Wah! Laporan Menyebutkan Menghambat Upaya Perang Rusia Dapat Dengan Mengontrol Ekspor Yang Lebih Ketat Pada Elektronik

Manaberita.com – JIKA negara-negara Barat memperketat kontrol ekspor, militer Rusia mungkin tidak dapat mengoperasikan senjata berteknologi tinggi dan sistem komunikasi yang sudah dikerahkan di Ukraina, kata laporan itu. Hampir semua sistem militer modern Moskow mengandalkan mikroelektronika buatan Barat, menurut laporan Royal Joint Service Research Institute (Rusi). Moskow telah menemukan cara mengatasi sanksi dan kontrol ekspor. Jika celah itu ditutup, tentara Rusia bisa diturunkan secara permanen.

Melansir dari BBC, Para peneliti untuk Rusi, sebuah lembaga pemikir Inggris, menghabiskan waktu berbulan-bulan di Ukraina, memeriksa 27 sistem militer paling modern Rusia, baik yang ditangkap, dijatuhkan, atau ditinggalkan oleh pasukan Rusia. Mereka menemukan setidaknya 450 jenis unik, komponen buatan luar negeri, sebagian besar dibuat di AS tetapi juga di negara-negara Barat lainnya. Produk dari merek terkenal, seperti Sony dan Texas Instruments, muncul di medan perang dalam sistem senjata Rusia.

Tidak ada petunjuk bahwa perusahaan-perusahaan itu terlibat dalam pengiriman komponen ke Rusia. Jack Watling, seorang peneliti senior di Rusi dan salah satu penulis laporan setebal 60 halaman, mengatakan bahwa ada kemungkinan untuk secara permanen menolak akses Rusia ke komponen sensitif ini banyak di antaranya diproduksi di AS, tetapi juga di AS. Swiss, Belanda, Inggris, Jerman, dan Prancis. “Jika komponen ini dapat disangkal, maka Rusia tidak akan dapat mengisi kembali gudang peralatan yang telah mereka habiskan di Ukraina,” kata Dr Watling.

Dia menunjuk pada ketergantungan berat Rusia pada artileri, rudal dan roket yang telah menghancurkan kota-kota dan desa-desa di Ukraina timur dan memungkinkan pasukan darat Rusia untuk membuat kemajuan yang lambat dan bertahap melalui gurun yang hancur. “Sistem pertempuran Rusia sebagian besar bergantung pada apa yang disebut serangan pengintaian: menemukan target Anda dan kemudian menyerang mereka dengan daya tembak yang luar biasa,” katanya. “Dan apa yang kami temukan adalah bahwa hampir setiap mata rantai dalam rantai itu bergantung pada komponen Barat.”

Armada drone medan perang Rusia, yang mengintai lokasi posisi Ukraina sebelum mereka dapat dibombardir dengan artileri, juga menggunakan mikroelektronika, kamera, dan sistem komunikasi impor. Semua spesifikasi tinggi dan banyak yang harus tunduk pada kontrol ekspor. Agar rudal balistik dan jelajah jarak jauh akurat, kata Dr Watling, mereka harus memiliki microchip buatan Barat. Jadi bagaimana tepatnya Rusia bisa mendapatkan komponen berteknologi tinggi ini?

Tampaknya telah menemukan beberapa metode. Jaringan klandestin telah ada dalam beberapa bentuk sejak zaman Soviet. Dioperasikan oleh petugas intelijen Rusia menggunakan hub pengiriman menengah seperti Hong Kong dan Malaysia. Selain itu, beberapa perusahaan yang mengekspor komponen vital ini tidak mengetahui siapa pengguna akhir sebenarnya. Yang lain, kata Dr Watling, memilih untuk tidak bertanya terlalu banyak.

Penulis laporan percaya waktu hampir habis untuk mencegah jaringan pipa gelap baru didirikan yang akan membuat militer Rusia dipasok dengan komponen penting ini. Untuk memotong apa yang disebut laporan itu sebagai “garis hidup silikon” dan secara permanen menurunkan kemampuan Rusia untuk mengobarkan jenis perang yang dimilikinya di Ukraina, Barat sekarang memiliki peluang unik untuk memperketat kontrol lisensi ekspor sebelum terlambat. Rusia, menyimpulkan, sedang berebut untuk mendapatkan apa yang bisa dalam jumlah besar sebelum jaring ditutup. “Waktunya untuk bertindak sekarang,” kata laporan Rusi.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Mon, 03 Oct 2022
KAI Luncurkan Kereta Panoramic

MANAberita.com –  PT KERETA Api Indonesia (KAI) terus melakukan inovasi...

  • Mon, 03 Oct 2022
Heboh! Pasangan Suami Istri di Jambi Beli Mobil dengan Uang Koin Pecahan

MANAberita.com – PASANGAN suami istri di Kota Jambi, menghebohkan karyawan dealer...

  • Mon, 03 Oct 2022
Dalam Tragedi Kanjuruhan 28 Anggota Polri Diduga Langgar Etik

Manaberita.com – SEBANYAK 28 anggota Polisi diperiks oleh Mabes Polri atas...

  • Mon, 03 Oct 2022
Sekjen PSSI: Panpel Arema Lalai Dalam Tugasnya di Tragedi Kanjuruhan

Manaberita.com – PANITIA pelaksana pertandingan Arema dianggap lalai oleh PSSI dalam...

  • Mon, 03 Oct 2022
Buntut Prank Laporan Kasus KDRT, Baim Wong dan Paula Resmi Dipolisikan

Manaberita.com – PASANGAN artis Baim Wong dan Paula Verhoeven di laporkan...

  • Mon, 03 Oct 2022
Daftar 9 Komandan Brimob di Polda Jatim Juga Dicopot!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah mencopot Kapolres Malang...

Press ESC to close