Akun Centang Biru Diberi Tarif Rp125 Ribu Oleh Elon Musk, Buat Apa Sih?

 MANAberita.com –  ELON Musk berencana mengenakan tarif kepada akun Twitter yang centang biru untuk membasmi akun bot dan troll. Hal itu diungkapkannya ketika membalas cuitan penulis Stephen King.

Dalam unggahannya, King mengeluh terkait rencana tarif biaya sebesar US$20 atau Rp312 ribu (1USD= Rp15.628) agar tetap mendapat centang biru. Rencana pengenaan biaya tersebut diunggah oleh Musk beberapa hari usai ia selesai mengakuisisi Twitter.

Menanggapi hal tersebut, King pun protes. “$20 per bulan untuk tetap mendapat centang biru? Persetan. Mereka seharusnya membayar saya. Jika itu benar terjadi. Saya akan menghilang seperti Enron,” tulis King di akun Twitternya.

Unggahan itu pun dibalas Musk. Menurutnya, Twitter butuh pemasukan dan tak bisa bersandar hanya kepada iklan. “Kami harus membayar tagihan. Twitter tidak bisa semata-mata mengandalkan iklan. Bagaimana kalau $8 (sekitar Rp125 ribu)? tulisnya.

Musk menambahkan, dirinya akan menerangkan alasan ini lewat uraian yang lebih panjang. Ia juga mengatakan pengenaan biaya ini adalah upaya membasmi akun bot dan ejekan (troll).

“Saya akan menerangkan alasan logis dalam format yang lebih panjang sebelum ini diimplementasikan. Ini adalah satu-satunya cara mengalahkan bot dan troll,” tulis Musk.

Sementara itu dilansir Platformer, Twitter kabarnya akan membuat Twitter akan membuat Twitter Blue yang merupakan layanan berlangganan. Layanan berbayar ini menawarkan ‘akses eksklusif ke fitur premium’ secara berlangganan bulanan, termasuk fitur untuk mengedit tweet.

Fitur untuk mengedit tweet sendiri tersedia sejak awal bulan ini setelah Musk menggunakan polling Twitter pada April yang bertanya ke jutaan pengikutnya apakah mereka menginginkan tombol edit yang direspons ‘ya’ oleh 70 persen pengikut Musk.

Di sisi lain, Musk juga mengungkapkan rencananya untuk lebih mengatur soal iklan di Twitter. Ia ingin iklan yang muncul di Twitter bisa menarik bagi pengguna.

“Saya juga sangat percaya iklan ketika dilakukan dengan benar, bisa menyenangkan, menghibur, dan menginformasi Anda. Untuk bisa menjadi kenyataan, sangat penting untuk menunjukkan kepada pengguna Twitter, iklan yang serelevan mungkin dengan kebutuhan mereka,” tulis Musk.

“Secara fundamental, Twitter ingin menjadi platform beriklan yang paling dihormati di dunia yang memperkuat merek Anda dan menumbuhkan bisnis Anda,” tulisnya.

(sas)

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Jun 2023
Akibat Cuaca Panas Ekstrem di Meksiko, Lebih dari 100 Orang Meninggal

Manaberita.com – CUACA ekstrem terjadi di Meksiko sepanjang bulan Juni....

  • Sun, 03 Sep 2023
Donorkan 300 Kantong Darah, Wujud Kepedulian Pekerja Kilang Pertamina Plaju Pada Kemanusiaan

Manaberita.com – Palembang, 2 September 2023 – Berbagi merupakan suatu hal...

  • Thu, 31 Aug 2023
88 WN China Ditangkap Buntut Markas Penipuan Love Scam di Batam Digerebek

Manaberita.com – Divisi Hubungan Internasional (Hubinter) Polri menangkap 88 warga negara...

  • Thu, 31 Aug 2023
Warga Ikut Membela saat Imam Masykur Diculik

Manaberita.com – Warga di sekitar toko kosmetik milik Imam Masykur (25)...

  • Thu, 31 Aug 2023
Penjualan Capai 200 Ribu Unit, Subsidi Motor Listrik Diperluas

Manaberita.com – Budi Setyadi Ketua Asosiasi Sepeda Motor Listrik Indonesia (Aismoli),...

  • Thu, 31 Aug 2023
Lewat Koalisi Indonesia Maju, Prabowo Gaet Suara Pemilih Jokowi

Manaberita.com – Prabowo Subianto memilih penggunaan nama Koalisi Indonesia Maju yang...

  • Thu, 31 Aug 2023
PAN Ingin Erick Thohir Jadi Cawapres Prabowo

Manaberita.com – Zulkifli Hasan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN), mengatakan...

Press ESC to close