Kebiasaan Sehat yang Bikin Kamu Panjang Umur, Ada Apa Aja?

MANAberita.com – SEORANG peneliti National Geographic yang berbasis di Miami dan penulis The Blus Zones American Kitchen, Dan Buettner, melakukan penelitian dengan peneliti medis, antropolog, ahli demografi, dan ahli epidemiologi, memilah-milah data tentang orang yang berumur panjang di dunia. Tujuannya, tentu saja, untuk menemukan rahasia umur panjang mereka.

Tim Blue Zones membangun kesimpulan ini dengan menggunakan data empiris dari 20 tahun terakhir untuk menentukan beberapa faktor gaya hidup yang berkontribusi pada umur panjang. Buettner mengutip studi duplikat Denmark, yang diterbitkan dalam Human Genetics pada tahun 1996, yang menemukan bahwa hanya sekitar 20 persen umur seseorang yang didasarkan pada genetika.

“Tapi ini bukan hanya soal genetik,” kata Buettner melansir Eating Well, Selasa (18/7).

“Hal ini membuat 80 persen sisanya bergantung pada gaya hidup dan lingkungan. Jadi, meskipun genetika dapat berperan, penting bagi orang untuk lebih fokus pada apa yang dapat mereka kendalikan atau ubah dan mengatur rutinitas dan lingkungan mereka.”

Sementara itu, Margaret Fruhbauer, internis di Northwest Community Healthcare di Buffalo Grove, Illinois, mengatakan rutinitas sehari-hari bisa menentukan kesejahteraan seseorang. Termasuk pemeriksaan kesehatan secara berkala.

“Perawatan pencegahan seperti skrining kanker melalui bentuk kolonoskopi, mammogram, pap smear, dan skrining kanker paru-paru CT dapat mengetahui penyakit lebih awal. Mengobati kondisi medis, penyakit, atau penyakit di awal perkembangan dapat mengurangi stres fisik, keuangan, dan emosional daripada menunda perawatan. Konseling kesehatan mental juga bisa sangat bermanfaat,” kata Fruhbauer.

Berikut ini kebiasaan sehat yang dapat bikin panjang umur yang dikutip dari laman CNN Indonesia:

  1. Jangan diet

Lewati detoks atau pembersihan, dan sebagai gantinya, cobalah untuk mengikuti “hara hachi bu” saat Anda menyimpan berbagai macam makanan bergizi. Pola pikir hara hachi bu adalah faktor kunci di Okinawa, di mana mantra Konfusianisme berusia 2.500 tahun ini mengingatkan penduduk setempat untuk menikmati makanan dan kudapan sampai perut mereka 80 persen kenyang, daripada menghitung kalori atau diet ketat.

“Hampir semua makanan yang dikonsumsi oleh centenarian di Blue Zone tumbuh dalam radius 10 mil dari rumah mereka,” kata Buettner.

Konsumsi biji-bijian, kacang-kacangan, buah-buahan dan sayuran apa pun akan bermanfaat bagi kesehatan Anda.

Menurut meta-analisis pada Februari 2022 di jurnal PLOS Medicine, mereka yang mengadopsi pola makan biji-bijian, ikan, buah-buahan, sayuran, dan segenggam kacang-kacangan, sambil mengurangi daging merah dan daging olahan, minuman yang dimaniskan dengan gula, dan makanan olahan sejak usia 20 tahun mungkin dapat menambah lebih dari 10 tahun harapan hidup mereka.

“Tentu saja kita tidak dapat mengontrol semua hasil kesehatan, dan makan sehat bukanlah obat untuk semua, tetapi bahkan jika seseorang memulai strategi ini pada usia 60 tahun, data menunjukkan bahwa mereka mungkin berharap untuk menambahkan sekitar 8,5 tahun ke dalam hidup mereka.”

Baca Juga:
Pemain yang Ditolak PSSI Tampil Solid Lawan Man City

2. Membatasi gula tambahan

Makan lebih sedikit makanan olahan kemungkinan berarti Anda secara alami akan mengonsumsi lebih sedikit gula tambahan. Buettner menegaskan bahwa orang-orang di Blue Zone makan gula dengan sengaja, bukan karena kebiasaan atau kebetulan.

“Mereka mengonsumsi gula alami dalam jumlah yang sama seperti yang dilakukan orang Amerika Utara, tetapi hanya sekitar seperlima dari gula tambahan – tidak lebih dari 7 sendok teh gula sehari,” katanya.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), orang dewasa Amerika rata-rata mengonsumsi sekitar 17 sendok teh gula tambahan setiap hari, lebih dari dua hingga tiga kali jumlah yang direkomendasikan. Sebagian besar gula tambahan ini bersembunyi di sumber-sumber tersembunyi seperti minuman manis, yogurt, sereal sarapan, dan susu nabati.

  1. Lebih sering masak di rumah

CDC memperkirakan sekitar 60 persen orang Amerika makan malam di luar setidaknya sekali setiap minggu. Dan survei tahun 2019 oleh kelompok riset Fourth menemukan bahwa 10 persen orang makan di luar empat hingga enam kali per minggu.

Sementara mereka yang tinggal di Blue Zone kadang-kadang makan di luar, mereka dikenal bangga membuat acara memasak. Misalnya, di beberapa rumah tangga, makanan sering disajikan dengan berbagai macam resep keluarga yang dibuat dengan cinta.

Baca Juga:
Jangan Sampai Jadi Racun Hidup, Ini Cara Atasi Cemburu dengan Cara Sehat

Saat memasak lebih banyak di rumah, Anda akan memiliki kontrol lebih besar atas bahan yang digunakan, Anda mungkin makan dengan porsi yang lebih kecil secara alami, dan Anda akan mendapat manfaat penghilang stres dengan membuat sesuatu dari awal.

Sebuah studi pada 2021 yang diterbitkan di Journal of Academy of Nutritien and Dietetics menemukan, dibandingkan dengan teman sebaya yang makan di luar kurang dari satu kali makan per minggu, individu yang sering makan makanan yang disiapkan jauh dari rumah, dua atau lebih makanan per hari, memiliki risiko lebih tinggi untuk semua penyebab kematian.

  1. Berbagi makanan

Setelah memasak makanan sendiri, Anda bisa membagikannya kepada orang lain. Hal itu untuk membagikan lebih banyak manfaat kesehatan dari masakan Anda.

“Orang-orang berumur panjang di dunia memilih-atau dilahirkan dalam-lingkaran sosial yang mendukung perilaku sehat,” kata Buettner.

“Orang Okinawa menciptakan ‘moais’, atau kelompok lima teman yang berkomitmen satu sama lain seumur hidup. Penelitian dari Studi Framingham menunjukkan bahwa merokok, obesitas, kebahagiaan, dan bahkan kesepian juga menular. Jejaring sosial orang-orang berumur panjang telah terbentuk dengan baik perilaku kesehatan mereka.”

Baca Juga:
Agar Terjamin Aman, Pengemudi Bus Angkutan Natal Ikuti Pemeriksaan Kesehatan

Meta-analisis Februari 2021 dalam International Journal of Environmental Research and Public Health menemukan bahwa keluarga yang berbagi makanan cenderung mengonsumsi lebih banyak buah, sayuran, dan nutrisi yang meningkatkan kesehatan.

  1. Aktif bergerak

Buettner mengatakan, orang yang berumur panjang bukanlah mereka yang senang angkat besi, lari maraton, atau rutin ke pusat kebugaran.

“Sebaliknya, mereka hidup di lingkungan yang terus-menerus mendorong mereka untuk bergerak tanpa memikirkannya,” ungkap Buettner.

Hal-hal seperti merawat taman dan melakukan pekerjaan rumah dan pekarangan tanpa alat berteknologi tinggi menambah pergerakan harian yang signifikan.

“Sering kali orang mengatakan mereka tidak punya waktu untuk berolahraga. Tetapi Anda tidak perlu berkomitmen untuk (olahraga) 60 atau bahkan 30 menit. Faktanya, berjalan kaki 2 menit saja setelah makan dapat membantu menyeimbangkan gula darah.” kata Fruhbauer.

Baca Juga:
Duh! Akibat Meningkatnya Pertempuran di Sudan Membahayakan Jutaan Anak

“Saya mendorong pasien saya untuk berjalan-jalan saat istirahat makan siang atau mencoba angkat beban ringan sambil menonton acara TV favorit Anda di pagi atau sore hari.”

 

  1. Prioritaskan tidur dan lepaskan stress

“Kurang tidur kronis dapat berpengaruh pada banyak hal, mulai dari rasa sakit yang berhubungan dengan migrain dan fibromyalgia hingga risiko penyakit jantung dan kanker,” kata Fruhbauer.

Sementara itu, Buettner menambahkan bahwa rentetan pemicu stres yang terus-menerus atau sering dapat memicu peradangan kronis, yang dikaitkan dengan setiap penyakit utama yang berkaitan dengan usia.

(sas)

Komentar

Terbaru