Tanpa Rusia, Bagaimana Mengawasi Pemasanan Yang Terjadi Di Kutub Utara?

Manaberita.com – TANPA bantuan Rusia, para ilmuwan iklim khawatir bagaimana mereka akan melanjutkan pekerjaan penting mereka untuk mendokumentasikan pemanasan di Kutub Utara.

ABC melansir badan antariksa Eropa sedang bergulat dengan bagaimana penjelajah Mars dapat bertahan pada malam yang dingin di Planet Merah tanpa unit pemanas Rusia. Bagaimana dengan pencarian dunia akan energi bebas karbon jika 35 negara yang bekerja sama dalam reaktor tenaga fusi eksperimental di Prancis tidak dapat mengirimkan komponen vital dari Rusia?

Di bidang ilmiah dengan implikasi mendalam bagi masa depan dan pengetahuan umat manusia, perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina menyebabkan kehancuran hubungan dan proyek yang mengikat Moskow dan Barat dengan cepat dan luas. Pembangunan jembatan pasca-Perang Dingin melalui sains sedang terurai ketika negara-negara Barat berusaha untuk menghukum dan mengisolasi Kremlin dengan mengeringkan dukungan untuk program-program ilmiah yang melibatkan Rusia.

Biaya decoupling ini, kata para ilmuwan, bisa tinggi di kedua sisi. Mengatasi perubahan iklim dan masalah lainnya akan lebih sulit tanpa kolaborasi dan waktu akan hilang. Ilmuwan Rusia dan Barat menjadi bergantung pada keahlian masing-masing karena mereka telah bekerja sama dalam teka-teki dari membuka kekuatan atom hingga menembakkan probe ke luar angkasa. Memisahkan jaringan hubungan yang padat akan menjadi rumit.

Penjelajah Mars yang direncanakan Badan Antariksa Eropa dengan Rusia adalah contohnya. Susunan sensor Rusia untuk mengendus, menjelajahi, dan mempelajari lingkungan planet mungkin harus dibuka dan diganti dan roket peluncur non-Rusia ditemukan jika penangguhan kolaborasi mereka menjadi kehancuran yang bertahan lama. Dalam hal ini, peluncuran, yang sudah dihapus untuk tahun ini, tidak dapat terjadi sebelum 2026.

“Kita perlu menguraikan semua kerja sama yang kita miliki, dan ini adalah proses yang sangat kompleks, yang menyakitkan yang juga dapat saya katakan kepada Anda,” kata direktur ESA, Josef Aschbacher, dalam sebuah wawancara dengan Associated Press. “Ketergantungan satu sama lain, tentu saja, juga menciptakan stabilitas dan, sampai batas tertentu, kepercayaan. Dan ini adalah sesuatu yang akan kita hilangkan, dan kita telah kehilangan sekarang, melalui invasi Rusia di Ukraina.”

Kemarahan dan sanksi internasional terhadap Rusia membuat kolaborasi formal menjadi sulit atau tidak mungkin. Para ilmuwan yang menjadi teman tetap berhubungan secara informal, tetapi proyek mereka besar dan kecil dihentikan. Uni Eropa membekukan entitas Rusia dari dana utama 95 miliar euro ($105 miliar) untuk penelitian, menangguhkan pembayaran dan mengatakan mereka tidak akan mendapatkan kontrak baru. Di Jerman, Inggris dan di tempat lain, pendanaan dan dukungan juga ditarik untuk proyek-proyek yang melibatkan Rusia.

Di Amerika Serikat, Institut Teknologi Massachusetts memutuskan hubungan dengan universitas riset yang didirikannya di Moskow. Universitas tertua dan terbesar di Estonia tidak akan menerima mahasiswa baru dari Rusia dan sekutu Belarusia. Presiden Akademi Ilmu Pengetahuan Estonia, Tarmo Somere, mengatakan pemutusan hubungan ilmiah diperlukan tetapi juga akan merugikan.

“Kita berada dalam bahaya kehilangan banyak momentum yang mendorong dunia kita menuju solusi yang lebih baik, (a) masa depan yang lebih baik,” katanya kepada AP. “Secara global, kita berada dalam bahaya kehilangan inti ilmu pengetahuan — yaitu memperoleh informasi baru dan penting dan mengomunikasikannya kepada orang lain.”

Ilmuwan Rusia bersiap untuk isolasi yang menyakitkan. Sebuah petisi daring oleh para ilmuwan dan pekerja ilmiah Rusia yang menentang perang mengatakan bahwa petisi itu sekarang memiliki lebih dari 8.000 penandatangan. Mereka memperingatkan bahwa dengan menginvasi Ukraina, Rusia telah mengubah dirinya menjadi negara paria, yang “berarti bahwa kita biasanya tidak dapat melakukan pekerjaan kita sebagai ilmuwan, karena melakukan penelitian tidak mungkin tanpa kerjasama penuh dengan rekan-rekan asing.”

Kerenggangan yang berkembang juga didorong oleh otoritas Rusia. Perintah dari Kementerian Sains menyarankan bahwa para ilmuwan tidak perlu lagi repot-repot menerbitkan penelitian di jurnal ilmiah, dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan lagi digunakan sebagai tolok ukur kualitas untuk pekerjaan mereka.

Lev Zelenyi, fisikawan terkemuka di Space Research Institute di Moskow yang terlibat dalam kolaborasi yang sekarang ditangguhkan pada penjelajah ExoMars, menggambarkan situasinya sebagai “tragis” dan mengatakan melalui email ke AP bahwa ia dan ilmuwan Rusia lainnya harus “sekarang” belajar bagaimana hidup dan bekerja di lingkungan baru yang tidak mendukung ini.”

Pada beberapa kolaborasi besar, masa depan tidak jelas. Pekerjaan berlanjut pada proyek energi fusi ITER 35 negara di Prancis selatan, dengan Rusia masih di antara tujuh pendiri yang berbagi biaya dan hasil dari percobaan.

Juru bicara ITER Laban Coblentz mengatakan proyek tersebut tetap merupakan “upaya yang disengaja oleh negara-negara dengan ideologi berbeda untuk secara fisik membangun sesuatu bersama-sama.” Di antara komponen penting yang dipasok oleh Rusia adalah magnet superkonduktor besar yang menunggu pengujian di St. Petersburg sebelum pengiriman — jatuh tempo dalam beberapa tahun.

Para peneliti yang mencari materi gelap yang sulit dipahami berharap mereka tidak akan kehilangan lebih dari 1.000 ilmuwan Rusia yang berkontribusi dalam eksperimen di Euro

Para peneliti yang mencari materi gelap yang sulit dipahami berharap mereka tidak akan kehilangan lebih dari 1.000 ilmuwan Rusia yang berkontribusi dalam eksperimen di organisasi penelitian nuklir Eropa CERN. Joachim Mnich, direktur penelitian dan komputasi, mengatakan hukuman harus diberikan kepada pemerintah Rusia, bukan rekan-rekan Rusia. CERN telah menangguhkan status pengamat Rusia di organisasi tersebut, tetapi “kami tidak mengirim siapa pun pulang,” kata Mnich kepada AP.

Di bidang lain juga, para ilmuwan mengatakan keahlian Rusia akan terlewatkan. Adrian Muxworthy, seorang profesor di Imperial College London, mengatakan bahwa dalam penelitiannya tentang medan magnet bumi, instrumen buatan Rusia “dapat melakukan jenis pengukuran yang tidak dapat dilakukan oleh instrumen komersial lain yang dibuat di Barat.” Muxworthy tidak lagi mengharapkan pengiriman dari Rusia berupa batuan Siberia berusia 250 juta tahun yang telah ia rencanakan untuk dipelajari.

Di Jerman, ilmuwan atmosfer Markus Rex mengatakan misi internasional selama setahun yang dia pimpin ke Kutub Utara pada 2019-2020 tidak akan mungkin terjadi tanpa kapal Rusia yang kuat yang menerobos es untuk menjaga kapal penelitian mereka dipasok dengan makanan, bahan bakar, dan kebutuhan penting lainnya. Invasi Ukraina menghentikan “kolaborasi yang sangat erat” ini, serta upaya bersama di masa depan untuk mempelajari dampak perubahan iklim, katanya kepada AP.

“Itu akan merugikan sains. Kita akan kehilangan banyak hal,” kata Rex. “Buat saja peta dan lihat Arktik. Sangat sulit untuk melakukan penelitian yang berarti di Kutub Utara jika Anda mengabaikan hal besar di sana yaitu Rusia.”

“Ini benar-benar mimpi buruk karena Arktik berubah dengan cepat. Itu tidak akan menunggu kita menyelesaikan semua konflik politik atau ambisi untuk menaklukkan negara lain.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Tue, 09 Aug 2022
Irjen Ferdy Sambo dan 3 Tersangka Pembunuhan Berencana Brigadir J, Ini Peranannya

Manaberita.com – KAPOLRI  Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengumumkan eks Kadiv...

  • Tue, 09 Aug 2022
Putri Candrawathi Akan Diperiksa Timsus soal Motif Sambo Perintah Tembak Brigadir J

Manaberita.com – IRJEN Ferdy Sambo telah di tetapkan sebagai tersangka...

  • Tue, 09 Aug 2022
Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana, Ferdy Sambo Terancam Hukuman Mati

Manaberita.com – KAPOLRI telah menetapkan Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka...

  • Tue, 09 Aug 2022
Kapolri Minta Agar Timsus Usut Perintah Sambo soal Hilangkan Barang Bukti Pembunuhan Brigadir J

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo memerintahkan agar tim...

  • Tue, 09 Aug 2022
Kapolri Tetapkan Ferdy Sambo Jadi Tersangka dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengumumkan penanganan terbaru...

  • Tue, 09 Aug 2022
Istri Ferdy Sambo Akan Diperiksa Komnas HAM Minggu Ini

Manaberita.com – ISTRI Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi (PC) dijadwalkan...

Press ESC to close