Loh! Setelah Dua Tahun Ledakan Pelabuhan Beirut, Keluarga Menuntut Keadilan

  • Lainnya
  • Sabtu, 06 Agustus 2022 - 08:12 WIB

Manaberita.com – RIBUAN orang berkumpul untuk memperingati ledakan pelabuhan Beirut yang menghancurkan ibu kota dua tahun lalu dan menewaskan lebih dari 200 orang, dengan pengunjuk rasa menyerukan mereka yang bertanggung jawab untuk dimintai pertanggungjawaban. Salah satu dari tiga pawai melintasi kota dimulai di Stasiun Pemadam Kebakaran Karantina, sebuah lingkungan tak jauh dari pelabuhan, di mana keluarga menyimpan peti mati putih bertuliskan nama 10 petugas pemadam kebakaran yang tewas.

Dilansir Aljazeera, Petugas pemadam kebakaran dikirim untuk mengendalikan kobaran api yang terjadi di sebuah gudang di pelabuhan, yang memicu ledakan amonium nitrat, tanpa mengetahui bahwa mereka dikirim ke kematian mereka. Tatiana Hasrouty, 21, berada di depan pawai, membantu memegang bendera raksasa Lebanon. Ayahnya telah bekerja di pusat operasi silo pelabuhan selama 38 tahun sebelum tewas dalam ledakan itu. Tim pencari membutuhkan waktu 14 hari untuk menemukan tubuhnya.

“Kami tahu bahwa negara bagian ini korup dan negara bagian ini melakukan kejahatan ini: mereka membunuh orang tua kami, mereka menghancurkan rumah kami, merekalah yang bersalah,” kata Hasrouty, berbicara tentang pejabat Lebanon. “Sangat penting untuk memberikan tekanan pada negara yang berkuasa ini karena mereka masih berkuasa Tidak ada yang bisa menakut-nakuti kita tidak ada milisi, tidak ada presiden, tidak ada yang bisa menakuti kita,” katanya, mencatat orang-orang yang baru-baru ini terpilih kembali ke parlemen yang telah didakwa dalam penyelidikan lokal dan memiliki surat perintah penangkapan terhadap mereka.

Menyusul kebakaran yang terjadi di salah satu gudang pelabuhan, 2.750 peti amonium nitrat yang disimpan dengan buruk meledak pada 4 Agustus 2020, melukai setidaknya 7.000, menyebabkan lebih dari 150 orang cacat permanen, dan menggusur lebih dari 300.000 orang. Sekelompok keluarga dengan nama Kolektif 4 Agustus memulai pawai mereka dari Istana Keadilan sebelum melanjutkan ke kedutaan Prancis untuk memastikan suara mereka didengar di Paris, karena Presiden Prancis Emmanuel Macron diduga menghalangi misi pencarian fakta PBB ke Lebanon.

‘Intervensi internasional’

Kolektif kemudian melewati gedung Samir Kassir di pusat kota Beirut “untuk mengirim pesan solidaritas kepada semua orang yang menghadapi ketidakadilan di Lebanon, karena orang-orang Lebanon menghadapi ketidakadilan setiap hari”, kata Paul Naggear, ayah dari tiga tahun Alexandra, yang terbunuh di rumah mereka oleh ledakan itu. Sebelum pawai bahkan bisa mencapai pelabuhan, awan debu mekar ke langit saat dua silo lainnya runtuh setelah terbakar selama tiga minggu, karena biji-bijian tertinggal di tempatnya sejak ledakan itu dipicu oleh panasnya musim panas.

Empat silo runtuh Minggu lalu dan hingga delapan lainnya bisa jatuh kapan saja. Keluarga korban telah memprotes upaya pemerintah untuk merobohkan silo yang tersisa agar tidak menghapus memori 4 Agustus dan meninggalkan bukti di tempat. Mireille Bazergy Khoury ibu Elias Khoury, yang baru berusia 15 tahun ketika dinding kamarnya runtuh setelah ledakan mengatakan bahwa tidak ada yang dilakukan untuk menghentikan api yang mengamuk di silo, memperburuk situasi. “Silo-silo ini sangat penting bagi kami ada beberapa keluarga yang masih berharap menemukan bagian tubuh anak-anak mereka di bawah sana,” kata Khoury.

Nama-nama 241 orang yang tewas dibacakan di depan pelabuhan, bergema di seluruh bangunan yang hancur pada pukul 18:07, saat ledakan terjadi, saat sirene ambulans berbunyi. Beberapa nyanyian revolusi terdengar di antara kerumunan sebelum sumpah diucapkan, didorong oleh keluarga yang berbicara di atas panggung, untuk tidak pernah menyerah sampai keadilan ditemukan oleh mereka yang berkuasa. Dua tahun kemudian, keluarga-keluarga masih berjuang tanpa lelah untuk keadilan karena penyelidikan lokal atas ledakan itu dihentikan oleh politisi Lebanon yang telah didakwa atau dipanggil untuk diinterogasi.

Bukti yang telah muncul dari investigasi oleh kelompok hak asasi, jurnalis, dan hakim Libanon dengan kuat menunjukkan bahwa pejabat tinggi di pemerintahan dan pasukan keamanan tahu tentang risiko dari timbunan amonium nitrat dan diam-diam menerimanya. Keluarga menuntut Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) mengirim misi pencarian fakta ke Lebanon.

“Kami menekankan bahwa kami membutuhkan intervensi internasional sekarang Sejarah tidak akan berbelas kasih kepada siapa pun yang tidak akan menyelidiki pelanggaran ini itu akan merekam mereka yang tidak melakukan apa-apa,” kata Khoury. “Bukan hanya orang Lebanon yang terbunuh Oleh karena itu, ini bukan hanya masalah Lebanon, ini adalah masalah internasional dan sudah saatnya mereka bertanggung jawab mengingat mandat HRC adalah untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia. ”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Thu, 01 Dec 2022
Polisi Swedia Lakukan Penyitaan Narkoba Terbesar Di Daerah Stockholm!

Manaberita.com – POLISI Swedia pada Kamis telah menyita sekitar 500...

  • Thu, 01 Dec 2022
Pemilik Barbershop Di Washington Ditembak Mati Saat Memotong Rambut Anak 8 tahun

Manaberita.com – SEORANG pemilik Barbershop ditembak mati dan dibunuh di...

  • Thu, 01 Dec 2022
Puluhan Tornado Menewaskan Ibu dan Anak!

Manaberita.com – TORNADO menerjang Albama tengah dengan kecepatan angin hingga...

  • Thu, 01 Dec 2022
Presiden China Desak Presiden Uni Eropa, Ada Apa?

Manaberita.com – PRESIDEN China, Xi Jinping mendesak negosiasi kepada Presiden...

  • Thu, 01 Dec 2022
Squid Game: Oh Young Soo Tersandung Kasus Pelecehan Seksual!

Manaberita.com – OH Young-soo,  lebih dikenal dengan perannya di serial...

  • Thu, 01 Dec 2022
Ngeri! Pasangan Lansia di Massachusetts Dibunuh Dirumahnya Sendiri!

Manaberita.com – TERJADI Pembunuhan di Marshfield, sebuah kota yang terletak...

Press ESC to close