Palestina Tidak Ada Nafsu Untuk Perang Dan Juga Takut Serangan Baru Israel

Manaberita.com – PENGAMAT Palestina mengatakan serangan Israel di Gaza pada hari Jumat telah berlangsung selama berminggu-minggu, sebuah langkah yang disengaja bertujuan untuk mendapatkan legitimasi publik saat Israel mempersiapkan pemilihan baru di Pada hari Jumat, Israel meluncurkan roket ke daerah kantong Palestina yang terkepung, menewaskan 10 orang, termasuk 5 orang. gadis berusia tahun, seorang wanita berusia 23 tahun, dan Taysir al-Jabari, seorang komandan di sayap bersenjata halaman Jihad Islam. Kelompok jihadis itu mengatakan telah menembakkan lebih dari 100 roket ke Israel sebagai pembalasan atas serangan udara tersebut.

Dilansir Aljazeera, Kekerasan menimbulkan kekhawatiran perang lain di Gaza oleh Israel, hanya 15 bulan setelah konflik selama sebulan yang menewaskan lebih dari 260 orang. “Semua orang gugup, tidak ada keinginan untuk berperang,” kata Tamer Qarmout dari Institut Studi Pascasarjana Doha, yang berasal dari Gaza dan memiliki keluarga di sana.

“Gaza telah menyaksikan empat atau lima konflik besar selama 15 tahun terakhir. Kami masih berbicara tentang rekonstruksi Jalur Gaza. Gaza tidak pernah benar-benar pulih, hanya hidup dari konflik ke konflik,” katanya. Serangan mematikan Israel terjadi setelah pasukan Israel menangkap Bassam al-Saadi, seorang anggota senior kelompok bersenjata, awal pekan ini. Al-Saadi ditahan selama serangan Israel di kota Jenin, Tepi Barat, di mana seorang remaja terbunuh.

‘Shock dan kagum’

Sebelum pembunuhan al-Jabari, Israel memperketat cengkeramannya di daerah kantong pantai, yang sudah 15 tahun berada di bawah blokade brutal, dengan menutup semua penyeberangan perbatasan. Israel juga menutup jalan di sekitar Gaza awal pekan ini dan mengirim bala bantuan ke perbatasan saat bersiap untuk tanggapan setelah penangkapan al-Saadi. Serangan hari Jumat terjadi setelah serangan sebelumnya, termasuk serangan pesawat tak berawak di Jalur Gaza, membuat beberapa pengamat menyarankan eskalasi saat ini adalah langkah yang diperhitungkan.

Tepi Barat juga mengalami peningkatan serangan Israel oleh tentara dan pemukim, serta penangkapan warga Palestina dan penghancuran rumah. “Israel mempersenjatai pemukimnya di Tepi Barat untuk menembak dan membunuh warga Palestina dan tidak [melakukannya] di bawah rantai komando militer. Jadi apa yang kita lihat sekarang adalah intensifikasi strategi militer Israel yang ‘terkejut dan kagum’, ”kata Mariam Barghouti, seorang peneliti yang berbasis di Ramallah. “Mari juga diingat bahwa pemilihan Israel akan datang November ini, dan ada kecenderungan para pemimpin Israel untuk menggunakan Gaza sebagai senjata untuk menggalang populasi pemukim Israel.”

‘Ini kontes’

Israel tampaknya berniat untuk meningkatkan situasi ketika Perdana Menteri Yair Lapid mengatakan pada hari Kamis bahwa Israel “tidak akan menghindar dari menggunakan kekuatan untuk memulihkan kehidupan normal di selatan negara itu, dan kami tidak akan menghentikan kebijakan penangkapan operasi teroris di Israel” . Nour Odeh, mantan juru bicara pemerintah Otoritas Palestina dan seorang analis politik, menyarankan serangan terbaru itu bisa bermotif politik.

“Gaza trauma. Itu belum pulih. Hamas dan Jihad berusaha keras untuk menjaga ketenangan dan memberi orang kesempatan untuk bernapas. Tidak ada yang mencari eskalasi kecuali Lapid,” kata Odeh. “Ini adalah kontes untuk menunjukkan siapa yang lebih kuat. Lapid ingin membuktikan bahwa dia memiliki apa yang diperlukan, meskipun dia tidak memiliki latar belakang militer, ”tambahnya.

‘Warga Gaza akan membayar’

Analis mengatakan ada pengaruh elektoral yang saling berpotongan yang memicu keputusan Israel untuk memulai apa yang mungkin bisa menjadi perang lain. Seperti yang terjadi hampir setiap musim panas, koalisi pemerintahan saat ini di Israel bermaksud untuk terlihat hawkish menjelang siklus pemilihan lain di mana Partai Likud yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu siap untuk kembali.

Itu juga terjadi pada saat Amerika Serikat bersiap-siap untuk pemilihan paruh waktu, dan dengan Demokrat yang ditinggikan oleh beberapa kemenangan legislatif kecil, pemerintahan Biden akan lebih menolak untuk memberitahu Israel untuk menghentikan serangannya, atau meminta pertanggungjawabannya atas kejahatan perang. seperti pembunuhan gadis muda dan warga sipil lainnya pada hari Jumat.

“Israel menggunakan warga Gaza sebagai pion pengorbanan dalam perjuangan mereka yang sedang berlangsung untuk mendapatkan kekuasaan dan bertindak dengan impunitas karena mereka tahu tidak ada yang bisa atau akan meminta pertanggungjawaban mereka,” kata Tariq Kenney-Shawa, seorang rekan kebijakan yang berbasis di AS di Al Shabaka – Kebijakan Palestina Jaringan, sebuah lembaga pemikir nirlaba independen.

“Fakta bahwa tidak ada roket yang ditembakkan dari Gaza sebelum keputusan sepihak Israel untuk memulai pembantaian, terlepas dari pengetatan blokade, dan pembunuhan para pemimpin PIJ [Jihad Islam Palestina], itu adalah bukti kekosongan masalah keamanan Israel. “Israel tampaknya bertekad untuk menyerang PIJ dengan keras, jadi PIJ harus merespons seperti yang telah mereka tunjukkan. Ini akan meningkat lagi dan warga Gaza akan membayar.”

Gideon Levy, seorang komentator dan penulis Israel untuk surat kabar Israel Haaretz, mengatakan bahwa pemboman Gaza telah menjadi cara bagi politisi Israel untuk menunjukkan “kekuatan” mereka sebelum pemungutan suara. “Saya sangat curiga itu ada hubungannya dengan pemilu. Setiap prima minister perlu membuktikan dirinya, terutama jika dia berasal dari kiri tengah di Israel. Dan kami memiliki perdana menteri baru, dan dia ingin menunjukkan bahwa dia macho seperti semua mantan perdana menteri.  Semua itu adalah alasan yang sangat buruk untuk pergi ke putaran lain di Gaza, ”kata Levy.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Tue, 09 Aug 2022
Bharada E Tak Tolak Perintah Atasan untuk Tembak Brigadir J, Ini Alasanya

Manaberita.com – BARU-Baru ini Bharada E atau Richard Eliezer buka...

  • Tue, 09 Aug 2022
Polisi Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J

Manaberita.com – PIHAK kepolisian sampai saat ini masih terus mengusut...

  • Tue, 09 Aug 2022
LPSK Tak Hanya Asesmen Istri Sambo, Tapi Juga ke Bareskrim Temui Bharada E Hari Ini

Manaberita.com – LEMBAGA Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) akan mendatangi...

  • Tue, 09 Aug 2022
Presiden Jokowi Minta Ungkap Terkait Kebenaran Kasus Brigadir J

Manaberita.com – PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) kembali buka suara terkait...

  • Tue, 09 Aug 2022
Sore Ini Kapolri Akan Umumkan Tersangka Baru Kasus Tewasnya Brigadir J

Manaberita.com – TIM khusus yang dibentuk oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit...

  • Tue, 09 Aug 2022
Wow! Untuk Pertama Kalinya Pengorbit Bulan Korea Selatan Diluncurkan Ke Luar angkasa

Manaberita.com – KOREA Selatan telah bergabung dalam perlombaan ke bulan dengan peluncuran...

Press ESC to close