Kelompok Bantuan Mengatakan Dua Pekerja Mereka Ditembak Mati di Wilayah Amhara Ethiopia

Manaberita.com – DI tengah kerusuhan sipil akibat keputusan pemerintah federal untuk membubarkan unit pasukan khusus regional, Catholic Relief Services (CRS) melaporkan bahwa dua pekerja bantuannya telah tewas di wilayah Amhara, Ethiopia. Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh CRS pada hari Senin, manajer keamanan Chuol Tongyik dan pengemudi Amare Kindeya “ditembak dan dibunuh” pada hari Minggu ketika mereka melakukan perjalanan dari Amhara ke ibu kota negara, Addis Ababa. Insiden itu terjadi di kota Kobo, di mana penduduk setempat melaporkan tembakan artileri berat hari Minggu antara militer federal dan pasukan regional Amhara.

Melansir dari Aljazeera, Direktur Komunikasi CRS Kim Pozniak tidak mengatakan apakah penembakan itu terkait dengan kerusuhan. Dalam sebuah pernyataan, CRS menyatakan bahwa “rincian pembunuhan masih belum diketahui.”. Menurut penduduk setempat, protes dan baku tembak melanda beberapa kota di Amhara selama akhir pekan dan di beberapa lokasi hingga Senin. Kerusuhan dimulai setelah pemerintah menyatakan niatnya untuk membubarkan pasukan keamanan negara bagian federal, yang diklaim sebagai ancaman bagi keamanan negara, dan untuk “membangun tentara terpusat yang kuat”.

Zemede Zewdie, perwakilan negara CRS di Ethiopia, berkata, “Kami marah atas kekerasan yang tidak masuk akal ini, dan kedalaman keterkejutan dan kesedihan kami sulit diukur. Sebuah organisasi kemanusiaan bernama CRS berkomitmen untuk membantu warga negara Ethiopia yang paling rentan.”. Gondar, yang telah menyaksikan beberapa protes terbesar, telah dinyatakan sebagai zona larangan protes oleh pemerintah daerah Amhara. Selain itu, pembatasan penggunaan kendaraan roda tiga telah diberlakukan di sana, dan jeruji disuruh tutup pada pukul 21:00.

Di bagian lain Amhara, wilayah terbesar kedua di Ethiopia, pengunjuk rasa memblokir jalan-jalan dan membakar ban, yang secara efektif melumpuhkan daerah tersebut. Menanggapi hal itu, pemerintah memberlakukan jam malam dan mematikan layanan internet di sejumlah lokasi. Politisi dan aktivis Amhara mengecam perintah pemerintah yang mewajibkan pasukan khusus dari masing-masing dari 11 wilayah Ethiopia, yang menikmati otonomi tertentu, untuk diintegrasikan ke dalam tentara atau polisi federal.

Mereka mengklaim bahwa membubarkan pasukan khusus Amhara akan membuat daerah itu diserang dari daerah sekitarnya, seperti Tigray, yang para pemimpinnya menandatangani gencatan senjata dengan pemerintah federal pada November untuk mengakhiri konflik dua tahun yang merenggut puluhan ribu nyawa. Dalam konflik itu, pasukan Amharan bertempur bersama tentara federal. Banyak orang Amhara merasa dikhianati oleh ketidakmampuan pemerintah federal untuk menghentikan perang menyebar ke wilayah mereka pada tahun 2021 dan oleh kegagalannya menghentikan serangan terhadap etnis Amhara oleh orang-orang bersenjata di Oromia, wilayah terbesar di Ethiopia.

Baca Juga:
Terjadi Penembakan Di Pusat Kota Chattanooga, Tennessee! Ada Apa?

Jika pasukan regional mereka dibongkar, mereka mengklaim akan dibiarkan tanpa pertahanan. Untuk memastikan persatuan nasional di negara yang memiliki sejarah panjang konflik antaretnis, menurut Perdana Menteri Abiy Ahmed, diperlukan integrasi pasukan khusus regional. Mereka yang dengan sengaja memainkan peran destruktif akan dikenakan tindakan penegakan hukum yang sesuai, ia memperingatkan. Untuk menegakkan hukum dan ketertiban, konstitusi Ethiopia memberikan wewenang kepada negara bagian federal untuk mengelola pasukan polisi. Namun, sejumlah negara juga telah memperkuat pasukan keamanan regionalnya.

[Bil]

Komentar

Terbaru