Sekolah Dasar Robb Akan Dihancurkan Setelah Penembakan Massal Yang Menewaskan 21 Orang

Manaberita.com – WALIKOTA kota itu menyebutkan Sekolah dasar di Uvalde, Texas akan dihancurkan, setelah seorang pria bersenjata yang menggunakan senapan semi-otomatis menembak mati 19 siswa dan dua guru. Walikota Uvalde Don McLaughlin tidak memberikan batas waktu kapan sekolah akan dibongkar. McLaughlin pada pertemuan dewan pada hari Selasa mengatakan “Anda tidak akan pernah bisa meminta seorang anak untuk kembali atau guru untuk kembali ke sekolah itu.”

Direktur Departemen Keamanan Publik Texas (DPS) Steven McCraw mengatakan kepada sidang Senat Texas bahwa komandan di lokasi membuat “keputusan yang mengerikan” selama serangan 24 Mei dan bahwa petugas di tempat kejadian tidak memiliki pelatihan yang memadai, menghabiskan waktu yang berharga selama nyawa mungkin telah diselamatkan.

“Ada bukti kuat bahwa tanggapan penegak hukum terhadap serangan di Robb Elementary adalah kegagalan besar dan bertentangan dengan semua yang telah kami pelajari,” kata McCraw. Beberapa hari setelah penembakan, DPS Texas mengatakan sebanyak 19 petugas menunggu lebih dari satu jam di lorong di luar ruang kelas 111 dan 112 sebelum tim taktis yang dipimpin Patroli Perbatasan AS akhirnya masuk.

McCraw merinci apa yang dia gambarkan sebagai beberapa penundaan yang tidak perlu dalam tanggapan, termasuk pencarian kunci untuk pintu kelas tempat pria bersenjata itu menyerang, meskipun pintunya tidak terkunci, dan tidak dapat dikunci dari dalam. “Tiga menit setelah subjek memasuki gedung barat, ada cukup banyak petugas bersenjata yang mengenakan pelindung tubuh untuk mengisolasi, mengalihkan perhatian, dan menetralisir subjek,” tambah McCraw.

“Satu-satunya hal yang menghentikan lorong petugas yang berdedikasi memasuki Kamar 111, dan 112, adalah komandan di tempat kejadian, yang memutuskan untuk menempatkan nyawa petugas di atas nyawa anak-anak,” kata direktur dalam persidangan, merujuk pada Uvalde Kepala Polisi Sekolah Pete Arredondo.

Arredondo, yang tidak berbicara di persidangan, sebelumnya mengatakan dia tidak menganggap dirinya sebagai komandan yang bertanggung jawab di tempat serangan dan bahwa dia tidak memerintahkan petugas untuk tidak menerobos pintu. Dia mengatakan dia meninggalkan radionya di luar sekolah, mengoceh komunikasi, untuk menanggapi serangan lebih cepat.

Pada hari Selasa, Senat AS menyetujui undang-undang kontrol senjata federal besar pertama dalam beberapa dekade, meskipun undang-undang tersebut tidak termasuk larangan senjata serbu yang telah lama dicari oleh para pendukung kontrol senjata.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 04 Feb 2023
Streamer Aplikasi Porno yang Dibongkar Bareskrim Kantongi Puluhan Juta Perbulan

Manaberita.com – BARESKRIM Polri membongkar sebuah aplikasi pornografi jaringan internasional. Streamer...

  • Sat, 04 Feb 2023
6 Tersangka Aplikasi Porno Ditangkap Bareskrim, Ini Perannya!

Manaberita.com – ENAM orang tersangka dalam kasus aplikasi porno B****.com ditangkap...

  • Sat, 04 Feb 2023
Otak Pelaku Kasus Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Diburu Bareskrim

Manaberita.com – OTAK pelaku aplikasi streaming pornografi jaringan internasional, B***.com yang...

  • Sat, 04 Feb 2023
Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Dibongkar Bareskrim Polri

Manaberita.com – BARESKRIM polri berhasil mengungkap aplikasi streaming pornografi jaringan internasional,...

  • Sat, 04 Feb 2023
Terkait Kasus Sambo, Eks Karo Paminal Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan

Manaberita.com – TIM pengacara dari mantan Karo Paminal Propam Polri Hendra...

  • Fri, 03 Feb 2023
Oknum TNI Diduga Keroyok Seorang Pemuda hingga Tewas di Diskotek Biak Papua

Manaberita.com – SEBANYAK tiga orang oknum anggota TNI AD diduga...

Press ESC to close