Tembakan Israel Menewaskan Seorang Anak Laki-laki Berusia 17 Tahun, Kata Pejabat Kesehatan Palestina

Manaberita.com – PEJABAT kesehatan Palestina melaporkan bahwa seorang tentara Israel menembak dan membunuh seorang anak laki-laki Palestina berusia 17 tahun di Tepi Barat yang diduduki pada hari Jumat, pertumpahan darah terbaru dalam siklus kekerasan selama lebih dari satu tahun di daerah itu. Bocah itu ditembak di kepala oleh pasukan Israel selama kerusuhan di desa Umm Safa, utara Ramallah, dan diidentifikasi oleh pejabat kesehatan Palestina sebagai Muhammad Fouad Atta al-Bayed. Serangan oleh pemukim Yahudi di desa telah terjadi baru-baru ini.

Dilansir ABCnews, Pasukan Israel dilaporkan menggunakan peluru tajam, gas air mata, dan granat kejut selama bentrokan dengan penduduk setempat, menurut kantor berita Palestina Wafa. Setidaknya satu orang lainnya ditembak di dada, menurut Kementerian Kesehatan. Menurut tentara Israel, tersangka bertopeng mulai melemparkan batu dan batu ke arah pasukan Israel sebelum seorang anggota unit polisi perbatasan paramiliter melepaskan tembakan. Tidak ada rincian tambahan yang diberikan, namun dipastikan bahwa seseorang tertembak.

Di desa Beit Umar, Tepi Barat selatan, di utara Hebron, terjadi pertempuran antara Israel dan Palestina pada hari sebelumnya. Menurut tentara, tiga tentara Israel, termasuk seorang perwira yang terkena pecahan peluru saat ledakan, menderita luka ringan. Menurut laporan itu, tentara melepaskan tembakan sebagai tanggapan atas lemparan batu dan bahan peledak, mengenai seorang tersangka yang diduga telah melempar bom. Pejabat dari Otoritas Palestina tidak memiliki rincian langsung.

Pejabat kesehatan Palestina melaporkan awal bulan ini bahwa seorang tentara Israel menembak mati seorang pria di dada selama protes di Umm Safa. Salah satu periode kekerasan terburuk antara Israel dan Palestina dalam ingatan baru-baru ini, spiral kekerasan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Menurut penghitungan The Associated Press, tembakan Israel telah merenggut nyawa lebih dari 150 warga Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem timur sejak tahun 2023 dimulai.

Baca Juga:
Gila! Korban Tewas Melampaui Angka 1.300 Dalam Banjir Pakistan Yang Mengerikan

Israel memperluas serangannya hampir setiap malam ke wilayah Palestina awal tahun lalu sebagai tanggapan atas gelombang serangan Palestina terhadap Israel, yang menyebabkan peningkatan kekerasan antara Israel dan Palestina di Tepi Barat. Pejabat Israel mengklaim bahwa meskipun mayoritas dari mereka yang tewas adalah militan, pemuda yang melempar batu sebagai protes atas serangan tentara dan orang lain yang tidak terlibat dalam pertengkaran juga tewas. Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem timur semuanya diambil oleh Israel selama konflik Timur Tengah tahun 1967. Untuk negara merdeka yang mereka impikan, orang-orang Palestina mencari wilayah-wilayah itu.

[Bil]

Komentar

Terbaru