Apa Lagi Ini! Lima Tewas Saat Tanzania Mendeteksi Wabah Virus Marburg Yang Pertama Kali Terjadi

Manaberita.com – ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa Tanzania telah mengidentifikasi delapan kasus Marburg, demam berdarah virus yang menyebabkan tingkat kematian yang tinggi dan menunjukkan banyak gejala yang sama dengan Ebola. Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh WHO pada Selasa malam, disebutkan bahwa konfirmasi laboratorium publik nasional Tanzania terjadi setelah lima orang di wilayah barat laut Kagera meninggal setelah menunjukkan gejala seperti demam, muntah, pendarahan, dan gagal ginjal.

Melansir dari Aljazeera, Menurut WHO, seorang petugas kesehatan termasuk di antara korban tewas. Dengan 161 kontak yang diawasi, ketiga korban yang selamat menerima perawatan. Menurut Matshidiso Moeti, direktur regional WHO untuk Afrika, upaya otoritas kesehatan Tanzania untuk mengidentifikasi asal penyakit menunjukkan komitmen yang jelas untuk memerangi wabah secara efektif. Untuk menghentikan penyebaran virus, “kami bekerja sama dengan pemerintah untuk segera meningkatkan langkah-langkah pengendalian.”.

Marburg, yang disebarkan ke manusia oleh kelelawar buah dan memiliki tingkat kematian setinggi 88 persen, termasuk dalam keluarga virus yang sama dengan Ebola. Setelah itu, menyebar melalui kontak dengan cairan tubuh dari orang yang terinfeksi. Menurut WHO, gejala biasanya muncul tujuh hari setelah infeksi dan termasuk demam tinggi, sakit kepala parah, dan malaise.

Baca Juga:
Loh! Apakah Ini Akhir Dari ‘Side Hustle Scotty’?

Wabah di Tanzania pertama kali dilaporkan sebulan setelah wabah penyakit virus Marburg pertama kali dilaporkan di Guinea Khatulistiwa. Untuk mendukung respon bangsa, WHO meningkatkan pengawasan di negara Afrika Tengah dan mengirimkan ahli epidemiologi, manajemen kasus, pencegahan infeksi, laboratorium, dan komunikasi risiko.

[Bil]

Komentar

Terbaru