Sistem Kesehatan Sudan Sampai Kewalahan Saat Pertempuran Berkecamuk

Manaberita.com – SITUASI kemanusiaan di Sudan terus memburuk. Setelah lima hari pertempuran, puluhan rumah sakit runtuh dan institusi medis lumpuh. Sekitar 50 pusat kesehatan di ibu kota, Khartoum, dan sekitarnya terpaksa ditutup sejak pertempuran dimulai antara tentara dan Pasukan Pendukung Cepat (RSF) paramiliter, Hiba Morgan dari Al Jazeera melaporkan pada hari Kamis. Komite Sentral Dokter Sudan (CCSD) juga melukiskan gambaran suram tentang situasi medis negara itu, mengatakan 39 dari 59 rumah sakit di Khartoum dan negara bagian tetangga ditutup.

Melansir dari Aljazeera, Kementerian Kesehatan Sudan mengatakan pada Rabu bahwa 16 rumah sakit rusak dalam bentrokan yang memaksa ribuan orang mengungsi ke tempat aman. Menurut Persatuan Dokter Sudan, hingga 70% rumah sakit di Khartoum dan negara bagian tetangga telah “ditutup” karena pertempuran, dan tidak ada rumah sakit di Khartoum yang dapat memberikan layanan penuh. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa hampir 300 orang telah meninggal dan 3.000 lainnya terluka karena rumah sakit kehabisan darah, peralatan transfusi, cairan infus dan persediaan penting lainnya. “Membangun” sistem Banyak rumah sakit di Khartoum terkonsentrasi di zona pertempuran.

“Terlalu banyak yang terluka saat ini karena terlalu sedikit rumah sakit untuk merawat yang terluka dan jumlah dokter terbatas,” kata dokter Kementerian Kesehatan Sudan Ezra Abu Shama kepada Reuters. “Tetapi tidak semua yang terluka dapat mencapai rumah sakit yang diserang… Kita perlu membuka rumah sakit umum dan swasta untuk menyediakan perawatan medis bagi semua yang terluka dan semua pasien.”

Sistem kesehatan Sudan dalam kondisi baik sebelum konflik baru-baru ini, Farid Abdulkadir, kepala delegasi Federasi Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional Sudan-Eritrea, mengatakan kepada Al Jazeera. Abdul-Qadir mengatakan sistem berada di bawah tekanan terus-menerus karena pemberontakan tahun 2019 yang menggulingkan mantan Presiden Omar al-Bashir dan pandemi COVID-19 yang dimulai tidak lama kemudian. Peristiwa minggu ini “berdampak pada sistem kesehatan,” katanya.

Baca Juga:
80 Persen Dari Kota Utama Ukraina Timur Dikuasai Oleh Rusia

Ketika karyawan menjadi terlalu banyak bekerja dan tidak stabil, sistem “rusak”, tambahnya. Perjanjian gencatan senjata keempat pada hari Rabu, yang akan memungkinkan kelompok kemanusiaan untuk memberikan bantuan medis kepada yang terluka dan membantu warga sipil, gagal terwujud karena pasukan Sudan dan RSF terus berperang. Kedua belah pihak menuduh yang lain melanggar gencatan senjata.

[Bil]

Komentar

Terbaru