Perempuan Skotlandia Koma buntut Gunakan Bra Berkawat

  • Sabtu, 05 Agustus 2023 - 23:25 WIB
  • Healthy

MANAberita.com – SEORANG perempuan asal Skotlandia, Sylvia Halcrow (53) mengalami koma selama delapan hari setelah menjalani operasi yang disebabkan oleh ‘bakteri pemakan daging’ akibat gesekan kawat bra pada kulit.

Logam pada kawat bra yang dipakai Halcrow  memicu gesekan yang menyebabkan luka.

Kisah ini dimulai pada Mei 2022 lalu. Saat itu, Halcrow melihat adanya benjolan di payudaranya yang dengan cepat berubah menjadi abses yang menyakitkan.

Selama beberapa hari kemudian, Halcrow mengonsumsi obat penghilang rasa sakit. Namun, kondisinya justru semakin memburuk.

Halcrow pun kembali memeriksakan diri dan menjalani serangkaian tes di Rumah Sakit Gilbert Bain. Ia didiagnosis mengalami necrotizing fasciitis. Nama terakhir merupakan infeksi jaringan lunak yang dapat menghancurkan jaringan di sekitar kulit dan otot.

Dokter juga mengatakan bahwa jaringan di sekitarnya mulai mati.

Hasilnya, ia harus menjalani dua jenis operasi. Namun, tak dijelaskan dengan jelas operasi apa yang dijalaninya.

Pasca-operasi, Halcrow mengalami koma selama delapan hari. Sebagian payudaranya juga diangkat akibat luka yang memanjang dari bawah tulang rusuk hingga ke bawah lengan.

“Saya nyaris tidak selamat sama sekali. Jadi saya sangat berterima kasih,” ujar Harcrow, mengutip Yahoo.

Baca Juga:
Wajib Tahu, 5 Tanda Anda Hamil Bayi Kembar

Dari sana, Halcrow segera beralih menggunakan bra tanpa kawat.

Apa itu necrotizing fasciitis?

Necrotizing fasciitis merupakan jenis infeksi jaringan lunak. Kondisi ini dapat menghancurkan jaringan di kulit dan otot di sekitarnya.

Mengutip laman Healthline via CNN Indonesia, kondisi ini paling umum disebabkan oleh Streptococcus grup A atau yang dikenal dengan sebutan ‘bakteri pemakan daging’. Infeksi yang dipicu oleh bakteri ini biasanya berkembang dengan cepat dan memicu keparahan.

Infeksi ini bisa terjadi dimulai dari luka kecil, termasuk luka akibat gesekan kawat bra sebagaimana yang dialami Halcrow. Bakteri dapat masuk ke tubuh melalui sayatan, goresan, dan jenis luka terbuka lainnya.

Baca Juga:
Waspada Gejala Covid Terbaru: Mendadak Batuk Tanpa Alasan

Gejala awal necrotizing fasciitis umumnya tak memperlihatkan tanda-tanda serius. Kulit akan terasa hangat dan kemerahan. Anda juga mungkin akan merasa bahwa ada bagian otot yang tertarik.

Kondisi ini juga bisa memicu terbentuknya benjolan merah yang menyakitkan. Rasa nyeri perlahan bisa semakin parah dan area yang terkena akan berkembang lebih cepat.

Berikut beberapa ciri infeksi bakteri pemakan daging pada luka:

– muncul lepuhan,
– muncul benjolan,
– bintik hitam,
– lesi kulit,
– keluar cairan seperti nanah dari area yang terinfeksi.

Baca Juga:
Ngeri! Inilah Ciri-Ciri Jika Kamu Menderita Penyakit Kista Ovarium

Selain itu, necrotizing fasciitis juga biasanya akan dibarengi dengan gejala lain, seperti berikut:

– kelelahan,
– demam,
– mual – muntah,
– pusing,
– jarang buang air kecil.

Pada dasarnya, siapa saja bisa terkena necrotizing fasciitis. Namun, beberapa orang ditemukan lebih berisiko. Mereka di antaranya adalah orang yang memiliki riwayat penyakit jantung dan paru-paru, menggunakan obat steroid, memiliki lesi kulit, dan pengguna zat-zat adiktif.

(sas)

Komentar

Terbaru