Ormas Islam Indonesia Sepakat Pengeras Suara Masjid Diatur, Muhammadiyah: Bagus, Ada Pengaturan

  • Rabu, 23 Februari 2022 - 22:08 WIB
  • Nasional

MANAberita.com – DUA ormas Islam terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama (NU) dan Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyambut baik edaran Menteri Agama tentang penggunaan pengeras suara atau sepiker di masjid dan musala.

Dilansir dari CNNIndonesia.com, Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dadang Kahmad menilai pedoman ini dibuat agar pengeras suara di masjid tidak digunakan pada sembarang waktu.

“Bagus ada pengaturan. Supaya penggunaan pengeras suara masjid atau pun yang lain tidak sembarangan. Tidak sembarang waktu,” ujar Dadang dalam keterangan resminya dikutip Selasa (22/2).

Dadang bahkan meminta agar pedoman penggunaan pengeras suara di masjid dan musala ini dapat ditaati oleh semua pihak.

Ia juga mengungkapkan selama ini masjid di bawah naungan Muhammadiyah telah disiplin dalam penggunaan pengeras suara. Penggunaan pengeras suara keluar masjid, kata Dadang, hanya digunakan ketika azan saja.

“Masjid Muhammadiyah sudah disiplin dari dahulu,” ucap dia.

Baca Juga:
Bupati Indramayu Undurkan Diri, Alasannya Bikin Haru

Senada, Ketua Tanfidziyah PBNU Ahmad Fahrurrozi menilai pemakaian sepiker masjid perlu dibatasi oleh kearifan agar tidak mengganggu lingkungan sekitar. Namun Ia berharap jangan jangan sampai aturan itu menghilangkan inti syiar agama.

“Intinya kita sepakat ada pembatasan yang bijaksana, agar saling harmoni dan diterapkan dengan kearifan lokal,” kata Fahrur, Selasa (22/2)

Meski demikian, Fahrur menilai seberapa keras pengaturan pengeras suara dan durasi yang dianjurkan tentu tidak bisa disamakan satu tempat dengan lainnya. Hal itu bergantung situasi dan kondisi masyarakat sekitar.

Baca Juga:
Rombongan Jamaah Haji Asal Indonesia Lakukan Ini, Bikin Netizen Menangis Terharu

Ia juga menilai kualitas suara sepiker masjid juga perlu dijaga agar terdengar nyaman dan tidak memekakkan telinga.

“Sangat bagus jika pemerintah membantu peningkatan kualitas sound system masjid agar nyaman dan enak didengar,” kata Fahrur.

[SAS]

Komentar

Terbaru