Laporan HRW Tentang Penjara Yang Penuh Dan Sesak di Pakistan Memungkinkan Adanya Pelanggaran

Manaberita.com – SEBUAH organisasi hak asasi terkenal telah menyatakan keprihatinan tentang penjara Pakistan yang penuh sesak dan menyerukan perubahan pada sistem peradilan pidana negara tersebut. Menurut sebuah laporan yang dirilis pada hari Rabu oleh Human Rights Watch (HRW), lebih dari 100 penjara di Pakistan menampung setidaknya 88.000 narapidana, jauh melebihi 65.168 yang diizinkan oleh pemerintah. Dalam laporan setebal 55 halaman, A Nightmare for Everyone: The Health Crisis in Pakistan’s Prisons, Human Rights Watch (HRW) mengklaim bahwa kepadatan yang berlebihan telah “memperparah kekurangan kesehatan yang ada” dan membuat para tahanan “rentan terhadap penyakit menular.” .

Dilansir Aljazeera, Menurut laporan itu, beberapa sel penjara digunakan untuk menampung hingga 15 narapidana meski hanya diperuntukkan bagi tiga orang. Menurut laporan itu, Pakistan memiliki salah satu sistem penjara paling padat di dunia. Disebutkan juga bahwa banyak narapidana tidak memiliki akses bahkan untuk perawatan medis dasar, termasuk pengobatan dan perawatan. Menurut laporan itu, kutu, kudis, kudis, dan penyakit kulit lainnya sering ditemukan di antara narapidana yang terpaksa hidup dalam kondisi kotor.

Laporan tersebut juga menekankan pelanggaran hak asasi manusia lainnya yang dihadapi para tahanan, seperti penyiksaan, diskriminasi, dan kurangnya akses ke perwakilan hukum, selain tidak adanya fasilitas kesehatan di penjara.

Narapidana wanita dianiaya.

Baca Juga:
Wow!! Bukan Hanya Bisa Meningkatkan Mood Booster, ini Manfaat Makan Kuaci yang Tak Banyak Diketahui

Menurut laporan HRW, terjadi “penganiayaan dan pelecehan” yang meluas terhadap narapidana wanita. Laporan tersebut mengutip pengacara dan pembela hak asasi manusia yang mengklaim bahwa wanita sangat rentan terhadap pelecehan oleh penjaga penjara laki-laki, termasuk “pelecehan seksual, pemerkosaan, dan ditekan untuk melakukan hubungan seks dengan imbalan makanan atau bantuan.”. Kebersihan menstruasi bagi perempuan disebut-sebut sebagai salah satu hal yang terabaikan dan menjadi perhatian khusus.

Tiga dari sembilan mantan tahanan wanita yang diajak bicara oleh organisasi hak asasi mengatakan mereka tidak “secara rutin diberikan” pembalut. Seorang mantan polisi wanita mengatakan, “Salah satu masalah mendasar adalah memandang pembalut sebagai barang mewah atau persediaan medis daripada kebutuhan.”. Menurut laporan HRW, sanitasi yang buruk di penjara berkontribusi pada narapidana yang terkena tuberkulosis, yang menyebar “29 persen lebih cepat di penjara” daripada populasi umum. Kelompok hak asasi juga memperhatikan kurangnya tenaga medis untuk para tahanan, banyak dari mereka sudah lanjut usia dan karena itu berisiko mengalami masalah kesehatan.

Menurut laporan tersebut, “ada 193 pos yang ditunjuk untuk petugas medis untuk semua penjara di Pakistan, tetapi pada tahun 2020, 105 dari pos ini kosong.”. Sistem peradilan untuk penjahat adalah “disfungsional.”. Menurut penulis laporan dan penasehat senior HRW divisi Asia, Saroop Ijaz, sistem peradilan pidana merupakan “penyebab” dan “konsekuensi” dari sistem penjara yang “rusak”. “Masalahnya sangat luas. Namun, undang-undang era kolonial yang sudah ketinggalan zaman dapat segera diperbarui oleh pemerintah dengan menyesuaikannya dengan norma-norma global, kata Ijaz kepada Al Jazeera.

Baca Juga:
Hasil Studi Sebut Zat Perasa Kimia Pada Rokok di RI Berbahaya untuk Kesehatan

Untuk mengatasi kepadatan, undang-undang jaminan harus diubah. Mayoritas tahanan di penjara Pakistan belum menerima hukuman, lanjutnya. Pilar terakhir dari empat pilar sistem peradilan pidana polisi, kejaksaan, peradilan, dan penjara masih yang paling kurang dimanfaatkan, menurut mantan Inspektur Jenderal Polisi Ihsan Ghani Khan. Fokus pada polisi hampir secara universal ditempatkan ketika kita membahas reformasi sistemik, menurut Khan, yang juga mencatat bahwa sistem kepolisian itu sendiri memerlukan perbaikan.

Menurut Khan, yang mengawasi reformasi penjara dan menjabat sebagai kepala Otoritas Penanggulangan Terorisme Nasional Pakistan, sistem peradilan yang lemah dan penuntutan yang tidak efektif menyebabkan kepadatan di penjara. “Penjara adalah tempat berkembang biak bagi para penjahat dan bahkan dapat menyebabkan narapidana menjadi lebih tegas. Kami tidak peduli memberikan sumber daya staf penjara, pelatihan, atau membangun kapasitas mereka. Checks and balances tidak ada. Kunjungan pengawasan membuat ejekan pemeriksaan, katanya. “Bagaimana penjara bisa membaik jika kita tidak memperkuat pengawasan, jika kita tidak memberikan uang dan sumber daya?”.

[Bil]

Komentar

Terbaru