Aktivis Afghanistan Menantang Juru Bicara Taliban Tentang Pendidikan Anak Perempuan

Manaberita.com – DALAM sebuah film dokumenter di balik layar yang dirilis untuk memperingati dua tahun kekuasaan Taliban di Afghanistan, aktivis hak-hak perempuan Mahbouba Seraj menyebut larangan kelompok itu atas pendidikan anak perempuan dan pembatasan lain terhadap perempuan sebagai “apartheid” dan “kejahatan”. Menurut film dokumenter Al Jazeera Witness Selasa yang baru, Seraj, seorang calon untuk Hadiah Nobel Perdamaian, menghadapi juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid selama pertemuan di Istana Taliban.

Melansir dari Aljazeera, Dia memohon kepada Tuhan untuk membuka sekolah perempuan. “Tidak mungkin ada generasi yang tidak bersekolah.” Mujahid memberi tahu Seraj bahwa kekhawatirannya tentang pendidikan anak perempuan “dibenarkan”, tetapi memperingatkan bahwa “jika siswi menentang pemerintah,” itu dapat “menggoyahkan masyarakat Afghanistan.” “Jika kami tidak setuju dengan saran yang diberikan kepada kami oleh para ulama dan jika mereka percaya kami bergerak ke arah yang salah, itu bisa menyebabkan perselisihan dan penggulingan pemerintah.”

Sejak 2021, lebih dari 2,5 juta anak perempuan dan perempuan muda Afghanistan hampir 80% belum bersekolah, menurut UNESCO. Kemajuan signifikan dalam pendidikan perempuan selama 20 tahun terakhir telah dibatalkan oleh keputusan Taliban untuk menutup sekolah perempuan. Menurut Taliban, menghormati hak sesuai dengan pemahamannya tentang hukum Islam.

Baca Juga:
Taliban Tegaskan Pembawa Acara TV Wanita Harus Pakai Penutup Wajah!

Kelompok tersebut telah menetapkan sejumlah batasan pada perempuan, termasuk mencegah sebagian besar dari mereka bekerja untuk organisasi bantuan, menutup salon kecantikan, melarang mereka memasuki taman, dan membatasi kemampuan mereka untuk bepergian tanpa wali laki-laki. Sikap Taliban terhadap hak-hak perempuan telah dikutuk oleh banyak negara Barat dan mayoritas Muslim. Jika perlakuan Taliban terhadap wanita tidak diubah, Seraj memperingatkan Mujahid, dunia akan berbalik melawan mereka. “Rakyat Afghanistan akan menderita,” katanya.

[Bil]

Komentar

Terbaru