Keputusan Pengadilan, Biden Dapat Mengakhiri Politik Era Trump

Manaberita.com – MAHKAMAH Agung memutuskan bahwa pemerintahan Biden dapat menangguhkan kebijakan kontroversial era Trump yang mengharuskan pencari suaka menunggu di Meksiko saat aplikasi sedang diproses. Presiden Joe Biden menyebut program itu “tidak manusiawi” dan mencoba mengakhirinya pada hari pertamanya menjabat. Namun usahanya digagalkan oleh hakim federal.

Dua negara bagian yang dipimpin Partai Republik berpendapat bahwa kebijakan tersebut membantu mengendalikan perbatasan. Dalam keputusan 5-4, pengadilan mayoritas konservatif memihak Biden melawan Texas dan Missouri, memutuskan bahwa pemerintahan Biden tidak melanggar prosedur administrasi yang tepat dalam membatalkan kebijakan tersebut, yang sebelumnya dikenal sebagai Protokol Perlindungan Migran, atau MPP.

Menurut pendapat mayoritas, Hakim John Roberts menulis bahwa pencabutan kebijakan “tidak melanggar” undang-undang imigrasi oleh pemerintah. Selain itu, pengadilan menemukan bahwa pengadilan yang lebih rendah tidak memiliki kekuatan untuk memberi tahu pemerintah alat atau metode apa yang dapat digunakan untuk mengontrol imigrasi pada dasarnya memberi presiden kekuasaan yang luas untuk menetapkan kebijakan imigrasi AS.

Selama pemerintahan Trump, sekitar 70.000 pencari suaka dikembalikan ke Meksiko untuk menunggu sidang mereka. Mereka sering ditinggalkan di sana selama berbulan-bulan dan terkadang dimangsa oleh geng-geng kriminal. Human Rights First, sebuah organisasi amal, mengatakan bahwa lebih dari 1.500 migran telah dilaporkan diculik, diperkosa, atau dianiaya setelah dikembalikan ke Meksiko.

Baca Juga:
Waduh! Sepertiga Dari Eksekusi AS Gagal Pada Tahun 2022, Kenapa?

Biden bergerak untuk mengakhiri proses pada hari pertamanya menjabat sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk membalikkan kebijakan imigrasi pemerintahan Trump. Beberapa bulan setelah hakim federal memerintahkan dimulainya kembali kebijakan tersebut, pemerintahan Biden memulai kembali pada Desember 2021. Menjelang keputusan Kamis, para aktivis memperingatkan bahwa kegagalan untuk mengakhiri kebijakan tersebut akan memiliki konsekuensi bencana bagi ribuan migran.

Natalia Trotter, seorang pengacara yang bekerja dengan Pusat Pengungsi dan Imigran untuk Pendidikan dan Layanan Hukum (Raices) di Texas, mengatakan kepada BBC bahwa kebijakan tersebut “melanggar hukum suaka AS dan internasional” dan menempatkan para migran ke dalam “kondisi yang mematikan dan menakutkan”.

Pencabutan kebijakan tersebut bersama dengan Judul-42, inisiatif era Trump lainnya yang masih berlaku yang memungkinkan migran diusir dengan cepat untuk mencegah penyebaran Covid-19 adalah “keharusan” untuk memungkinkan para migran “menggunakan hak hukum mereka untuk mencari perlindungan di AS”, kata Ms Trotter.

Baca Juga:
Gabon Mengakhiri Misi Pencarian Penumpang Feri Yang Hilang

Aktivis imigrasi dan mantan petugas Patroli Perbatasan Jenn Budd mengatakan bahwa pencabutan kebijakan tersebut akan “memungkinkan keselamatan” bagi para migran dan mengakhiri “kekacauan, kejahatan, pembunuhan, tebusan, dan penculikan” yang terjadi sebagai akibatnya. “[Ini akan] kembali ke proses suaka yang normal, seperti di seluruh dunia,” tambah Budd. “Itu juga proses suaka normal di AS. Kami hanya tidak mengikuti hukum kami.”

Para pejabat AS mengatakan mereka berada pada kecepatan untuk melampaui dua juta “pertemuan” migran pada tahun fiskal yang dimulai pada Oktober, laju tercepat dalam lebih dari 20 tahun.

[Bil]

Komentar

Terbaru