Amazon Gugat Admin Grup Facebook Lebih Dari 10k! Ada Apa?

Manaberita.com AMAZON telah mengajukan gugatan terhadap administrator. Gugatan ditujukan lebih dari 10.000 grup Facebook yang dituduh mengoordinasikan ulasan palsu dengan imbalan uang atau produk gratis.

Dilansir ABC, raksasa e-commerce yang berbasis di Seattle itu mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa grup-grup Facebook dibentuk untuk merekrut orang-orang yang “bersedia memposting ulasan dengan insentif” di seluruh tokonya di AS, Inggris, Jerman, Prancis, Italia, Spanyol dan Jepang.

Masalah ulasan palsu bukanlah hal baru bagi Amazon, atau e-commerce secara keseluruhan. Amazon sendiri sebelumnya telah menggugat orang-orang yang dikatakan menawarkan kesaksian palsu, meskipun pembuat undang-undang dan regulator mempertanyakan apakah perusahaan telah berbuat cukup untuk memerangi masalah tersebut. Tahun lalu, regulator persaingan Inggris meluncurkan penyelidikan apakah pengecer online dan Google mengambil tindakan yang memadai untuk melindungi pembeli.

Dalam pernyataan itu, Amazon mengatakan salah satu grup Facebook yang ditargetkan, yang disebut “Amazon Product Review,” memiliki lebih dari 43.000 anggota. Perusahaan itu mengatakan Facebook menghapus grup itu tahun ini, tetapi mampu menghindari deteksi platform dengan “mengubah huruf dalam frasa yang mungkin memicu alarm Facebook.”

Amazon mencatat sejak 2020, telah melaporkan lebih dari 10.000 grup ulasan palsu ke Meta, perusahaan induk Facebook. Meta telah menghapus setengah dari grup ini dan sedang menyelidiki yang lain, kata Amazon.

Pengumuman pengecer datang ketika sisi lain dari operasi perusahaan menghadapi pengawasan yang lebih ketat. Pada hari Selasa, pejabat tenaga kerja federal mengkonfirmasi kepada AP bahwa Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja telah membuka inspeksi di fasilitas Amazon di New York, Illinois, dan Florida setelah menerima rujukan yang menuduh pelanggaran keselamatan dan kesehatan dari Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Selatan New York .

Nicholas Biase, juru bicara Kantor Kejaksaan AS di New York, mengatakan pejabat tenaga kerja federal memasuki gudang Amazon pada Senin pagi setelah kantor mereka membuat rujukan tentang “potensi bahaya di tempat kerja,” termasuk “laju kerja yang diperlukan Amazon untuk karyawan gudangnya.”

Biase mengatakan divisi sipil dari kantor kejaksaan AS sedang menyelidiki bahaya keamanan di gudang perusahaan di seluruh negeri, serta “perilaku penipuan yang dirancang untuk menyembunyikan cedera dari OSHA dan lainnya.” Kantor mendorong pekerja gudang Amazon saat ini dan mantan untuk melaporkan masalah keselamatan tempat kerja langsung kepada mereka.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Sep 2022
Devina Kirana dan Rizky Billar Diduga Cinlok

MANAberita.com –  SETELAH laporan yang diakukan Lesti Kejora terkait dugaan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Diduga Rizky Billar Selingkuh, Lesti Alami KDRT

MANAberita.com –  KEHIDUPAN rumah tangga pasangan selebritis, Rizky Billar dan Lesti Kejora tengah diterpa...

  • Fri, 30 Sep 2022
Pengacara ungkap Kondisi Lesti Kejora usai Alami KDRT

MANAberita.com –  LESTI Kejora dikabarkan tengah mendapatkan perawatan kesehatan di...

  • Fri, 30 Sep 2022
Polisi: 2 Kali Pertengkaran Sebelum Rizky Billar Cekik dan Banting Lesti Kejora

MANAberita.com –  LESTI Kejora resmi melaporkan Rizky Billar, terkait tuduhan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Putri Candrawathi Resmi Ditahan

MANAberita.com –  ISTRI mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri...

  • Thu, 29 Sep 2022
Polisi di Nganjuk Patroli Pakai Motor Klasik

MANAberita.com – KEPOLISIAN Polres Nganjuk dalam satuan tugas bernama ‘Polisi...

Press ESC to close