Duh! Akibat Meningkatnya Pertempuran di Sudan Membahayakan Jutaan Anak

Manaberita.com – UNICEF telah memperingatkan bahwa jutaan anak dalam bahaya karena kekerasan antara faksi-faksi yang bersaing meningkat di Sudan saat pertempuran berlanjut selama enam hari. Direktur Jenderal UNICEF Catherine Russell mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa pertempuran antara pasukan Sudan dan Pasukan Pendukung Cepat (RSF) paramiliter “telah menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan bagi anak-anak negara.” Pernyataan itu mengatakan sedikitnya sembilan anak tewas dan lebih dari 50 lainnya cedera sejak bentrokan dimulai pada Sabtu.

Dilaporkan Aljazeera, “Kami mendapat laporan tentang anak-anak yang bersembunyi di sekolah dan pusat penitipan anak, pertempuran sengit di sekitar mereka, rumah sakit anak-anak harus dievakuasi di dekat ledakan, dan rumah sakit, pusat kesehatan, dan infrastruktur kritis lainnya rusak atau hancur,” kata Russell . Organisasi Anak PBB mengatakan perang telah memperburuk keadaan anak-anak yang paling rentan di negara itu.Lebih dari 50.000 anak-anak yang kekurangan gizi parah tidak lagi menerima perawatan yang mereka butuhkan.

Lebih dari $40 juta dalam persediaan medis penting, termasuk vaksin dan insulin, terancam setelah pemadaman listrik dan pengaktifan kembali, dan pertempuran membuat generator tidak dapat mengalirkan listrik, kata laporan itu. Serikat dokter juga mengatakan hampir 70 persen rumah sakit di ibu kota Khartoum dan negara bagian tetangga “gulung tikar”. Organisasi Kesehatan Dunia juga telah memperingatkan bahwa rumah sakit kehabisan darah, peralatan transfusi, cairan infus dan persediaan penting lainnya karena pertempuran yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 300 orang dan melukai ribuan orang.

Baca Juga:
Di Atas Pulau Kinmen Telah Tertembak Jatuh Sebuah drone Oleh Militer Taiwan

Jumlah korban tewas sebenarnya diperkirakan jauh lebih tinggi karena kurangnya informasi tentang korban militer dan RSF. UNICEF menyerukan diakhirinya konflik dan mendesak semua pihak untuk “menghormati kewajiban internasional untuk melindungi anak-anak dari bahaya dan memastikan bahwa pekerja bantuan memiliki akses yang aman dan cepat ke anak-anak yang membutuhkan”. Perjanjian gencatan senjata keempat, yang akan membantu meringankan yang terluka dan warga sipil, gagal pada hari Rabu. Kedua belah pihak menuduh yang lain gagal menerapkan gencatan senjata singkat.

[Bil]

Komentar

Terbaru