Keluarga Shireen Abu Akleh Mengajukan Pengaduan ke ICC, Kenapa?

Manaberita.com – KELUARGA jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh telah mengajukan pengaduan resmi ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk mencari keadilan atas kematiannya. Abu Akleh, yang telah bersama Al Jazeera selama 25 tahun dan dikenal sebagai “suara Palestina”, ditembak di kepala oleh pasukan Israel pada 11 Mei saat menyembunyikan serangan tentara di kamp pengungsi Jenin di daerah pendudukan. Dia memakai rompi anti peluru dan helm. Produser Al Jazeera Ali al-Samoudi, yang berdiri di dekatnya bersama dengan sekelompok wartawan Palestina, juga tertembak di punggungnya tetapi pulih.

Melansir dari Aljazeera, Berbicara di depan ICC di Den Haag, Belanda, pada hari Selasa, saudara laki-laki Abu Akleh, Anton, mengatakan bahwa mereka akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk memastikan pertanggungjawaban atas pembunuhannya. “Seperti yang kami katakan sebelumnya, dan seperti laporan lain sebelumnya, ada lebih dari 16 tembakan yang ditembakkan ke arah Shireen dan media serta rekan-rekannya yang berdiri di sekutu itu,” kata Anton Abu Akleh. “Mereka bahkan menargetkan orang yang mencoba menariknya ke tempat yang aman setelah dia ditembak jatuh.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa tentara Israel dapat mengidentifikasi siapa Abu Akleh. “Dia dalam kondisi penuh, dan dia jelas dicatat sebagai pers,” katanya. “Setiap orang yang menembaki pers dengan sengaja mencoba membunuh mereka.” ICC memutuskan pada tahun 2021 bahwa ia memiliki yurisdiksi atas kekerasan dan kejahatan perang yang telah terjadi di wilayah Palestina yang diduduki. “Itulah mengapa ada harapan di sini oleh jurnalis Palestina dan pemerintah bahwa akan ada permulaan penyelidikan di sini atas kasus-kasus ini, termasuk kasus Shireen Abu Akleh,” kata Step Vaessen dari Al Jazeera, berbicara di Den Haag.

Keluhan ini didukung oleh Sindikat Pers Palestina dan Federasi Jurnalis Internasional (IFJ). Jim Boumhelha, mantan presiden IFJ, mengatakan itu adalah “hari bersejarah” tidak hanya bagi keluarga Abu Akleh, tetapi juga bagi jurnalis Palestina yang telah menerima serangan pasukan Israel. “Kami berharap orang-orang di dalam kejaksaan akan menganggap serius dokumen yang kami berikan kepada mereka,” katanya kepada Al Jazeera. “Ini adalah tahap pertama, dan kami akan melalui gerakan.” April lalu, koalisi IFJ, Sindikat Pers Palestina, dan pengacara hak asasi manusia terkemuka mengajukan pengaduan pertama ke ICC atas penargetan sistematis jurnalis Palestina.

Boumhelha mengatakan bahwa mengejar keadilan bagi jurnalis Palestina di pengadilan Israel tidak pernah berhasil, karena kurangnya proses hukum yang jujur ​​dan kredibel. “Setiap kasus yang dibawa beberapa jurnalis ke pengadilan Israel tidak menghasilkan apa-apa,” katanya. “Ini adalah pengadilan internasional, yang ada di tangan semua negara dan semua orang di dunia.” Pada akhir Mei, Al Jazeera mengajukan kasus di ICC untuk membahas pembunuhan Abu Akleh.

‘Kami membutuhkan investigasi AS dan ICC’

Abu Akleh juga warga negara Amerika Serikat, tetapi Presiden Joe Biden yang telah menolak permintaan keluarga untuk pertemuan tatap muka dua kali dan pemerintahannya menolak untuk melakukan penyelidikan independen. “Tampaknya alasan kasusnya belum menjadi prioritas bagi pemerintah AS adalah karena siapa dia dan oleh siapa dia dibunuh,” kata Anton Abu Akleh. “Tidak ada misteri tentang apa yang terjadi pada Shireen kecuali nama dan identitas sebenarnya dari pembunuhnya.”

Anton merujuk pada beberapa investigasi yang dilakukan oleh PBB, organisasi hak asasi manusia Israel dan Palestina, dan outlet berita terkemuka yang menyimpulkan bahwa Abu Akleh dibunuh oleh seorang tentara Israel. “Israel tidak dapat menyelidiki kejahatan mereka sendiri dan sudah waktunya bagi komunitas internasional untuk mengambil sikap dan meminta pertanggungjawaban ini,” katanya. “Kami membutuhkan penyelidikan AS dan ICC untuk meminta pertanggungjawaban Israel.”

Pada awal September, pihak berwenang Israel mengatakan bahwa ada “kemungkinan besar” bahwa pasukannya telah membunuh Abu Akleh, tetapi mengatakan tidak akan meluncurkan penyelidikan kriminal. Salah satu pengacara keluarga Abu Akleh, Jennifer Robinson, mengatakan kepada media bahwa ICC harus mengakhiri impunitas Israel.

“Tidak ada investigasi independen dan investigasi ini serta penuntutan terhadap mereka yang bertanggung jawab atas kematian Shireen Abu Akleh akan memberikan pencegahan untuk penargetan jurnalis di masa depan,” katanya. “Pembunuhan jurnalis adalah upaya untuk menutupi dan mencegah pekerjaan mereka dalam mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia dan mendorong impunitas atas ketidakadilan yang mereka coba liput.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sun, 05 Feb 2023
Polisi Korban Pemerasan Sesama Polisi Ajukan Mundur dari Polri: Capek Tak Diusut-usut

MANAberita.com – ANGGOTA Provos Polsek Jatinegara, Bripka Madih, yang saat ini...

  • Sun, 05 Feb 2023
Mendag Bakal Atur Beli Minyakita Pakai KTP, Siap-siap Dibatasi 5 Kg Perorang

MANAberita.com – MENTERI Perdagangan Zulkifli Hasan alias Zulhas mengungkapkan akan mengatur pembelian Minyakita di...

  • Sun, 05 Feb 2023
Ahmad Dhani Ungkap Alasan Tak Sapa Prabowo di Konser Dewa 19

MANAberita.com – AHMAD Dhani mengakui tak sapa Prabowo yang hadir dalam Konser...

  • Sun, 05 Feb 2023
Pengakuan MSA Buntut Mobil Dinas Bawa Wanita Bugil

MANAberita.com – PELAJAR SMA yang mengalami kecelakaan saat tengah mengendarai mobil dinas Kasubbag...

  • Sun, 05 Feb 2023
Desainer Paco Rabanne Tutup Usia

MANAberita.com – PERANCANG busana asal Spanyol Paco Rabanne tutup usia di usia 88...

  • Sat, 04 Feb 2023
Ketua DPRD Jambi Minta Kasubag Nonaktif Buntut Mobil Dinas Dipakai Anak

MANAberita.com – KETUA DPRD Provinsi Jambi meminta salah satu kepala...

Press ESC to close