Aktivis Polandia Dinyatakan Bersalah Dalam Kasus Aborsi Untuk Mengajukan Banding

Manaberita.com – SEORANG aktivis Polandia yang dihukum karena membantu aborsi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia bermaksud untuk mengajukan banding atas hukumannya dalam kasus yang menantang undang-undang aborsi yang ketat di negara tersebut. Tiga tahun setelah mengirim pil ke seorang wanita yang diduga melakukan kekerasan dalam rumah tangga, pengadilan di ibu kota Warsawa pada hari Selasa memutuskan Justyna Wydrzynska bersalah. Dia menerima denda, delapan bulan pelayanan masyarakat, dan catatan kriminal.

Dilansir dari Aljazeera, Aborsi hanya legal di Polandia dalam kasus inses, pemerkosaan, atau jika kesehatan ibu dalam bahaya. Negara ini memiliki beberapa undang-undang aborsi yang paling ketat di seluruh Eropa. Selain itu, dilarang membantu seseorang dalam mengakhiri kehamilan. Tapi Wydrzynska, salah satu pendiri organisasi akar rumput Abortion Dream Team, yang telah menghabiskan tujuh tahun terakhir membantu perempuan Polandia melakukan aborsi, bersikeras dia tidak bersalah.

Pria berusia 48 tahun itu mengatakan dia berharap pidato terakhirnya, yang diambil dari pengalamannya dengan kekerasan dalam rumah tangga, aborsi, dan pekerjaan sosial, akan berdampak ketika dia berbicara dengan Al Jazeera melalui telepon tak lama setelah putusan. Sangat mengecewakan untuk mendengar putusan seperti itu karena saya berharap hakim akan mempertimbangkan beberapa kesaksian persidangan saya. Namun demikian, saya orang baik, dan saya akan menentang keputusan itu. “.

Wydrzynska telah didampingi dalam dengar pendapat sejak dakwaan awal pada akhir 2021 oleh Kinga Jelinska, salah satu pendiri dan direktur eksekutif Polandia dari organisasi mitra bernama Women Help Women. “Kami percaya bahwa hukuman ini bersifat politis,” katanya. Pembenaran pengadilan sangat menyedihkan dan mengerikan, dan tidak menghargai hak asasi manusia. Menurut jajak pendapat, mayoritas orang Polandia mendukung hak aborsi. Pengadilan dan pemerintah menunjukkan keterputusan mereka dari kebutuhan masyarakat dengan keputusan ini. “.

Organisasi hak asasi manusia dan politisi dari seluruh dunia mengecam persidangan tersebut, yang merupakan yang pertama dari jenisnya yang diadakan terhadap seorang aktivis pro-pilihan di Eropa. Ada juga kekhawatiran yang muncul tentang implikasi persidangan sehubungan dengan keputusan Roe v. Wade di Amerika Serikat. Di Polandia, tiga tahun penjara adalah hukuman maksimum untuk membantu aborsi.

Keputusan itu dikritik oleh Irene Donadio, juru bicara International Planned Parenthood Federation European Network di Brussels. Dia mengklaim bahwa hukuman Wydrzynska yang relatif ringan dipengaruhi secara politis untuk mencegah kerusuhan dan kejatuhan dalam pemilu mendatang. Menurutnya, sangat penting untuk mengenali kekuatan, keberanian, dan tekad Wydrzynska yang luar biasa. “Kasus ini telah menunjukkan keburukan sistem dan keputusasaan yang membuat pemerintah dan pengadilan menyerang hak-hak perempuan.

Baca Juga:
Rusia Memperketat Hukuman Untuk Desersi Untuk Menggantikan Jenderal Pangkat Tinggi

“Di sisi lain, ini telah mengungkapkan sejauh mana komunitas yang melingkupi masalah ini, dan saya percaya akan jelas bagi perempuan bahwa mereka tidak sendiri karena ada perempuan lain yang cukup berani untuk memperjuangkan kebebasan ini. Karena sistemnya jelas tidak manusiawi, kasus ini juga menunjukkan kemunafikannya kepada banyak orang, termasuk laki-laki. “.

[Bil]

Komentar

Terbaru