Saat Kerusuhan Dan Kekurangan Air Yang Menyiksa Di Haiti, Kesengsaraan Mereka Semakin Dalam

Manaberita.com – SAKSI mata mengatakan ribuan orang di Haiti menghadapi kekurangan air setelah berhari-hari protes yang hampir menghentikan distribusi. Badai yang mendekat menyebabkan lebih banyak kekhawatiran di negara Karibia pada hari Sabtu. Banyak penduduk ibukota Haiti, Port-au-Prince, terpaksa mengungsi di rumah mereka minggu ini ketika tembakan dan pembakaran ban memblokir jalan selama protes terhadap kenaikan harga bahan bakar minyak dan kejahatan.

Dilansir Aljazeera, Kerusuhan memperlambat atau menghentikan perusahaan yang biasanya mengirimkan air di kota di mana suhu tinggi setiap hari telah mencapai 34 derajat Celcius (93 Fahrenheit). Banyak yang mengambil keuntungan dari gencatan senjata setengah hari yang diharapkan pada hari Sabtu untuk bergegas ke pusat distribusi untuk menimbun pasokan air dan gas memasak untuk beberapa hari, yang juga mengalami kekurangan di banyak tempat.

Kekhawatiran akan datangnya badai tropis Fiona juga memicu terburu-buru untuk mendapatkan air. Para peramal cuaca mengatakan hujan badai terberat lebih mungkin melanda Republik Dominika di timur pulau Hispaniola. Jean-Denis Parah, seorang penduduk Fort National, mengatakan banyak yang harus melakukan perjalanan bermil-mil untuk mengisi ember dan botol, dan kemudian membawanya pulang. “Saya tinggal di Fort National, karena ada blokade di negara ini, kami datang ke sini untuk membeli air. Jika bukan karena tempat-tempat ini, kami akan mati kehausan,” katanya.

Kerusuhan terbaru di negara itu terjadi ketika inflasi melonjak ke level tertinggi dalam satu dekade dan kekerasan geng telah menyebabkan ratusan orang tewas dan ribuan mengungsi, dengan sebagian besar wilayah Haiti berada di luar jangkauan pemerintah. Richardson Adrien, seorang penduduk Port-au-Prince, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa kurangnya air minum hanyalah sakit kepala terbaru. Warga dalam beberapa bulan terakhir juga berjuang untuk menemukan bahan bakar, membuat beberapa tidak dapat bekerja.

Menemukan air jernih “adalah masalah. Kami mencarinya di mana-mana dan kami tidak dapat menemukannya. Kami memasukkan Clorox ke dalam air untuk dapat meminumnya, Anda tidak dapat menemukan air, ”katanya. Pemerintah Haiti tidak segera menanggapi permintaan komentar.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Sep 2022
Devina Kirana dan Rizky Billar Diduga Cinlok

MANAberita.com –  SETELAH laporan yang diakukan Lesti Kejora terkait dugaan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Diduga Rizky Billar Selingkuh, Lesti Alami KDRT

MANAberita.com –  KEHIDUPAN rumah tangga pasangan selebritis, Rizky Billar dan Lesti Kejora tengah diterpa...

  • Fri, 30 Sep 2022
Pengacara ungkap Kondisi Lesti Kejora usai Alami KDRT

MANAberita.com –  LESTI Kejora dikabarkan tengah mendapatkan perawatan kesehatan di...

  • Fri, 30 Sep 2022
Polisi: 2 Kali Pertengkaran Sebelum Rizky Billar Cekik dan Banting Lesti Kejora

MANAberita.com –  LESTI Kejora resmi melaporkan Rizky Billar, terkait tuduhan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Putri Candrawathi Resmi Ditahan

MANAberita.com –  ISTRI mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri...

  • Thu, 29 Sep 2022
Polisi di Nganjuk Patroli Pakai Motor Klasik

MANAberita.com – KEPOLISIAN Polres Nganjuk dalam satuan tugas bernama ‘Polisi...

Press ESC to close