Waduh! Ribuan Pengunjuk Rasa Irak Menerobos Gedung Parlemen di Baghdad

Manaberita.com – RIBUAN orang berbaris ke ibukota Irak ketika protes oleh kelompok-kelompok Muslim Syiah saingan yang memiliki hubungan dengan milisi bersenjata berat menyebabkan meningkatnya ketegangan atas kegagalan untuk membentuk pemerintahan setelah berbulan-bulan kebuntuan. Pasukan keamanan Irak dalam siaga tinggi di Baghdad pada hari Senin. Kebuntuan pasca-pemilu terlama di Irak setelah pemungutan suara Oktober adalah ulama berpengaruh Muqtada al-Muqtada, yang menduduki parlemen dalam aksi duduk publik sementara pemerintah absen selama hampir 10 bulan setelah pemungutan suara Oktober.Hal itu menyebabkan kerusuhan, termasuk protes oleh pendukung Saddle.

Dilansir Aljazeera, Lawan Al-Sadr termasuk kelompok partai dan milisi yang sebagian besar bersekutu dengan Iran, yang dikenal sebagai Kerangka Koordinasi Syiah, yang menyerukan protes tandingan di dekat parlemen, dengan mengatakan mereka bertujuan melindungi lembaga negara dari kerusuhan sipil Sadris. Parlemen Irak duduk di Zona Hijau yang dibentengi Baghdad juga rumah bagi gedung-gedung pemerintah dan kedutaan besar yang diserbu oleh pendukung al-Sadr dengan mudah dua kali minggu lalu ketika pasukan keamanan mundur. Demonstrasi Kerangka Koordinasi berlangsung di dekat pintu masuk Zona Hijau.

Dorsa Jabbari melaporkan dari dalam Zona Hijau, mengatakan para demonstran pro-al-Sadr “sangat menjaga momentum mereka”. “Mereka bilang mereka di sini untuk tinggal selama dibutuhkan,” kata Jabbari. “Mereka mengatakan mereka menginginkan perombakan total sistem, konstitusi baru.” Para pengunjuk rasa meneriakkan, “Tidak ada yang bisa mengalahkan Sayed” mengacu pada Muqtada al-Sadr. Semua warga Irak harus mendukung para demonstran ini dan keluar di Baghdad, kata al-Sadr di Twitter pada hari Minggu.

“Tapi kabar terbaru yang kami dengar dari kantor medianya adalah orang-orang harus tinggal di provinsi mereka sampai pemberitahuan lebih lanjut,” lapor Jabbari. Pendukung protes tandingan “tidak ditujukan terhadap kelompok tertentu”, kata mereka di media sosial. Seorang komandan milisi pro-Iran mengatakan dia takut bentrokan dan berharap ketenangan akan menang. “Situasi di Irak sangat sulit. Kami berharap Tuhan akan membebaskan kami dari pertempuran di antara saudara-saudara. Jika hal-hal berubah, itu akan merusak seluruh wilayah,” kata komandan itu, yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Bentrokan di kontra-protes

Kerangka Koordinasi mencakup anggota parlemen dari partai musuh lama al-Sadr, mantan Perdana Menteri Nouri al-Maliki. Ini juga mewakili aliansi paramiliter pro-Iran yang kuat, Hashd al-Shaabi, atau Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), yang sekarang terintegrasi ke dalam pasukan reguler. Hadi al-Ameri, yang mengepalai faksi PMF, mengulangi seruan pada hari Senin untuk “dialog konstruktif yang memungkinkan solusi ditemukan pada titik-titik pertikaian”. Dia memperingatkan terhadap “atmosfer eskalasi media, yang dipicu oleh pernyataan dan pernyataan tandingan yang menyerukan mobilisasi massa yang bisa lepas kendali dan mengarah pada kekerasan”.

Mahmoud Abdelwahed melaporkan dari kontraprotes, mengatakan ribuan pendukung blok parlemen pro-Iran telah berkumpul. “Mereka mengatakan mereka datang dari beberapa provinsi tetapi mereka mengatakan mereka tidak tahu pasti apakah mereka akan tetap di sini dalam aksi duduk terbuka seperti yang dilakukan musuh mereka di parlemen,” katanya. Abdelwahed mengatakan bentrokan terjadi sebelumnya antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan, yang kemudian menarik diri dari daerah itu dan bergerak lebih dekat ke Zona Hijau.

Demonstran meneriakkan slogan-slogan “melawan musuh mereka” dan menyebut Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi “seorang kolaborator” dengan pendukung al-Sadr. Beberapa pengunjuk rasa melambaikan spanduk menyerukan jatuhnya al-Kadhimi yang tetap sebagai juru kunci sampai pemerintahan baru terbentuk.

Mereka kemudian bubar setelah pemimpin salah satu faksi yang didukung Iran, Qais al-Khazali, mengucapkan terima kasih atas partisipasi mereka dan meminta mereka untuk pulang. Pendukung Sadr tetap berada di parlemen. “Kami siap untuk apa pun perintah Sadr,” kata Kadhim Haitham, dalam perjalanannya untuk bergabung dengan aksi duduk parlemen. “Kami menentang Framework. Yang mereka punya hanyalah pernyataan dan tidak ada dukungan populer.”

Tekanan politik

Sementara itu, seorang loyalis al-Sadr mendesak para pendukung ulama untuk memprotes di seluruh provinsi Irak. Al-Sadr datang pertama dalam pemungutan suara dalam pemilihan Oktober tetapi menarik semua anggota parlemennya dari parlemen setelah ia gagal membentuk pemerintahan yang mengecualikan saingan Syiahnya. Sejak itu dia telah memberikan tekanan politik melalui massa pengikutnya yang setia, kebanyakan orang kelas pekerja dari lingkungan miskin di Baghdad dan di seluruh Irak selatan, jantung mayoritas Syiah di negara itu.

Tindakan Al-Sadr telah mencegah para pesaingnya, termasuk al-Maliki, untuk membentuk pemerintahan. Parlemen harus memilih presiden dan perdana menteri dan tidak dapat bersidang saat diduduki oleh pengikut al-Sadr. Sadrist telah menyerukan pemilihan baru dan mengakhiri sistem politik yang telah ada sejak invasi pimpinan Amerika Serikat tahun 2003 yang menggulingkan pemimpin lama Sunni Saddam Hussein.

Sistem itu mendistribusikan kekuasaan oleh sekte dan partai, dan disalahkan oleh banyak orang Irak atas korupsi dan disfungsi endemik yang telah mencegah kemajuan berarti selama bertahun-tahun, terlepas dari kekayaan minyak Baghdad dan perdamaian relatif setelah kekalahan kelompok bersenjata ISIL pada 2017. Al-Sadr adalah salah satu penerima manfaat utama dari sistem itu.

Loyalisnya menjalankan beberapa kementerian terkaya dan paling buruk di Irak. Jika situasinya meningkat, itu akan menjadi yang paling dekat bahwa al-Sadr dan pengikut al-Maliki datang ke konfrontasi sejak 2008, ketika pasukan Irak selama pemerintahan al-Maliki mengusir milisi al-Sadr, Tentara Mahdi, keluar dari selatan kota Basra. Al-Sadr dan al-Maliki, kuat dalam hak mereka sendiri, telah menjadi musuh bebuyutan sejak saat itu.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Tue, 09 Aug 2022
Bharada E Tak Tolak Perintah Atasan untuk Tembak Brigadir J, Ini Alasanya

Manaberita.com – BARU-Baru ini Bharada E atau Richard Eliezer buka...

  • Tue, 09 Aug 2022
Polisi Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J

Manaberita.com – PIHAK kepolisian sampai saat ini masih terus mengusut...

  • Tue, 09 Aug 2022
LPSK Tak Hanya Asesmen Istri Sambo, Tapi Juga ke Bareskrim Temui Bharada E Hari Ini

Manaberita.com – LEMBAGA Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) akan mendatangi...

  • Tue, 09 Aug 2022
Presiden Jokowi Minta Ungkap Terkait Kebenaran Kasus Brigadir J

Manaberita.com – PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) kembali buka suara terkait...

  • Tue, 09 Aug 2022
Sore Ini Kapolri Akan Umumkan Tersangka Baru Kasus Tewasnya Brigadir J

Manaberita.com – TIM khusus yang dibentuk oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit...

  • Tue, 09 Aug 2022
Wow! Untuk Pertama Kalinya Pengorbit Bulan Korea Selatan Diluncurkan Ke Luar angkasa

Manaberita.com – KOREA Selatan telah bergabung dalam perlombaan ke bulan dengan peluncuran...

Press ESC to close