Aktivis Teesta Setalvad Yang Berjuang Untuk Korban Kerusuhan Gujarat 2002

Manaberita.com – SEORANG pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa telah bergabung dengan kelompok-kelompok hak asasi manusia global dalam mengungkapkan keprihatinan atas penangkapan pembela hak asasi India Teesta Setalvad sehari setelah Mahkamah Agung negara itu menguatkan temuan tim investigasi khusus (SIT) yang membebaskan Perdana Menteri Narendra Modi terlibat dalam kerusuhan anti-Muslim tahun 2002.

Melansir dari Aljazeera, Setalvad ditangkap oleh sayap anti-terorisme polisi Gujarat pada Sabtu sore dari rumahnya di Mumbai beberapa jam setelah menteri dalam negeri India, Amit Shah, seorang pembantu dekat Modi, menuduhnya memberikan informasi tak berdasar kepada polisi tentang anti-terorisme yang mematikan. Kekerasan Muslim selama kepemimpinan Modi di negara bagian.

“Sangat prihatin dengan laporan #WHRD [Pembela Hak Asasi Manusia] Teesta Setalvad ditahan oleh Pasukan Anti Terorisme [sic] polisi Gujarat,” kata Mary Lawlor, pelapor khusus PBB untuk pembela hak asasi manusia, dalam sebuah tweet yang menggambarkan Setalvad sebagai “seorang yang kuat suara menentang kebencian dan diskriminasi”. Lawlor menegaskan kembali bahwa membela hak asasi manusia bukanlah kejahatan saat dia mendesak pihak berwenang India untuk membebaskan Setalvad dan “mengakhiri penganiayaan oleh negara bagian India”.

Pada hari Minggu, Setalvad, yang telah lama berkampanye untuk mendapatkan keadilan bagi para korban kekerasan agama tahun 2002, diajukan ke pengadilan lokal di Ahmedabad, kota terbesar di Gujarat. Polisi menuduhnya “melakukan pemalsuan dan memalsukan bukti”, di antara tuduhan lainnya. Setalvad mengatakan, menurut pengaduan yang dibagikan oleh ajudannya kepada Al Jazeera, bahwa penahanannya ilegal dan polisi menyerangnya selama penggerebekan.

Kerusuhan mematikan di bawah Modi

Kerusuhan yang dipicu oleh insiden pembakaran kereta api menewaskan, menurut beberapa perkiraan, 2.000 orang, mayoritas dari mereka Muslim. Angka resmi mencapai sekitar 1.000. Dalam satu episode, massa Hindu menyerbu kompleks Gulbarg Society sekelompok bangunan yang menampung keluarga Muslim dan membakar serta membunuh 69 orang yang bersembunyi di sana, termasuk mantan anggota parlemen, Ehsan Jafri. Dia diduga membuat panggilan ke Ketua Menteri Modi saat itu untuk meminta bantuan tetapi ditegur, menurut laporan media.

Setelah pengadilan lokal di Gujarat membebaskan Modi dari semua kesalahan, istri Jafri Zakia Jafri, 82, dengan bantuan dari Setalvad, memindahkan Mahkamah Agung pada 2013. Pada hari Jumat, pengadilan menolak petisi tersebut. Putra Jafri, Tanvir Jafri, yang berada di Arab Saudi untuk menunaikan ibadah haji, mengatakan bahwa keluarga tersebut “sangat kecewa” dengan keputusan tersebut.

Pada hari Sabtu, polisi Gujarat membuka penyelidikan terhadap Setalvad dan dua mantan perwira tinggi polisi mantan Direktur Jenderal Polisi RB Sreekumar dan mantan perwira Layanan Polisi India (IPS) Sanjiv Bhatt menuduh bahwa mereka menggunakan konspirasi dan pemalsuan untuk melibatkan orang yang tidak bersalah. Sreekumar dijemput dari rumahnya di ibu kota negara bagian, Gandhinagar, sementara Bhatt sudah menjalani hukuman penjara seumur hidup dalam kasus terpisah.

Polisi telah mengutip pengamatan dari putusan untuk membenarkan kasus baru terhadap ketiganya karena pengadilan mengatakan “semua yang terlibat dalam penyalahgunaan proses seperti itu, harus ditahan dan diproses sesuai dengan hukum”.

‘Efek dingin’

Namun, Prashant Bhushan, seorang pengacara senior yang berbasis di New Delhi, mengkritik pernyataan pengadilan tinggi sebagai “sama sekali tidak beralasan dan sewenang-wenang”. “Jafri dan Setalvad telah pergi ke pengadilan berdasarkan banyak bukti dari berbagai jenis berdasarkan laporan komisi independen, perintah pengadilan, kesaksian terdakwa dalam kekerasan, karya jurnalis. “Semua hal ini lebih dari cukup bagi Zakia Jafri untuk mengejar petisi dan Setalvad telah membantunya dalam petisi melalui pengadilan,” kata Bhushan

Menurut dia, putusan tersebut dapat memberikan efek jera bagi masyarakat untuk mengajukan petisi bagi korban kekerasan. “Penting bagi orang untuk memanggil Mahkamah Agung tentang ini,” kata Bhushan. Kavita Krishnan, seorang aktivis kebebasan sipil terkemuka, menyebut penangkapan ini sebagai “aksi balas dendam” oleh pemerintah Modi, menuduh pengadilan membuka jalan bagi kasus terhadap Setalvad dan dua petugas lainnya.

Dia mengatakan tindakan itu akan memiliki “efek mengerikan” pada masyarakat sipil di negara yang sudah menghadapi tekanan. “Rezim ini menindas masyarakat sipil yang bertindak sebagai pengawas negara.” Penangkapan ini telah menimbulkan kecaman di dalam negeri dan luar negeri karena beberapa kelompok telah memberikan seruan bersama untuk protes di seluruh negeri pada hari Senin.

“Penahanan aktivis hak asasi manusia terkemuka Teesta Setalvad oleh pihak berwenang India adalah pembalasan langsung terhadap mereka yang berani mempertanyakan catatan hak asasi manusia mereka,” cuit Amnesty India.

“Menargetkan aktivis hak asasi manusia untuk pekerjaan hak asasi manusia mereka yang sah tidak dapat diterima. Pihak berwenang India harus segera membebaskan Teesta Setalvad, dan mengakhiri penganiayaan terhadap masyarakat sipil India dan pembela hak asasi manusia.” Front Line Defenders, sebuah organisasi hak asasi manusia internasional di Dublin, mengeluarkan peringatan pada Twitter, mengatakan mereka “khawatir” dengan tindakan terhadap Setalvad.

“Polisi Anti-Teror Gujarat, secara paksa memasuki rumahnya dan menahannya tanpa dasar. Kami menyerukan pembebasannya segera dan diakhirinya penganiayaan hukum sebagai hukuman atas pekerjaan hak asasi manusianya yang damai, ”kata kelompok itu. Observatorium untuk Perlindungan Pembela Hak Asasi Manusia juga menyatakan keprihatinan, menyerukan “pembebasan segera” Setalvad.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Sekarang Mantan PM Australia Memegang Lima Portofolio Tambahan, Kata Orang Albanese

Manaberita.com – MANTAN Perdana Menteri Australia Scott Morrison diam-diam mengambil...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Portofolio Kementerian Dipegang Diam-diam Oleh Mantan PM Australia

Manaberita.com – PERDANA Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia akan menyelidiki laporan...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pria Yang Didakwa Melakukan Pelanggaran Senjata Api Atas Penembakan di Bandara Canberra Menghadapi Pengadilan

Manaberita.com – SEORANG pria berusia 63 tahun didakwa menggunakan senjata api setelah...

  • Sat, 20 Aug 2022
Korban Dilaporkan Saat Kelompok Jihad Merebut Hotel Di Ibukota Somalia

Manaberita.com – PARA pejabat keamanan mengatakan delapan orang tewas setelah gerilyawan al-Shabab...

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

Press ESC to close