Ilustrasi

MANAberita.com — TIGA orang lelaki berinisial MA, ME, dan FM akhirnya diringkus Kepolisian Resort Polres Sumenep Madura Jawa Timur.

Mereka diamankan lantaran, ketiganya sekongkol satu sama lain dalam melakukan pengeboman terhadap rumah milik tetangganya di Desa Lenteng Barat Kecamatan Lenteng Sumenep.

Melansir Suara, peran ketiga tersangka ini berbeda, FM merupakan pembuat bondet, ME pembondet, sementara MA merupakan aktor, sekaligus pemesan, dan penyuruh ME untuk membondet rumah tetangganya.

Hal ini disampaikan Kapolres Sumenep, AKBP Deddy Supriyadi, saat melakukan Konferensi Pers pengungkapan 7 pelaku tindak pidana, di Mapolres setempat. Senin, (13/1/2020).

Kepada penyidik, ME dan FM mengaku membuat sekaligus pengebom salah satu rumah lantaran disuruh oleh MA.

“Jadi otak atau aktornya dari bondet yang terjadi di Desa Lenteng Barat itu, ialah si MA, karena dia yang memesan kepada FM, sekaligus menyuruh ME,” katanya.

Sementara modusnya karena si MA sakit hati, disebabkan mantan istrinya dinikahi oleh tetangganya, sehingga dia merencanakan melakukan pengeboman rumah tetangganya yang menikahi mantan istrinya.

“MA ini cemburu karena mantan isterinya itu dinikahi oleh tetangganya,” jelasnya.

Baca Juga
Cucunya Ditelantarkan, Pria di NTT Bunuh Menantunya Sendiri
Kesal Ponsel Disita Orang Tua, Remaja di Tangerang Nekat Bunuh Diri
Ajak Tamunya Menginap, Ustadz di Serang Justru Dibacok di Dapur

Barang bukti yang berhasil diamankan Kepolisian dari tiga pelaku, diantaranya serpihan kertas diduga pembungkus bahan peledak, dan satu unit bondet siap ledak.

Para tersangka dierat pasal 187 ayat (2) KUHP Jo Pasal 1 ayat (1) U Drt No. 12 tahun 1951. (Alz)