Wih! Kemajuan Teknologi DNA, ‘Granby Girl’ Diidentifikasi Sebagai Patricia Ann Tucker

Manaberita.com – PARA pejabat mengatakan seorang wanita yang ditembak mati di Massachusetts pada tahun 1978 akhirnya diidentifikasi dengan kemajuan teknologi DNA. Patricia Ann Tucker, saat itu berusia 28 tahun, selama beberapa dekade hanya dikenal sebagai “Granby Girl” setelah kota kecil tempat tubuhnya ditemukan. Sampel DNA dari putranya ketika dia berusia 5 tahun ketika dia menghilang membantu mengidentifikasi Ms. Tucker. Selama beberapa dekade, dia dimakamkan dengan prasasti bertanda “Tidak Dikenal”.

Dilansir dari BBC, “Terima kasih karena tidak pernah menyerah padanya,” kata putranya, Matthew Dale, dalam sebuah pernyataan. “Setidaknya sekarang saya punya jawabannya setelah 44 tahun. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tapi mudah-mudahan penutupan bisa dimulai sekarang.” Tubuh Ms. Tucker ditemukan terkubur di bawah dedaunan di jalan kayu di kota Granby pada tanggal 15 November 1978. Dia ditembak di sebuah kuil dan kematiannya dinyatakan sebagai pembunuhan.

Otopsi menyimpulkan bahwa dia meninggal antara sekitar Juni 1978 dan antara usia 19 dan 27 tahun. Namun identitasnya tetap menjadi misteri. “Kemajuan dalam ilmu forensik, dan terutama silsilah genetik forensik, telah memberikan sumber harapan baru dalam identifikasi korban,” kata Asisten Pertama Jaksa Wilayah Barat Laut Steven Won dalam konferensi pers, Senin. Sekitar dua tahun lalu, pihak berwenang memperoleh profil DNA Ms. Tucker melalui laboratorium forensik dan akhirnya mengidentifikasi seorang wanita Maryland yang diyakini terkait dengannya.

Kerabat itu memberi tahu polisi bahwa bibinya menghilang pada tahun 1970-an dan dia memberi polisi nama kedua putra bibinya, kata Gagne. Salah satu putranya, Matthew Dale, memastikan ibunya, Patricia Tucker, menghilang pada tahun 1978. Perbandingan DNA-nya dengan Ms. Tucker menghasilkan 100% kecocokan, kata sumber tersebut. kata yang bertanggung jawab. “Meski senang mengetahui siapa sebenarnya ‘Granby Girl’, penyelidikan tidak akan berhenti sampai kami mengidentifikasi pembunuhnya,” kata Gagne.

Baca Juga:
Gila! Orang Yang Lakukan Transplantasi Hati Dengan Menggunakan Hati Babi Telah Meninggal.

Penyelidik menemukan Tucker menikah dengan Gerald Coleman pada saat kematiannya, tetapi dia tidak pernah melaporkan istrinya hilang. Pada tahun 1995, Coleman dihukum karena pemerkosaan dan penyerangan, dan meninggal di penjara pada tahun 1996. Polisi mengatakan Coleman adalah “subjek yang menarik” dalam pembunuhan istrinya. “Kami belum secara resmi memiliki alasan resmi untuk menuntut siapa pun atas pembunuhan Patricia,” kata Gagne. “Harapan kami adalah konferensi pers hari ini akan menghasilkan lebih banyak petunjuk yang akan membantu memajukan penyelidikan ini dan pada akhirnya mengidentifikasi pembunuhnya.”

[Bil]

Komentar

Terbaru