AS Mengatakan Penembakan Israel “Mungkin Bertanggung Jawab” Atas Kematian Abu Akleh

Manaberita.com – DEPARTEMEN Luar Negeri AS mengatakan seorang penyelidik independen “tidak dapat mencapai kesimpulan pasti” tentang asal peluru yang menewaskan jurnalis Al Jazeera Sirene Abu Acre, tetapi tentara Israel memecatnya. “Para ahli balistik menentukan peluru itu rusak parah, yang mencegah kesimpulan yang jelas,” kata pemerintah Amerika Serikat dalam sebuah pernyataan, Senin.

Dilansir Aljazeera, Koordinator Keamanan AS, dengan meringkas penyelidikan oleh Israel dan Otoritas Palestina, juga mengatakan pada hari Senin bahwa analisis forensik terperinci tidak menunjukkan alasan untuk percaya bahwa penembakan itu disengaja. Abu Akleh tertembak di kepala pada 11 Mei saat meliput serangan tentara Israel di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki, meskipun mengenakan jaket antipeluru dan helm bertanda “TEKAN”.

Pejabat Palestina, kelompok hak asasi internasional dan media melakukan penyelidikan independen yang menyimpulkan bahwa Abu Akleh dibunuh oleh militer Israel. Kantor hak asasi manusia PBB bulan lalu mengatakan bahwa informasi yang dikumpulkannya menunjukkan bahwa peluru yang membunuh Abu Akleh ditembakkan oleh pasukan Israel. Beberapa saksi mata mengatakan pasukan Israel membunuh jurnalis Palestina-Amerika kelahiran Yerusalem.

“Yang kami tahu adalah bahwa unit yang dikirim Israel ke Jenin, kota yang diduduki dan kamp pengungsi di Tepi Barat utara, bukanlah infanteri atau marinir; itu mengirim pasukan khusus,” kata Marwan Bishara, analis politik senior Al Jazeera. “Pasukan khusus itu, terus terang, adalah kelompok pembunuhan, unit pembunuhan dari tentara Israel.”

Keluarga Abu Akleh mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “tidak dapat dipercaya” bahwa pemeriksaan tidak dapat menentukan senjata siapa yang menembakkan peluru yang membunuhnya. “Kami akan terus mengadvokasi keadilan untuk Shireen, dan meminta pertanggungjawaban militer dan pemerintah Israel, tidak peduli upaya untuk mengaburkan kenyataan dari apa yang terjadi pada 11 Mei,” katanya.

Seorang pejabat senior Palestina menuduh AS melindungi Israel setelah pemeriksaan forensik gagal mencapai kesimpulan tegas tentang asal peluru. “Kebenarannya jelas tetapi pemerintah AS terus menunda mengumumkannya,” Wasel Abu Youssef, anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), mengatakan kepada kantor berita Reuters. “Kami mengatakan Israel membunuh Shireen Abu Akleh dan itu harus bertanggung jawab atas kejahatan yang telah dilakukannya.”

Mike Hanna dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan bahwa pernyataan Departemen Luar Negeri AS tentang penembakan yang kemungkinan tidak disengaja “adalah masalah utama” yang akan dipertanyakan secara luas. “Tidak ada [temuan] yang jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi, dan akan ada tekanan dari publik, [dan] dari Kongres, untuk benar-benar mendorong ini lebih jauh. Untuk mencoba dan menemukan beberapa cara di mana jawaban yang lebih pasti dapat ditemukan, ”katanya.

“Tidak ada definisi yang jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi, mengapa itu terjadi, [atau] siapa yang melakukannya.” Pada hari Sabtu, Akram al-Khatib, jaksa umum untuk Otoritas Palestina, mengatakan bahwa para pejabat telah “setuju untuk mentransfer peluru ke Amerika untuk diperiksa”. Namun, laporan yang saling bertentangan mengenai siapa yang akan melakukan tes pada peluru itu muncul pada hari Minggu, dengan seorang juru bicara militer Israel mengatakan kepada Radio Angkatan Darat: “Tesnya tidak akan dilakukan oleh Amerika. Tes akan menjadi tes Israel, dengan kehadiran Amerika di seluruh.

Stefanie Dekker dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Barat, mengatakan warga Palestina telah berulang kali mengatakan mereka tidak ingin peluru itu diserahkan kepada Israel karena mereka tidak percaya mereka akan melakukan penyelidikan yang tidak memihak dan transparan. “Orang-orang Palestina tidak mengharapkan sesuatu yang konklusif, tentu saja bukan akuntabilitas atau keadilan ketika mereka mendengar bahwa peluru telah diserahkan kepada Israel untuk diselidiki, bahkan jika Amerika hadir,” katanya.

Pernyataan Departemen Luar Negeri datang hanya beberapa minggu sebelum kunjungan yang diharapkan oleh Presiden AS Joe Biden ke Israel dan Tepi Barat. “AS berusaha memberi sesuatu kepada Palestina, untuk memberi Israel sesuatu untuk meletakkan masalah di baliknya sebelum Biden mengunjungi [wilayah],” kata Bishara.

“Ini menyedihkan karena apa yang diharapkan semua orang adalah pemerintah AS memiliki keberanian moral pada saat ini untuk keluar bersih dan untuk benar-benar mengatakan dengan jelas bahwa pendudukan Israel bertanggung jawab atas pembunuhan seorang jurnalis, rekan kami Shireen Abu Akleh. .” “Mereka hanya ingin membuat air menjadi keruh.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sun, 05 Feb 2023
Jazilul Fawaid Nilai Tak Ada Lagi Alasan Untuk Tunda Pemilu 2024

Manaberita.com – JAZILUL Fawaid selaku Wakil Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa...

  • Sun, 05 Feb 2023
Dinkes Temukan Dua Kasus Baru Ginjal Akut Terkonfirmasi di DKI

Manaberita.com – DINAS Kesehatan atau Dinkes DKI Jakarta mengonfirmasi terkait temuan...

  • Sun, 05 Feb 2023
Terkait Wacana Tunda Pemilu, Bamsoet Serahkan ke Parpol

Manaberita.com – KETUA MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) menyebutkan peluang terwujudnya...

  • Sun, 05 Feb 2023
PSI Usulkan Jabatan Gubernur Dipilih Oleh Presiden

Manaberita.com – PARTAI Solidaritas Indonesia atau PSI tidak setuju dengan usulan...

  • Sun, 05 Feb 2023
Sandiaga Uno Diminta Demokrat Buka Perjanjian dengan Anies soal Utang Rp 50 M

Manaberita.com – PARTAI Demokrat merespons isu terkait capres NasDem, Anies Baswedan,...

  • Sun, 05 Feb 2023
Polisi Korban Pemerasan Sesama Polisi Ajukan Mundur dari Polri: Capek Tak Diusut-usut

MANAberita.com – ANGGOTA Provos Polsek Jatinegara, Bripka Madih, yang saat ini...

Press ESC to close