Zia Mohyeddin Yang Merupakan Artis Dan Orator Legendaris Pakistan Meninggal Pada Usia 91 Tahun

Manaberita.com – ZIA Mohyeddin, salah satu tokoh seni dan budaya terbesar Pakistan, telah meninggal dunia. Dia berusia 91 tahun. Aktor, pembicara, penulis, dan penyiar legendaris meninggal dunia Senin pagi di sebuah rumah sakit di Karachi tempat dia menjalani perawatan penunjang kehidupan. Dalam rentang karir lebih dari enam dekade di berbagai bidang, akting tetap menjadi hasrat Mohyeddin. Sebagai presiden pendiri dan kemudian presiden kehormatan Akademi Seni Pertunjukan Nasional (NAPA) pertama Pakistan, dia membimbing beberapa talenta akting terbesar negara itu.

Dilansir Aljazeera, Lahir pada tahun 1931 di kota Faisalabad di provinsi timur Punjab, Pakistan, Mohyeddin belajar akting di Royal Academy of Dramatic Art (RADA) di London, salah satu sekolah akting terbesar di dunia. Di antara sedikit orang Pakistan yang berakting dan berakting dalam film asing, Mohyeddin memiliki beberapa penampilannya yang paling berkesan di epos Hollywood Lawrence of Arabia (1962), Lihatlah Kuda Pucat (1964). dan Bombay Talkie (1970).

Ia juga membintangi Immaculate Conception karya sutradara Inggris Jamil Dehlavi (1994) dan miniseri yang mendapat pujian kritis, The Jewel in the Crown (1984). Dia adalah penulis dua buku:
memoar A Carrot is a Carrot (2008) dan The God of My Idolatry, kumpulan esai yang diterbitkan pada tahun 2016. Mohyeddin telah menerima dua penghargaan sipil terbesar di Pakistan: Sitara-i-Imtiaz pada tahun 2003 dan Hilal-i-Imtiaz pada tahun 2012. Dalam pesan belasungkawa, Perdana Menteri Shehbaz Sharif mengatakan:

“Zia Mohyeddin telah memperkenalkan gaya pemrograman baru di Pakistan dan permainan internasionalnya telah membawa kemenangan bagi negara tersebut. Sebagai Presiden NAPA, dia memainkan peran besar dalam membentuk generasi aktor berikutnya. “Menyedihkan bahwa seorang pria dengan kualitas bagus telah meninggalkan kita.” Aktor terkenal Pakistan Fawad Khan, lulusan NAPA yang telah bersama Mohyeddin selama lebih dari satu dekade, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kematian komedian itu membuatnya merasa seperti kehilangan ayahnya sendiri. Saya.

“Saya tidak punya cukup kata untuk diungkapkan dengan kata-kata dan kesedihan saya atas kepergiannya. Dia membantu saya di setiap langkah. Hidupnya benar-benar berpusat di sekitar teater, hasrat yang ada di mana-mana yang dia miliki untuk itu. Itu membuatnya tetap hidup,” kata Khan. Aktor itu mengatakan Mohyeddin dikenal karena kecerdasan dan dialognya, tetapi keseriusan yang dia bawa ke pekerjaannya di NAPA akan menjadi warisan abadinya. “Beberapa tahun yang lalu, dia sedang berlatih bersama kami di atas panggung ketika dia tiba-tiba pingsan saat membaca. Kami semua khawatir tapi untungnya dia pulih dengan cepat. Insiden itu sepertinya tidak pernah membuatnya takut, ”katanya.

Baca Juga:
Perawat Australia Mogok Kerja Di Tengah Ancaman Omicron

Komentator budaya dan kritikus teater terkenal Amina Baig mengatakan menonton pertunjukan Mohyeddin selama beberapa dekade adalah “kedamaian pikiran yang aneh”. “Dia mungkin tidak mengenal Anda dan Anda mungkin belum pernah berbicara dengannya, tetapi dia berbagi kecintaan pada panggung dan tahu bahwa, dalam batas-batas NAPA, seni ditransmisikan dan oleh karena itu tentu saja dia hidup dari pekerjaannya, murid-muridnya dan penerusnya dan semoga industri teater berkembang pesat di Pakistan,” kata kritikus yang berbasis di Karachi itu kepada Al Jazeera.

[Bil]

Komentar

Terbaru