Dalam Penyerbuannya Pasukan Israel Membunuh Warga Palestina Serta Melukai Delapan Orang, Ngeri!

Manaberita.com – PASUKAN Israel menembaki seorang pria Palestina selama penyerangan ke sebuah kamp pengungsi di Tepi Barat yang diduduki. Pada Jumat pagi, tentara Israel menggerebek kamp pengungsi Tulkarem di Tepi Barat yang diduduki utara. Mahmoud Jarad, 23, ditembak di dada. Tentara Israel diduga menggunakan gas air mata dan peluru tajam saat menempatkan penembak jitu di atap rumah. Jarad dibawa ke Rumah Sakit Thabet Thabet, di mana dia kemudian dinyatakan meninggal dunia.

Melansir dari Aljazeera, Sedikitnya delapan orang terluka, menurut Amin Khader, direktur rumah sakit, yang berbicara kepada TV Palestina. Partai Fatah, yang mengendalikan Otoritas Palestina di Tepi Barat yang diduduki, mengklaim Jarad sebagai anggota tetapi tidak mengidentifikasi dia sebagai pejuang. Brigade Tulkarem, yang terhubung dengan sayap militer bersenjata gerakan Jihad Islam Palestina, mengklaim dalam siaran pers bahwa mereka “menanggapi serangan Israel ke kamp Tulkarem, dengan bentrokan bersenjata dan alat peledak improvisasi.”

Kementerian kesehatan Palestina dan militer Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar. Seorang pejuang Palestina yang telah dicari oleh tentara selama berbulan-bulan dibunuh oleh pasukan Israel pada hari Kamis dalam serangan di dekat Nablus. Selama 15 bulan terakhir, kekerasan di Tepi Barat yang diduduki semakin memburuk akibat meningkatnya serangan Israel, serangan terhadap desa-desa Palestina oleh pemukim Yahudi keliling, dan serangan jalanan Palestina.

Setidaknya 196 warga Palestina dan 24 warga Israel tewas dalam permusuhan sejak Januari, menurut hitungan PBB. Wafa melaporkan bahwa setidaknya ada 220 kematian warga Palestina tahun ini. Di Tepi Barat, yang didudukinya selama Perang 1967, Israel memaksakan kekuasaan militer pada jutaan warga Palestina. Mayoritas negara menganggap pemukiman yang terus dibangunnya sebagai ilegal, tetapi mereka membantahnya.

Baca Juga:
Migran Yang Diberangkatkan ke Martha’s Vineyard Akan Pindah ke Pangkalan Militer AS

Sebuah negara Palestina akan didirikan di Tepi Barat, Gaza, dan Yerusalem Timur, tetapi negosiasi perdamaian yang ditengahi oleh Amerika Serikat gagal pada tahun 2014 dan tampaknya tidak dimulai kembali. Ada sekitar 40.700 warga Palestina yang terdaftar di UNRWA di dua kamp di wilayah Tulkarem. Mereka adalah pengungsi Palestina, atau keturunan mereka, yang meninggalkan rumah mereka atau diusir dari mereka pada tahun-tahun sebelum berdirinya Israel pada tahun 1948 oleh organisasi paramiliter Zionis.

[Bil]

Komentar

Terbaru