Ilustrasi

MANAberita.com — SEORANG remaja berinisial H, 16, warga Ciputat, Tangerang Selatan (Tangsel), Banten, menjadi korban kebejatan ayah tirinya, S. Kejadian tersebut, sudah terjadi sejak anak yatim tersebut duduk di bangku kelas 5 SD.

Mendapati kasus tersebut Lembaga Bantuan Hukum Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar) langsung mendampingi keluarga korban ke Mapolres Tangsel untuk membuat pelaporan pencabulan anak.

“Iya tadi ketemu unit PPA di Reskim Polres Tangsel. Tetapi belum bisa diterima secara tertulis, karena polisi menyarankan untuk dilakukan visum terlebih dahulu tetapi dokter spesialis visum baru ada hari Jumat jam 9 pagi di RSUD Tangsel dan tadi konfirmasi polisinya langsung,” tutur Ketua LBH Bang Japar, Ferry Irawan, melansir JPNN.

Lanjutnya, korban H selama empat tahun lamanya menutupi perbuatan bejat si ayah tiri ini hingga hamil dua kali. Tetapi, kehamilan pertama H mengalami keguguran dan hamil kedua mendapatkan bayi perempuan yang sudah berumur 1 bulan.

“Jadi korban selama ini tutup mulut tidak mau memberitahukan siapa yang melakukannya. Tetapi saat korban H ingin melamar pekerjaan kemudian ditanya umur dan alasannya mencari pekerjaan. H menjawab karena sudah punya anak. Di situ baru bercerita dan dibenarkan oleh sang nenek kalau H sudah diperkosa oleh ayah tirinya di lapak rongsok tempat mereka tinggal di sekitaran Pamulang,” paparnya.

Baca Juga
Digugat Mantan 40 Juta Karena Tak Terima Diputuskan, Wanita ini Balik Tuntut Biaya Air Minum dan WC
Tak Terima Diputuskan, Pria di NTT Gugat Mantan Pacar dan Minta Kembalikan Uang 40 Juta Rupiah!
Jika Berani Syuting Adegan Ini, Nia Ramadhani Harus Siap Diusir Suami dari Rumah

Ferry menduga, keberadaan ayah tirinya S yang bekerja sebagai tukang pengumpul barang bekas masih berada di Pamulang.

Ia pun berharap, kepolisian bisa bergerak cepat untuk menangkap pelaku yang tega memperkosa anak tirinya. (Alz)