di Vietnam, individu, asosiasi, dan organisasi, serta lembaga swadaya masyarakat (LSM), dijamin untuk beroperasi secara normal sesuai dengan hukum dan peraturan, tetapi mereka juga harus mematuhinya dan memikul tanggung jawab atas tindakan mereka di depan publik. hukum. ”

Aktivis lingkungan dan perubahan iklim Vietnam telah menjadi sasaran penuntutan bermotif politik, menurut Phil Robertson, wakil direktur Asia untuk Human Rights Watch. Dia mengklaim bahwa “pemimpin aktivis lingkungan Hoang Thi Minh Hong adalah korban terbaru dalam penumpasan yang meningkat ini.” Hong, 50, yang pernah dipuji sebagai “pahlawan iklim” di negaranya, mendaftar di program Beasiswa Yayasan Obama di Universitas Columbia di New York pada 2018 dan disebut oleh majalah Forbes sebagai salah satu dari 50 wanita Vietnam terbaik pada 2019.

Baca Juga:
Mengapa Pernikahan Antar Ras Juga Ada Dalam Hukum Dalam Menghormati UU Perkawinan?

Badan hak asasi manusia PBB menyatakan “sangat terganggu” atas penahanan tersebut. Juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Marta Hurtado, menyatakan bahwa “dampak mengerikan dari kasus-kasus seperti itu yang dibawa ke bawah undang-undang perpajakan dapat diraba di kalangan masyarakat sipil di Vietnam, dan berisiko mencekik perdebatan tentang isu-isu yang penting bagi masyarakat secara keseluruhan.”

[Bil]

Komentar

Terbaru