Waduh! Ribuan Pendukung Oposisi Senegal Memulai Protes Dalam 3 Hari

Manaberita.com – SEKITAR 5.000 pendukung pemimpin oposisi Senegal Ousmane Sonko berkumpul di ibu kota Dakar pada hari Selasa untuk rapat umum tiga hari untuk menunjukkan dukungan mereka kepada calon presiden, yang menghadapi gugatan pencemaran nama baik yang diperkirakan akan berlanjut minggu ini. Protes diperkirakan akan berlanjut di seluruh negeri pada hari Rabu, tetapi akan kembali ke Dakar pada hari Kamis. Protes adalah manifestasi terbaru dari meningkatnya ketegangan di Senegal menjelang pemilu 2024, yang dapat membuat Presiden Macky Sall mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga yang kontroversial, yang menurut pihak oposisi melanggar hak.

Dilansir Aljazeera, Sall, 61, tidak membenarkan atau menyangkal niatnya mencalonkan diri di tengah spekulasi. Jajak pendapat itu akan mengadu dia dengan Sonko, yang menempati posisi ketiga dalam pemilihan presiden 2019 dan sejak itu mendapat dukungan, terutama di kalangan pemuda kota yang kecewa. Ratusan pendukung Sonko berkumpul di sekitar lahan kosong di distrik Yoff Dakar pada hari Selasa saat mereka menunggu unjuk rasa dimulai. Beberapa mengibarkan bendera Senegal dan memotret Sonko.

Ada pengamanan ketat, termasuk puluhan kendaraan pengendali huru-hara. Polisi dengan cepat menindak protes di Senegal. Protes pro-Sonko terbaru, yang meletus setelah pembebasannya bulan lalu, dibubarkan dengan gas air mata. “Kami muak dengan represi ini, tidak ada yang bisa memprotes di Senegal. Macky (Sall) tidak bisa menjadi kandidat,” kata Codou, seorang pengunjuk rasa dari kota terdekat Thiès. Lawan Sall menuduhnya mencoba merusak persaingan dengan tuduhan palsu dan pengadilan politik menjelang pemilihan. Pemerintah menyangkal hal ini.

Sonko, 48, akan hadir di pengadilan pada Kamis untuk melanjutkan sidang dalam sidang pencemaran nama baik atas tuduhan penggelapan oleh menteri pariwisata. Dia juga diadili karena pemerkosaan dan mengancam akan membunuh seorang pekerja salon pada tahun 2021. Sonko membantah melakukan kesalahan. Senegal telah lama dipandang sebagai mercusuar demokrasi di Afrika Barat. Tetapi para kritikus semakin frustrasi dengan tindakan keras Sall terhadap perbedaan pendapat dan dugaan kegagalannya untuk meningkatkan mata pencaharian ekonomi mayoritas penduduk. .

Baca Juga:
Penangkapan Pemimpin Oposisi Tunisia Menuai Kecaman Global, Kenapa?

Selama protes Juni 2022, seruan “Macy Sall adalah seorang diktator” terdengar di Dakar ketika orang-orang mencela kekuasaan menyeluruh yang diberikan kepada presiden dan model oposisi politik yang ada. selama bertahun-tahun, tampaknya selalu karena alasan teknis. Akibatnya, tindakan keras terhadap protes memicu teguran dari pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang kebebasan berkumpul secara damai serta Amnesti Internasional, dalam sebuah pernyataan yang mengatakan penangkapan sewenang-wenang serta “larangan berulang atas demonstrasi, serta kematian mereka yang melakukan protes seperti itu, merupakan ancaman nyata terhadap hak untuk melakukan protes di Senegal”. Bentrokan mematikan pecah di seluruh negeri pada tahun 2021 ketika Sonko ditangkap karena dugaan pelecehan seksual.

[Bil]

Komentar

Terbaru