Mantan Utusan Inggris dan Suaminya Divonis Satu Tahun Penjara Oleh Pengadilan Myanmar

Manaberita.com – MANTAN Duta Besar Inggris untuk Myanmar Vicky Bowman dan suaminya Thein Lin telah dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena pelanggaran imigrasi setelah persidangan di Yangon, seorang diplomat yang mengetahui masalah tersebut mengatakan. Bow Man, seorang pelukis Myanmar terkemuka dan mantan tahanan politik, dan suaminya Htin Lin dihukum pada hari Jumat karena pelanggaran hukum imigrasi setelah ditangkap di Yangon minggu lalu.

Dilansir Aljazeera, Sebuah memo dari penguasa militer Myanmar menuduh Bowman melanggar undang-undang imigrasi negara itu dan aturan pendaftaran orang asing karena gagal memberi tahu pihak berwenang tahun lalu ketika pasangan itu pindah sementara dari alamat terdaftar mereka di Yangon ke Kalaw di Negara Bagian Shan. Htein Lin telah didakwa bersekongkol dengan “kejahatan”. Situs berita lokal Myanmar Now melaporkan bahwa pasangan itu muncul di pengadilan di dalam penjara Insein yang terkenal kejam pada hari Kamis untuk sidang mereka, dan dijatuhi hukuman pada hari Jumat.

Penangkapan dan sekarang pemenjaraan Bowman, advokat paling menonjol dari investasi yang bertanggung jawab di Myanmar dan yang memiliki pengalaman bertahun-tahun tinggal di negara itu, dan Htein Lin, telah mengirimkan gelombang kejutan di seluruh komunitas bisnis dan diplomatik. Spekulasi tentang alasan penangkapan mereka bervariasi, dengan beberapa orang menyatakan bahwa pekerjaan advokasi independen Bowman telah menarik perhatian rezim militer.

Beberapa diplomat dan analis, bagaimanapun, melihat pemenjaraan pasangan itu seperti menyandera yang dapat diperdagangkan dalam pembicaraan di masa depan. “Ini adalah ‘diplomasi’ sandera”, mantan duta besar Uni Eropa untuk Myanmar Kristian Schmidt menulis di media sosial menyusul berita penangkapan pasangan itu. Tony Cheng dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Bangkok, mengatakan kekhawatirannya sekarang adalah bahwa Bowman dan suaminya akan digunakan sebagai bentuk pengaruh oleh penguasa militer Myanmar.

“Kekhawatiran bagi banyak orang yang mengenalnya, teman-teman dan kerabatnya di dalam dan di luar Yangon, bahwa dia akan menjadi pion bagi militer untuk digunakan karena mereka telah menggunakan orang asing lain yang mereka tahan sejak kudeta militer,” kata Cheng. “Mungkin sebagian karena pemerintah Inggris memberlakukan lebih banyak sanksi terhadap bisnis yang terkait dengan junta militer Myanmar minggu lalu, dan itu mungkin menjadi bagian dari persamaan dalam mendapatkan kebebasannya. Tapi saat ini, sejauh yang kami mengerti, dia akan ditahan di penjara Insein selama satu tahun lagi.”

Teman-teman juga khawatir bahwa Htein Lin, 55, berisiko lebih tinggi menderita di penjara di bawah militer, yang dikenal menyiksa tahanan. Htein Lin adalah seorang pengunjuk rasa mahasiswa selama pemberontakan 1988 melawan pemerintah militer saat itu, dan dia menghabiskan lebih dari enam tahun penjara antara 1998 dan 2004. Pemenjaraan pasangan ini juga berpotensi menjadi ujian besar bagi pemerintah Inggris.

Inggris dikritik di dalam negeri karena tidak bertindak cepat dalam kasus pemenjaraan Iran terhadap warga negara Inggris-Iran Nazanin Zaghari-Ratcliffe, yang menghabiskan enam tahun penjara di Iran sebelum dibebaskan awal tahun ini. “Ini jauh melampaui kasus konsuler pribadi,” seorang diplomat Eropa yang sebelumnya berbasis di Yangon mengatakan kepada Al Jazeera. Bowman adalah salah satu penghubung utama antara Myanmar dan investor asing, mengadvokasi bisnis yang bertanggung jawab dan memainkan peran penting dalam mengarahkan pembangunan ekonomi, kata diplomat itu.

“Semua mata sekarang tertuju pada pemerintah Inggris untuk melakukan semua yang mereka bisa untuk membebaskannya dan Htein Lin sesegera mungkin,” tambahnya. “Ini tentu saja menunjukkan kemungkinan ‘diplomasi sandera’. Ini juga menyoroti paranoia ekstrim junta dan ketidakpeduliannya – atau ketidakpedulian – terhadap dampak tindakannya terhadap ekonomi,” kata Scot Marciel, mantan duta besar AS untuk Burma. “Mereka sepertinya melihat musuh di mana-mana.”

Mantan duta besar Inggris untuk Myanmar dari 2002 hingga 2006, Bowman, 56, kembali ke Yangon dan telah menghabiskan hampir satu dekade mereformasi sektor swasta dan peraturan pemerintah terkait dengan cara yang menghormati hak asasi manusia dan standar internasional selama dekade pembukaan ekonomi negara itu di Myanmar. tahun 2010-an. Dia fasih berbahasa Burma.

Seorang diplomat Asia mengatakan di Yangon bahwa ada beberapa kemungkinan alasan penangkapan, dan waktunya, seperti penolakan Inggris untuk menerima penunjukan duta besar baru militer di London, sanksi terbaru terhadap rezim, dan keputusan London untuk mendukung kejahatan Rohingya terhadap kasus kemanusiaan di Mahkamah Internasional. Pada 25 Agustus, peringatan kelima serangan militer terhadap komunitas Rohingya di Myanmar, Inggris menjatuhkan sanksi pada tiga entitas yang terkait dengan kepemimpinan militer.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 04 Feb 2023
Streamer Aplikasi Porno yang Dibongkar Bareskrim Kantongi Puluhan Juta Perbulan

Manaberita.com – BARESKRIM Polri membongkar sebuah aplikasi pornografi jaringan internasional. Streamer...

  • Sat, 04 Feb 2023
6 Tersangka Aplikasi Porno Ditangkap Bareskrim, Ini Perannya!

Manaberita.com – ENAM orang tersangka dalam kasus aplikasi porno B****.com ditangkap...

  • Sat, 04 Feb 2023
Otak Pelaku Kasus Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Diburu Bareskrim

Manaberita.com – OTAK pelaku aplikasi streaming pornografi jaringan internasional, B***.com yang...

  • Sat, 04 Feb 2023
Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Dibongkar Bareskrim Polri

Manaberita.com – BARESKRIM polri berhasil mengungkap aplikasi streaming pornografi jaringan internasional,...

  • Sat, 04 Feb 2023
Terkait Kasus Sambo, Eks Karo Paminal Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan

Manaberita.com – TIM pengacara dari mantan Karo Paminal Propam Polri Hendra...

  • Fri, 03 Feb 2023
Oknum TNI Diduga Keroyok Seorang Pemuda hingga Tewas di Diskotek Biak Papua

Manaberita.com – SEBANYAK tiga orang oknum anggota TNI AD diduga...

Press ESC to close