Manaberita.comPEMBICARAAN dalam beberapa minggu mendatang akan membahas ekspor biji-bijian yang saat ini tertahan di pelabuhan Laut Hitam. Turki berencana untuk menjadi tuan rumah bagi pejabat Rusia nanti.  Pertemuan yang direncanakan di Istanbul akan didahului dengan kunjungan ke Moskow minggu ini oleh delegasi pertahanan Turki untuk membahas rincian kemungkinan koridor laut yang aman di Laut Hitam, pada hari Selasa

Dilansir Aljazeera, Badan TASS Rusia juga mengkonfirmasi rencana untuk pembicaraan delegasi militer Turki, mengutip juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. Jutaan ton gandum dan biji-bijian lainnya saat ini tertahan di pelabuhan Ukraina, baik yang diblokade atau diduduki oleh pasukan Rusia, dan kapal menghadapi bahaya ranjau yang diletakkan di Laut Hitam.

Sumber yang berbicara kepada Reuters mengatakan pertemuan empat arah antara Turki, Ukraina, Rusia dan PBB akan diadakan di Istanbul dalam beberapa minggu mendatang, kemungkinan dengan partisipasi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Sumber tersebut mengatakan bahwa rencana tersebut membuat tiga koridor dari kota pelabuhan Odesa di Laut Hitam Ukraina di bawah pengawasan Kyiv, dan bahwa produk makanan Ukraina dan Rusia akan dikirim dari sana.

Mereka mengatakan 30 hingga 35 juta ton biji-bijian dapat dikirim dari pelabuhan dalam enam hingga delapan bulan ke depan. Ditanya tentang rencana yang digariskan oleh sumber, juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan “diskusi tentang masalah ini terus berlanjut”, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Kiev hati-hati

Menurut kementerian luar negeri Turki, PBB telah mengajukan rencana untuk memfasilitasi ekspor yang akan melihat koridor aman didirikan di sekitar ranjau yang diketahui di laut. Rencana itu tidak memerlukan operasi ranjau yang panjang dan rumit, kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pekan lalu. Inisiatif ini telah didukung oleh Uni Eropa, tetapi mendapat tanggapan hati-hati dari Kyiv, yang mencari cara untuk mengekspor biji-bijian melalui darat, tanpa harus terlibat dengan pejabat Rusia.

Baca Juga
Dijamin Nyamuk Tewas Seketika, Cukup Letakkan Cairan Ini Disudut Kamar
Rusia Ngeluh Karena Drone Turki Dipakai Oleh Ukraina
Aturan Penggunaan Masker Dilonggarkan Di Turki

Awal bulan ini, Cavusoglu menjamu mitranya dari Rusia, Sergey Lavrov, di Ankara untuk membahas masalah ini, tetapi tanpa hasil yang konklusif. Presiden Erdogan juga membahas ekspor biji-bijian dengan Guterres PBB pada hari Senin. Turki “mengerahkan upaya bersama dengan PBB untuk ekspor gandum Ukraina melalui Laut Hitam dalam upaya untuk mencegah krisis pangan global,” kata kantor Erodgan pada hari Selasa.

[Bil]