Manaberita.com – SEORANG jurnalis foto Ukraina dan seorang tentara yang menemaninya yang terbunuh pada minggu pertama invasi Rusia ke Ukraina tampaknya telah “dieksekusi dengan dingin” oleh pasukan Rusia, setelah penyelidikan atas pembunuhan tersebut. Mayat Maks Levin dan prajurit Oleksiy Chernyshov ditemukan di sebuah hutan dekat Huta-Mezhyhirska, sebuah desa 30km (19 mil) utara ibukota, Kyiv. Kelompok kebebasan pers berspekulasi bahwa Levin mungkin telah mencari di hutan yang diduduki Rusia untuk mencari drone pengambilan gambarnya yang hilang.

Melansir dari Aljazeera, Wartawan itu mengenakan ban lengan biru yang mirip dengan yang dikenakan oleh tentara Ukraina. Dia kadang-kadang berbagi informasi yang diperoleh dari drone-nya, termasuk tentang posisi Rusia, dengan pasukan Ukraina. “Tetapi penggunaan pesawat tak berawaknya pertama dan terutama merupakan upaya jurnalistik, dikonfirmasi oleh rombongannya dan ditunjukkan oleh gambar yang dijual ke media sejak awal invasi Rusia,” kata kelompok kebebasan pers dalam sebuah laporan (PDF) yang diterbitkan di Rabu.

Levin dan Chernyshov terakhir terdengar pada 13 Maret. Pelacak GPS di kendaraan mereka memberikan posisi terakhir mereka, di hutan utara Kyiv. Fotografer berusia 40 tahun itu kehilangan drone-nya di daerah itu pada 10 Maret dan tidak dapat memulihkannya karena tembakan Rusia. Reporters Without Borders menghitung 14 lubang peluru di badan mobil mereka yang terbakar, yang telah dibakar. Tubuh Levin terbaring telentang tanpa bekas luka bakar. Tiga dampak peluru terlihat, satu di dada dan dua di kepala.

Sebuah tim Ukraina dengan detektor logam juga menemukan peluru yang terkubur di tanah tempat mayat Levin tergeletak. “Dia mungkin terbunuh dengan satu, mungkin dua peluru ditembakkan dari jarak dekat ketika dia sudah berada di tanah,” kata laporan itu. Posisi Rusia yang tidak digunakan, salah satunya masih jebakan, ditemukan di dekatnya, serta jerigen untuk bensin, sisa-sisa jatah makanan, bungkus rokok, dan sampah lainnya yang tampaknya ditinggalkan oleh tentara Rusia.

Beberapa barang milik Levin dan Chernyshov, termasuk dokumen identitas prajurit dan bagian rompi antipeluru serta helm fotografer, juga ditemukan. Ini sama dengan bukti material “kehadiran Rusia sangat dekat dengan TKP,” kata kelompok itu dalam laporannya, menambahkan bahwa temuan “menunjukkan bahwa kedua pria itu pasti dieksekusi dengan dingin”.

Menuntut kejahatan terhadap media

Otoritas peradilan Ukraina dan Pengadilan Kriminal Internasional sedang menyelidiki kematian wartawan yang melaporkan invasi Rusia. Setidaknya 110 media telah dipaksa untuk menghentikan atau menangguhkan operasi dan 32 wartawan telah tewas sejak dimulainya perang pada 24 Februari, kata pihak berwenang Ukraina.

Bukti yang dikumpulkan oleh Reporters Without Borders sebagai bagian dari penyelidikannya, yang terdiri dari lusinan foto yang diambil ketika TKP ditemukan, telah diserahkan kepada penyelidik Ukraina. Kelompok itu mengatakan tidak dapat memastikan apakah tubuh para pria itu telah diotopsi – sebuah langkah yang disebutnya penting untuk penyelidikan atas kematian mereka.

Baca Juga
Kasir Minimarket di Palembang Dibunuh Oknum TNI: “Daripada Jatuh ke Tangan Pria Lain, Lebih Baik Kubunuh”
AJI Palembang : Melalui Pelatihan Jurnalistik Ciptakan Jurnalis Cerdas dan Beretika
Tak Terima Dilarang Dugem, Wanita di Riau Gantung Suami Hingga Tewas

Kelompok tersebut mengidentifikasi divisi udara ke-106 Garda Rusia atau unit pasukan khusus sebagai kemungkinan penyebab pembunuhan tersebut, tetapi meminta badan-badan pertahanan dan intelijen Ukraina untuk memberikan informasi kepada penyelidik tentang unit-unit Rusia yang telah menduduki daerah itu selama serangan gagal Moskow di Kyiv.

[Bil]