7 Penyebab Bangun Tidur Malah Lelah, Bisa Jadi Salah Pasangan Tidur

MANAberita.com – TIDUR selama delapan jam atau lebih, namun saat terbangun badan justru terasa lebih lelah dan kekurangan energi. Kondisi tersebut mungkin pernah Anda alami.

Mungkin secara kuantitas waktu, tidur anda sudah cukup. Tapi secara kualitas tidur justru buruk. Hal itu yang menjadi alasan utama saat Anda terbangun dalam keadaan tubuh yang lelah.

Kualitas tidur yang buruk tidak hanya mempengaruhi kesehatan tetapi juga kemampuan kognitif. Faktanya, kualitas tidur yang buruk dapat mengganggu penilaian kognitif dan dengan demikian mengganggu pengambilan keputusan dan kreativitas.

Kualitas tidur yang buruk dapat disebabkan oleh beberapa faktor. Ini biasanya berkaitan dengan kesehatan fisik seseorang.

Berikut ini beberapa penyebab tidur jadi tak berkualitas agar Anda bisa segera memperbaiki kualitas tidur ke arah yang lebih baik.

  1. Kelelahan

Saat lelah orang mungkin mengantuk. Tapi kenyataannya tidak semua rasa lelah bisa membuat Anda tidur dengan cepat dan berkualitas.

Saat Anda merasa lelah yang tidak dapat dijelaskan, biasanya karena sakit yang membuat sulit tidur, sudah waktunya melakukan pemeriksaan fisik. Sebab, menurut profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran David Geffen di UCLA, Jennifer Martin rasa lelah itu bisa disebabkan karena kondisi nyeri kronis, kondisi metabolik atau tiroid, anemia, hingga penyakit paru obstruktif kronik.

Baca Juga:
Setelah Mengunjungi Pembangkit Nuklir Ukraina, Tim PBB ‘Tidak Ke Mana-mana’
  1. Malas Bergerak

Dikutip dari CNN, orang yang kurang bergerak, energinya pun kurang dikeluarkan. Kurang gerak membuat tidur Anda tidak berkualitas karena tak ada keseimbangan energi yang dikeluarkan.

  1. Depresi dan kecemasan

Memiliki kecemasan atau depresi bisa membuat fisik merasa lelah dan kurang berenergi. Hal ini bisa berdampak buruk pada kualitas tidur Anda.

Bahkan, depresi dan kecemasan juga bisa membuat Anda terbangun tiba-tiba saat tidur, yang semakin membuat kualitas tidur makin buruk.

  1. Jadwal Tidur Tak Konsisten

Jadwal tidur yang berubah-ubah bisa merusak kualitas tidur seseorang. Misalnya, Anda terbiasa tidur cepat di hari kerja, tapi kemudian begadang di akhir pekan dan akan kembali tidur sesuai jadwal di awal pekan.

Baca Juga:
Tak Disadari, Kebiasaan Wanita Saat Tidur ini Rupanya Sebabkan Kanker!

Kondisi ini bisa membuat kualitas tidur terganggu karena terlalu sering mengubah kebiasaan.

  1. Dehidrasi

Lebih dari 50 persen tubuh terbuat dari air. Saat tubuh kekurangan cairan atau dehidrasi kewaspadaan akan menurun, tapi saat yang bersamaan Anda juga merasa ngantuk dan lelah.

Meski demikian, jika Anda tidur saat dehidrasi, kualitas tidur justru makin buruk. Sebab cairan yang berguna untuk menjalankan berbagai organ tubuh justru tidak terpenuhi dengan maksimal.

  1. Pasangan Tidur yang ‘Salah’

Memiliki teman tidur yang baik sangat berpengaruh terhadap kualitas tidur seseorang. Jika pasangan tidur Anda mendengkur atau tidak bisa diam bisa membuat Anda terbangun di tengah malam.

Baca Juga:
Adopsi Anak Yatim Pada Perang Afghanistan Oleh Marinir Amerika Dibatalkan, Kenapa?

Oleh karena itu, jika pasangan tidur Anda sering mendengkur sebaiknya beritahu dia untuk berkonsultasi dengan spesialis tidur demi kebaikan bersama.

  1. Gangguan Tidur

Gangguan tidur adalah faktor lain yang secara dramatis dapat mengurangi kualitas tidur. Seseorang dengan gangguan tidur mungkin terbangun 50 kali, 100 kali atau bahkan lebih sepanjang malam.

Gangguan tidur lain yang dapat memengaruhi tingkat energi harian termasuk narkolepsi dan sindrom kaki gelisah. Jika Anda mengalami hal ini, segera lakukan pemeriksaan agar tak jadi masalah berkepanjangan.

(sas)

Komentar

Terbaru