Keluarga Mulai Mencari Korban Saat Banyak Korban Tewas di Jordania

Manaberita.com – DI gerbang Rumah Sakit Luzmila Amman, Umm Emad yang berusia 70 tahun menyaksikan ambulans kembali dari runtuhnya sebuah bangunan tempat tinggal di kota. Dia mencari anaknya, istrinya dan ketiga anaknya. Sejauh ini, dia belum menemukan apa pun. “Apakah mereka akan diselamatkan?” adalah pertanyaan yang dia tanyakan kepada setiap penjaga keamanan dan staf medis. “Sejak mendengar berita runtuhnya bangunan tempat tinggal anak saya dan keluarganya, kekuatan saya ambruk, kaki saya tidak bisa menahannya, seolah-olah bangunan itu runtuh di punggung saya,” dikelilingi kerabat Umm Emad. kepada Al Jazeera. .

Melansir dari Aljazeera, Korban tewas dari runtuhnya gedung hari Selasa di distrik Jabal al-Weibdeh Amman kini telah meningkat menjadi 10. Pada hari Rabu, seorang bayi ditarik keluar hidup-hidup dari puing-puing, memberikan harapan bahwa lebih banyak orang dapat ditemukan bernapas. Tetapi tim penyelamat tidak yakin berapa banyak orang yang masih hilang. Di dalam rumah sakit, korban selamat dirawat. Ahmed Ramadan, yang tinggal di gedung itu bersama keluarganya, sedang berdiri di luar ketika gedung itu runtuh.

“Saya berlari untuk menyelamatkan istri dan anak-anak saya, tetapi bangunan itu hancur,” kata Ramadan kepada Al Jazeera. “Putra saya bisa menarik dirinya keluar dari puing-puing… Saya mencoba menarik istri saya keluar tetapi tidak bisa karena dia terjebak di bawah puing-puing. Tim penyelamat berhasil mengeluarkan semua orang, tetapi istri saya masih dirawat di rumah sakit karena dia memiliki beberapa anggota badan yang patah.” Reem Issa yang berusia tiga puluh tahun dan anak-anaknya, di sisi lain, bersiap untuk dibebaskan setelah diberi izin oleh staf medis.

Issa dan keluarganya kehilangan rumah mereka dalam bencana itu tetapi beruntung bisa selamat, setelah jatuh dari lantai atas gedung saat runtuh. “Ketiga putra saya dan saya kembali dari sekolah dan saya sedang menyiapkan makan siang mereka,” kenang Issa. “Tiba-tiba apa yang tampak seperti gempa bumi mengguncang gedung. Saya mendengar jeritan anak-anak saya tetapi tidak dapat menjangkau mereka, dan ketika bangunan itu runtuh, saya pingsan dan tidak bangun sampai saya berada di rumah sakit.” “Saya berangkat ke rumah keluarga saya dengan pakaian rumah sakit, tanpa apa pun untuk dibawa atau pakaian untuk anak-anak saya. Sayangnya, kami kehilangan segalanya karena runtuh, ”katanya.

Baca Juga:
Lebih Dari 12 Orang Tewas Setelah Sebuah Bus Jatuh Ke Ngarai Di Pakistan

Perawatan yang buruk

Ramadan meminta pertanggungjawaban pemilik gedung atas keruntuhan tersebut. “Bangunan itu sudah tua, dan dalam beberapa hari terakhir pemiliknya melakukan pekerjaan perluasan di lantai bawah, dia menghapus dinding dan tiang,” klaim Ramadhan. “Dinding dan lantai apartemen saya retak.. Saya memberi tahu pemilik tentang bahaya bangunan dan penghuni, tetapi dia terus bekerja sampai bangunan runtuh menimpa penghuni dan pekerja di lantai bawah.”

Tiga orang telah ditahan oleh pihak berwenang setelah ambruk, termasuk pemilik gedung, kontraktor pemeliharaan, dan teknisi pemeliharaan. Pasukan pertahanan sipil menggunakan kendaraan berat, peralatan khusus, anjing polisi, dan drone untuk mencari korban selamat dan menyingkirkan puing-puing yang tersisa. Namun, jalan yang sempit dan kemiringan alami daerah tersebut membuat lebih banyak kendaraan sulit masuk untuk membantu pencarian.

Baca Juga:
Pelaku Pembunuhan Pelajar di Kebun Sawit Riau Ditangkap

Kepala departemen teknik sipil Sindikat Insinyur Yordania, Bashar al-Tarawnah, mengatakan alasan di balik keruntuhan adalah pekerjaan yang telah dilakukan pada fondasi bangunan, termasuk “pembongkaran dinding dan pembongkaran kolom yang menahan bangunan”. Ia menambahkan, usia bangunan tersebut hampir 50 tahun dan seringkali pekerjaan dan pemeliharaan dilakukan tanpa persetujuan resmi dan pengawasan ahli.

Al-Tarawnah menambahkan bahwa evakuasi bangunan di dekatnya diperlukan “untuk memudahkan operasi pencarian dan pemindahan puing-puing”, tetapi tidak mengharapkan bangunan lain runtuh “karena mereka tidak terhubung secara erat”. Sindikat Insinyur Yordania telah mengirimkan surat kepada pemerintah daerah Amman, memperingatkan adanya “titik panas di Amman dan sejumlah kotamadya lainnya, yang mencakup bangunan tua dan rusak serta unit perumahan yang bisa runtuh”, dan mengusulkan layanan masyarakat untuk “izinkan Komite Manajemen Risiko Bencana dan Krisis untuk menentukan bangunan [berisiko runtuh] dengan bantuan insinyur dan tim pemindaian”.

[Bil]

Komentar

Terbaru