Mengapa Pria Bersenjata Pada Penembakan Sekolah Parkland Bisa Terhindar Dari Hukuman Mati

Manaberita.com – ITU adalah penembakan massal paling mematikan yang pernah dibawa ke pengadilan oleh juri di Amerika Serikat, dan pada hari yang sangat emosional, banyak keluarga keluar dari gedung pengadilan Florida pada hari Kamis, bingung dan menangis. Lynn Chen, sepupu korban Parkland Peter Wang, mengatakan: “Kami terkejut dengan hasilnya dan itu sangat tidak adil. “Bagaimana dia bisa hidup di hari lain?” Keputusan juri untuk merekomendasikan penjara seumur hidup daripada hukuman mati untuk Nikolas Cruz, yang menembak dan membunuh 17 orang di Marjory Stoneman Douglas High School pada 2018, memicu kemarahan kerabat korban.

Dilansir BBC, “Hewan ini masih akan menjalani hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat,” kata salah satu ibu, Linda Schulman. “Saya harap dia memiliki ketakutan dalam dirinya setiap detik dalam hidupnya. Mengapa kita memiliki hukuman mati sama sekali?” Guru Parkland Ivy Schamis, yang bersaksi di persidangan bagaimana dua murid di kelasnya tewas dalam serangan itu, mengatakan kepada BBC bahwa dia sangat terpukul. “Dia [pria bersenjata] akan menjalani hidupnya,” katanya. “Dia mungkin akan mendapatkan surat cinta.

“Itu berarti sebagian besar orang tua tidak akan hidup lebih lama dari penembak ini. Saya telah kehilangan semua kepercayaan saya pada sistem peradilan setelah ini.” Tiga dari 12 juri memilih untuk membebaskan pria bersenjata itu setelah persidangan hukuman. Di bawah hukum Florida, keputusan bulat diperlukan agar seseorang dapat dihukum mati. Jika seorang juri tidak setuju, maka terdakwa dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat. Inilah yang sekarang dihadapi pria bersenjata Parkland berusia 24 tahun.

Mandor juri Benjamin Thomas mengatakan kepada CBS Miami bahwa dia tidak memilih hukuman seumur hidup dan “tidak senang dengan bagaimana [hukuman] berhasil”. “Itu benar-benar datang ke juri tertentu yang percaya [pria bersenjata] sakit jiwa,” katanya. “Dia tidak percaya bahwa karena dia sakit jiwa, dia harus mendapatkan hukuman mati.” “Ada satu [juri] yang menolak keras dia tidak bisa melakukannya,” katanya. “Dan ada dua lagi yang akhirnya memilih dengan cara yang sama.”

Keadaan yang meringankan v faktor yang memberatkan

Juri yang terdiri dari tujuh pria dan lima wanita menemukan ada faktor yang memberatkan yang menjamin penggunaan hukuman mati. Di bawah hukum Florida, ada 16 faktor yang memberatkan yang dapat digunakan untuk membenarkan penjatuhan hukuman mati. Misalnya, pembunuhan harus dianggap sangat kejam atau dilakukan dengan cara yang dingin dan terencana. Setidaknya salah satu dari faktor-faktor ini harus dibuktikan tanpa keraguan yang masuk akal bagi seorang terdakwa untuk dieksekusi.

Selama persidangan hukuman tiga bulan, jaksa berusaha meyakinkan juri bahwa faktor yang memberatkan jelas diterapkan dalam kasus ini. “Itu dihitung. Itu bertujuan. Dan itu adalah pembantaian sistematis,” kata kepala jaksa Michael Satz selama argumen penutupnya. “Terdakwa punya rencana, dia mendiskusikannya, dan dia melaksanakannya,” tambahnya. Tetapi tiga juri yang memilih untuk tidak menjatuhkan hukuman mati melakukannya karena keadaan yang meringankan yang secara konsisten dibantah oleh pembela. Mereka menyimpulkan bahwa ini melebihi faktor-faktor memberatkan yang ditawarkan oleh jaksa.

Faktor mitigasi yang paling menonjol – dan satu yang dieksplorasi secara rinci oleh pengacara pembela selama persidangan adalah bahwa konsumsi alkohol berat ibu pria bersenjata dan merokok selama kehamilan telah meninggalkannya dengan gangguan spektrum alkohol janin, yang menurut mereka mendorong perilaku kekerasannya. Pengacara utama pembela, Melisa McNeill, mengatakan kepada pengadilan: “Dia ditakdirkan di dalam rahim. Dan dalam masyarakat beradab, apakah kita membunuh orang yang rusak otak, sakit mental, dan rusak?”

Mr Satz mendorong kembali ini dalam tahap akhir persidangan karena menjadi fokus dari proses. “Apakah ibunya merokok atau tidak selama kehamilan tidak mengubah [dia] menjadi pembunuh massal,” katanya. Tetapi pada akhirnya juri, setelah menyaring bukti yang mengerikan dan berunding selama tujuh jam, tidak dapat mencapai keputusan bulat yang diperlukan tentang hukuman mati. “Begitulah sistem juri bekerja. Beberapa juri hanya merasa itu adalah hukuman yang tepat,” kata Pak Thomas, mandor juri. “Ini adalah keputusan moral. Setiap orang memiliki hak untuk berpendapat.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 04 Feb 2023
Streamer Aplikasi Porno yang Dibongkar Bareskrim Kantongi Puluhan Juta Perbulan

Manaberita.com – BARESKRIM Polri membongkar sebuah aplikasi pornografi jaringan internasional. Streamer...

  • Sat, 04 Feb 2023
6 Tersangka Aplikasi Porno Ditangkap Bareskrim, Ini Perannya!

Manaberita.com – ENAM orang tersangka dalam kasus aplikasi porno B****.com ditangkap...

  • Sat, 04 Feb 2023
Otak Pelaku Kasus Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Diburu Bareskrim

Manaberita.com – OTAK pelaku aplikasi streaming pornografi jaringan internasional, B***.com yang...

  • Sat, 04 Feb 2023
Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Dibongkar Bareskrim Polri

Manaberita.com – BARESKRIM polri berhasil mengungkap aplikasi streaming pornografi jaringan internasional,...

  • Sat, 04 Feb 2023
Terkait Kasus Sambo, Eks Karo Paminal Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan

Manaberita.com – TIM pengacara dari mantan Karo Paminal Propam Polri Hendra...

  • Fri, 03 Feb 2023
Oknum TNI Diduga Keroyok Seorang Pemuda hingga Tewas di Diskotek Biak Papua

Manaberita.com – SEBANYAK tiga orang oknum anggota TNI AD diduga...

Press ESC to close